7 Rabi'ul Awal 1433

5 hari lagi .. 

Teringat Qasidah Burdah yang dipelajari pada semester 2 tahun lepas. Penjenamaan semula tema Qasidah oleh Syeikh Busiri, yang sangat arif mengenai sirah Rasulullah, fakih ilmu agama.

Tatkala Qasidah, menjadi alat senjata paling ampuh menyerang lawan, memuji pemerintah, mengkhabarkan cerita pada khalayak, Imam Busiri, mentintakan pujian dan sirah Rasulullah dalam cetusan bahasa yang sungguh halus. Sebelum zaman Mamluki, barangkali syair pujian kepada Rasulullah tidaklah menjadi fokus utama dalam penghasilan syair Arab.

Syair ini memang evergreen. Walaupun sudah ratusan tahun - Ini syair zaman Mamluki - tetap tak jemu didendangkan. 

Tapi tidak lah dinasyidkan semua kan. Jenuh la, nak habiskan kesemua syair ni dalam satu malam.

Oleh itu, tatkala imtihan Syair Qarn 8 -12 menjengah berdegunglah lagu Mawlay Ya Salli wa Sallim Daaiman Abadan, dalam dewan Imtihan.. ( Malizi je kot menyanyi sambil jawab soalan )

Almaklumlah, syair lebih indah jika diiramakan, serta memudahkan ingatan.

Syair asal, boleh tahan panjangnya. 10 bab yang dimulai dengan muaqaddimah, seterusnya pesanan-pesanan Imam Busiri hinggalah kisah kelahiran Nabi, Kisah Kemuliaan Rasulullah, mukjizat Al-Quran dan sebagainya..

Jom, hayati bersama!


أمنْ تذكر جيرانٍ بذى ســــلمٍ مزجْتَ دمعا جَرَى من مقلةٍ بـــدمِ

أَمْ هبَّتِ الريحُ مِنْ تلقاءِ كاظمـــةٍ وأَومض البرق في الظَّلْماءِ من إِضـمِ

فما لعينيك إن قلت اكْفُفا هَمَتــا وما لقلبك إن قلت استفق يهــــمِ

أيحسب الصبُ أنّ الحب منكتـــمٌ ما بين منسجم منه ومضْطَّــــــرمِ

لولا الهوى لم ترق دمعاً على طـللٍ ولا أرقْتَ لذكر البانِ والعَلــــمِ

فكيف تنكر حباً بعد ما شــهدتْ به عليك عدول الدمع والســــقمِ

وأثبت الوجدُ خطَّيْ عبرةٍ وضــنىً مثل البهار على خديك والعنــــمِ

نعمْ سرى طيفُ منْ أهوى فأرقـني والحب يعترض اللذات بالألــــمِ

يا لائمي في الهوى العذري معذرة مني إليك ولو أنصفت لم تلــــمِ

عَدتْكَ حالِيَ لا سِرِّي بمســـــتترٍ عن الوشاة ولا دائي بمنحســــمِ

محضْتني النصح لكن لست أســمعهُ إن المحب عن العذال في صــممِ

إنى اتهمت نصيحَ الشيب في عذَلٍ والشيبُ أبعدُ في نصح عن التهــمِ



في التحذير من الهوى


فإنَّ أمَارتي بالسوءِ ما أتعظـــتْ من جهلها بنذير الشيب والهـــرمِ

ولا أعدّتْ من الفعل الجميل قـرى ضيفٍ ألمّ برأسي غيرَ محتشـــم

لو كنتُ أعلم أني ما أوقـــرُه كتمتُ سراً بدا لي منه بالكتــمِ

منْ لي بردِّ جماحٍ من غوايتهـــا كما يُردُّ جماحُ الخيلِ باللُّجُــــمِ

فلا ترمْ بالمعاصي كسرَ شهوتهـــا إنَّ الطعام يقوي شهوةَ النَّهـــمِ

والنفسُ كالطفل إن تُهْملهُ شبَّ على حب الرضاعِ وإن تفطمهُ ينفطــمِ

فاصرفْ هواها وحاذر أن تُوَليَــهُ إن الهوى ما تولَّى يُصْمِ أو يَصِـمِ

وراعها وهي في الأعمالِ ســائمةٌ وإنْ هي استحلتِ المرعى فلا تُسِمِ

كمْ حسنتْ لذةً للمرءِ قاتلــةً مـن حيث لم يدرِ أنَّ السم فى الدسـمِ

واخش الدسائس من جوعٍ ومن شبع فرب مخمصةٍ شر من التخـــــمِ

واستفرغ الدمع من عين قد امتلأتْ من المحارم والزمْ حمية النـــدمِ

وخالف النفس والشيطان واعصِهِما وإنْ هما محضاك النصح فاتَّهِـــمِ

ولا تطعْ منهما خصماً ولا حكمـــاً فأنت تعرفُ كيدَ الخصم والحكــمِ

أستغفرُ الله من قولٍ بلا عمــــلٍ لقد نسبتُ به نسلاً لذي عُقـــــُمِ

أمْرتُك الخيرَ لكنْ ما ائتمرْتُ بـه وما اسـتقمتُ فما قولى لك استقـمِ

ولا تزودتُ قبل الموت نافلـــةً ولم أصلِّ سوى فرضٍ ولم اصــــمِ


في مدح النبي صلى الله عليه وسلم

ظلمتُ سنَّةَ منْ أحيا الظلام إلـــى إنِ اشتكتْ قدماه الضرَ من ورمِ

وشدَّ من سغبٍ أحشاءه وطـــوى تحت الحجارة كشْحاً مترف الأدمِ

وراودتْه الجبالُ الشمُ من ذهــبٍ عن نفسه فأراها أيما شــــممِ

وأكدتْ زهده فيها ضرورتُـــه إنَّ الضرورة لا تعدو على العِصَمِ

وكيف تدعو إلى الدنيا ضرورةُ منْ لولاه لم تُخْرجِ الدنيا من العـدمِ

محمد سيد الكونين والثقليــــن والفريقين من عُرْب ومنْ عجــمِ

نبينا الآمرُ الناهي فلا أحــــدٌ أبرَّ في قولِ لا منه ولا نعــــمِ

هو الحبيب الذي ترجى شفاعـته لكل هولٍ من الأهوال مقتحـــمِ

دعا إلى الله فالمستمسكون بــه مستمسكون بحبلٍ غير منفصـــمِ

فاق النبيين في خَلقٍ وفي خُلـُقٍ ولم يدانوه في علمٍ ولا كـــرمِ

وكلهم من رسول الله ملتمـــسٌ غرفاً من البحر أو رشفاً من الديمِ

وواقفون لديه عند حدهــــم من نقطة العلم أو من شكلة الحكمِ

فهو الذي تم معناه وصورتــه ثم اصطفاه حبيباً بارئُ النســـمِ

منزهٌ عن شريكٍ في محاســـنه فجوهر الحسن فيه غير منقســـمِ

دعْ ما ادعتْهُ النصارى في نبيهم واحكم بما شئت مدحاً فيه واحتكم

وانسب إلى ذاته ما شئت من شرف وانسب إلى قدره ما شئت من عظمِ

فإن فضل رسول الله ليس لــــه حدٌّ فيعرب عنه ناطقٌ بفــــــمِ

لو ناسبت قدرَه آياتُه عظمــــاً أحيا اسمُه حين يدعى دارسَ الرممِ

لم يمتحنا بما تعيا العقولُ بـــه حرصاً علينا فلم نرْتبْ ولم نهـــمِ

أعيا الورى فهمُ معناه فليس يُرى في القرب والبعد فيه غير مُنْفحـمِ

كالشمس تظهر للعينين من بعُـدٍ صغيرةً وتُكلُّ الطرفَ من أمَـــمِ

وكيف يُدْرِكُ في الدنيا حقيقتـَه قومٌ نيامٌ تسلوا عنه بالحُلُــــــمِ

فمبلغ العلمِ فيه أنه بشــــــرٌ وأنه خيرُ خلقِ الله كلهــــــمِ

وكلُ آيٍ أتى الرسل الكرام بها فإنما اتصلتْ من نوره بهــــمِ

فإنه شمسُ فضلٍ هم كواكبُهــا يُظْهِرنَ أنوارَها للناس في الظُلـمِ

أكرمْ بخَلْق نبيّ زانه خُلـُـــقٌ بالحسن مشتملٍ بالبشر متَّســـــمِ

كالزهر في ترفٍ والبدر في شرفٍ والبحر في كرمٍ والدهر في هِمَمِ

كانه وهو فردٌ من جلالتــــه في عسكرٍ حين تلقاه وفي حشـمِ

كأنما اللؤلؤ المكنون فى صدفٍ من معْدِنَي منطقٍ منه ومُبْتَســم

لا طيبَ يعدلُ تُرباً ضم أعظُمَـــهُ طوبى لمنتشقٍ منه وملتثـــــم



 
في مولده صلى الله عليه وسلم


أبان مولدُه عن طيب عنصــره يا طيبَ مبتدأٍ منه ومختتــــمِ

يومٌ تفرَّس فيه الفرس أنهــــمُ قد أُنْذِروا بحلول البؤْس والنقـمِ

وبات إيوان كسرى وهو منصدعٌ كشملِ أصحاب كسرى غير ملتئـمِ

والنار خامدةُ الأنفاسِ من أسـفٍ عليه والنهرُ ساهي العينِ من سدمِ

وساءَ ساوة أنْ غاضت بحيرتُهــا ورُدَّ واردُها بالغيظ حين ظمــي

كأنّ بالنار ما بالماء من بــــلل حزْناً وبالماء ما بالنار من ضَــرمِ

والجنُ تهتفُ والأنوار ساطعــةٌ والحق يظهرُ من معنىً ومن كَلِـمِ

عَمُوا وصمُّوا فإعلانُ البشائر لــمْ تُسمعْ وبارقةُ الإنذار لم تُشــــَمِ

من بعد ما أخبر الأقوامَ كاهِنُهُمْ بأن دينَهم المعوجَّ لم يقـــــمِ

وبعد ما عاينوا في الأفق من شُهُب منقضّةٍ وفق ما في الأرض من صنمِ

حتى غدا عن طريق الوحي منهزمٌ من الشياطين يقفو إثر مُنـــهزمِ

كأنهم هرباً أبطالُ أبرهــــــةٍ أو عسكرٌ بالحَصَى من راحتيه رُمِيِ

نبذاً به بعد تسبيحٍ ببطنهمـــــا نبذَ المسبِّح من أحشاءِ ملتقــــمِ


في معجزاته صلى الله عليه وسلم

جاءتْ لدعوته الأشجارُ ســـاجدةً تمشى إليه على ساقٍ بلا قــــدمِ

كأنَّما سَطَرتْ سطراً لما كتـــبتْ فروعُها من بديعِ الخطِّ في اللّقَـمِ

مثلَ الغمامة أنَّى سار سائــــرةً تقيه حرَّ وطيسٍ للهجير حَــــمِي

أقسمْتُ بالقمر المنشق إنّ لـــه من قلبه نسبةً مبرورة القســــمِ

وما حوى الغار من خير ومن كرمٍ وكلُ طرفٍ من الكفار عنه عـمي

فالصِّدْقُ في الغار والصِّدِّيقُ لم يَرِما وهم يقولون ما بالغـار مــن أرمِ

ظنوا الحمام وظنوا العنكبوت على خير البرية لم تنسُج ولم تحُــــمِ

وقايةُ الله أغنتْ عن مضاعفـــةٍ من الدروع وعن عالٍ من الأطـُمِ

ما سامنى الدهرُ ضيماً واستجرتُ به إلا ونلتُ جواراً منه لم يُضَــــمِ

ولا التمستُ غنى الدارين من يده إلا استلمت الندى من خير مستلمِ

لا تُنكرِ الوحيَ من رؤياهُ إنّ لــه قلباً إذا نامتِ العينان لم يَنَـــم

وذاك حين بلوغٍ من نبوتــــه فليس يُنكرُ فيه حالُ مُحتلــــمِ

تبارك الله ما وحيٌ بمكتسـَــبٍ ولا نبيٌّ على غيبٍ بمتهـــــمِ

كم أبرأت وصِباً باللمس راحتُـه وأطلقتْ أرباً من ربقة اللمـــمِ

وأحيتِ السنةَ الشهباء دعوتـُــه حتى حكتْ غرّةً في الأعصر الدُهُمِ

بعارضٍ جاد أو خِلْتُ البطاحَ بهـا سَيْبٌ من اليمِّ أو سيلٌ من العَـرِمِ


في شرف القرآن

دعْني ووصفيَ آياتٍ له ظهــرتْ ظهورَ نارِ القرى ليلاً على علــمِ

فالدُّرُّ يزداد حسناً وهو منتظــمٌ وليس ينقصُ قدراً غير منتظــمِ

فما تَطاولُ آمالِ المديح إلــــى ما فيه من كرم الأخلاق والشِّيـمِ

آياتُ حق من الرحمن مُحدثـــةٌ قديمةٌ صفةُ الموصوف بالقــدمِ

لم تقترنْ بزمانٍ وهي تُخبرنـــا عن المعادِ وعن عادٍ وعـن إِرَمِ

دامتْ لدينا ففاقت كلَّ معجـزةٍ من النبيين إذ جاءت ولم تــدمِ

محكّماتٌ فما تُبقين من شبـــهٍ لِذى شقاقٍ وما تَبغين من حَكَــمِ

ما حُوربتْ قطُّ إلا عاد من حَـرَبٍ أعدى الأعادي إليها ملْقِيَ السلمِ

ردَّتْ بلاغتُها دعوى معارضَهــا ردَّ الغيورِ يدَ الجاني عن الحُـرَمِ

لها معانٍ كموج البحر في مـددٍ وفوق جوهره في الحسن والقيـمِ

فما تعدُّ ولا تحصى عجائبهــــا ولا تسامُ على الإكثار بالســــأمِ

قرَّتْ بها عين قاريها فقلتُ لــه لقد ظفِرتَ بحبل الله فاعتصـــمِ

إن تتلُها خيفةً من حر نار لظــى أطفأْتَ حر لظى منْ وردِها الشّبِـمِ

كأنها الحوض تبيضُّ الوجوه بـه من العصاة وقد جاؤوه كالحُمَــمِ

وكالصراط وكالميزان معْدلــةً فالقسطُ من غيرها في الناس لم يقمِ

لا تعجبنْ لحسودٍ راح ينكرهـــا تجاهلاً وهو عينُ الحاذق الفهـــمِ

قد تنكر العينُ ضوءَ الشمس من رمد وينكرُ الفمُ طعمَ الماءِ من ســـقمِ



في إسرائه ومعراجه صلى الله عليه وسلم

يا خير من يمّم العافون ســـاحتَه سعياً وفوق متون الأينُق الرُّسُـــمِ

ومنْ هو الآيةُ الكبرى لمعتبـــرٍ ومنْ هو النعمةُ العظمى لمغتنـــمِ

سَريْتَ من حرمٍ ليلاً إلى حــــرمِ كما سرى البدرُ في داجٍ من الظلمِ

وبتَّ ترقى إلى أن نلت منزلــةً من قاب قوسين لم تُدركْ ولم تُرَمِ

وقدمتْكَ جميعُ الأنبياء بهـــــا والرسلِ تقديمَ مخدومٍ على خــدمِ

وأنت تخترقُ السبعَ الطباقَ بهــم في موكب كنت فيه صاحب العلمِ

حتى إذا لم تدعْ شأواً لمســتبقٍ من الدنوِّ ولا مرقىً لمُسْـــــتَنمِ

خَفضْتَ كلَّ مقامٍ بالإضـــافة إذ نوديت بالرفْع مثل المفردِ العلــمِ

كيما تفوزَ بوصلٍ أيِّ مســــتترٍ عن العيون وسرٍ أيِّ مكتتـــــمِ

فحزتَ كل فخارٍ غير مشــــتركٍ وجُزْتَ كل مقامٍ غير مزدَحَــــمِ

وجلَّ مقدارُ ما وُلّيتَ من رُتـــبٍ وعزَّ إدراكُ ما أوليتَ من نِعَـــمِ

بشرى لنا معشرَ الإسلام إنّ لنـــا من العناية ركناً غير منهــــدمِ

لما دعا اللهُ داعينا لطاعتـــــه بأكرم الرسل كنا أكرم الأمـــمِ



فى جهاده صلى الله عليه وسلم

راعتْ قلوبَ العدا أنباءُ بعثتــه كنْبأةٍ أجفلتْ غُفْلا من الغَنــــمِ

ما زال يلقاهمُ في كل معتــركٍ حتى حكوا بالقَنا لحماً على وضـمِ

ودُّوا الفرار فكادوا يَغبِطُون به أشلاءَ شالتْ مع العِقْبان والرَّخــمِ

تمضي الليالي ولا يدرون عدَّتَهـا ما لم تكنْ من ليالي الأشهر الحُرُمِ

كأنما الدينُ ضيفٌ حل سـاحتهم بكل قَرْمٍٍ إلى لحم العدا قَـــرِمِ

يَجُرُّ بحرَ خَميسٍ فوقَ ســـابحةٍ يرمى بموجٍ من الأبطال ملتَطِــمِ

من كل منتدب لله محتســـبٍ يسطو بمستأصلٍ للكفر مُصْطلِـــمِ

حتى غدتْ ملةُ الإسلام وهي بهمْ من بعد غُربتها موصولةَ الرَّحِــمِ

مكفولةً أبداً منهمْ بخـــير أبٍ وخير بعْلٍ فلم تيتمْ ولم تَئِــــمِ

همُ الجبال فسلْ عنهم مصادمهـم ماذا رأى منهمُ في كل مصطدمِ

وسلْ حُنيناً وسل بدراً وسل أُحداً فصولُ حتفٍ لهم أدهى من الوخمِ

المُصْدِرِي البيضِ حُمراً بعد ما وردتْ منَ العدا كلَّ مسودٍّ من اللِمَــمِ

والكاتِبِينَ بسُمْرِ الخَط ما تركتْ أقلامُهمْ حَرْفَ جسمٍ غيرَ مُنْعَجِــمِ

شاكي السلاحِ لهم سيما تميزُهـمْ والوردُ يمتازُ بالسيما عن السَّــلَمِ

تُهْدى إليك رياحُ النصرِ نشْرهـمُ فتَحسبُ الزهرَ في الأكمام كل كمِى

كأنهمْ في ظهور الخيل نَبْتُ رُباً منْ شِدّة الحَزْمِ لا من شدّة الحُـزُمِ

طارتْ قلوبُ العدا من بأسهمْ فَرقاً فما تُفرِّقُ بين الْبَهْمِ وألْبُهــــُمِ

ومن تكنْ برسول الله نُصـــرتُه إن تلقَهُ الأسدُ فى آجامها تجــمِ

ولن ترى من وليٍ غير منتصــرٍ به ولا من عدوّ غير منقصــــمِ

أحلَّ أمتَه في حرْز ملَّتـــــه كالليث حلَّ مع الأشبال في أجَــمِ

كم جدَّلتْ كلماتُ الله من جدلٍ فيه وكمْ خَصَمَ البرهانُ من خَصِـمِ

كفاك بالعلم في الأُمِّيِّ مُعجــزةً في الجاهلية والتأديب في اليُتُمِ

في التوسل بالنبي صلى الله عليه وسلم

خدْمتُه بمديحٍ استقيلُ به ذنوبَ عمرٍ مضى في الشعر والخِــدَمِ

إذْ قلّدانيَ ما تُخْشي عواقبُــه كأنَّني بهما هدْيٌ من النَّعَـــمِ

أطعتُ غيَّ الصبا في الحالتين وما حصلتُ إلاّ على الآثام والنـــدمِ

فياخسارةَ نفسٍ في تجارتهـــا لم تشترِ الدين بالدنيا ولم تَسُــمِ

ومن يبعْ آجلاً منه بعاجلــــهِ يَبِنْ له الْغَبْنُ في بيعٍ وفي سَـلمِ

إنْ آتِ ذنباً فما عهدي بمنتقض من النبي ولا حبلي بمنصـــرمِ

فإنّ لي ذمةً منه بتســــميتي محمداً وهو أوفى الخلق بالذِمـمِ

إن لّم يكن في معادي آخذاً بيدى فضلاً وإلا فقلْ يا زلةَ القــــدمِ

حاشاه أن يحرمَ الراجي مكارمَـه أو يرجعَ الجارُ منه غير محتــرمِ

ومنذُ ألزمتُ أفكاري مدائحــه وجدتُهُ لخلاصي خيرَ مُلتــــزِمِ

ولن يفوتَ الغنى منه يداً تَرِبـتْ إنّ الحيا يُنْبِتُ الأزهارَ في الأكَمِ

ولمْ أردْ زهرةَ الدنيا التي اقتطفتْ يدا زُهيرٍ بما أثنى على هَـــرمِ


في المناجاة وعرض الحاجات

يا أكرمَ الخلق ما لي منْ ألوذُ بـه سواك عند حلول الحادث العَـمِمِ

ولن يضيق رسولَ الله جاهُك بــي إذا الكريمُ تجلَّى باسم منتقـــمِ

فإنّ من جودك الدنيا وضرّتَهــا ومن علومك علمَ اللوحِ والقلـــمِ

يا نفسُ لا تقنطي من زلةٍ عظمــتْ إنّ الكبائرَ في الغفران كاللــممِ

لعلّ رحمةَ ربي حين يقســــمها تأتي على حسب العصيان في القِسمِ

يارب واجعلْ رجائي غير منعكِـسٍ لديك واجعل حسابي غير منخــرمِ

والطفْ بعبدك في الدارين إن له صبراً متى تدعُهُ الأهوالُ ينهــزمِ

وائذنْ لسُحب صلاةٍ منك دائمــةٍ على النبي بمُنْهَلٍّ ومُنْسَــــــجِمِ

ما رنّحتْ عذباتِ البان ريحُ صــباً وأطرب العيسَ حادي العيسِ بالنغمِ

ثم الرضا عن أبي بكرٍ وعن عمـرٍ وعن عليٍ وعن عثمانَ ذي الكـرمِ

والآلِ وَالصَّحْبِ ثمَّ التَّابعينَ فهُــمْ أهل التقى والنَّقا والحِلمِ والكـرمِ

يا ربِّ بالمصطفى بلِّغْ مقاصـدنا واغفرْ لنا ما مضى يا واسع الكـرم

واغفر إلهى لكل المسلمين بمــا يتلوه فى المسجد الأقصى وفى الحرم

وبجاه من بيْتُهُ فى طيبة حــرمٌ وإسمُهُ قسمٌ من أعظــم القســم

وهذه بردةُ المختار قد خُتمـتْ والحمد لله في بدإٍ وفى ختــــم

أبياتها قدْ أتتْ ستينَ معْ مائـةٍ فرّجْ بها كربنا يا واسع الكـــرم



* Rujukan : sini 



* Masih manis kenangan mentahqiqkan qasidah yang dinasyidkan oleh penasyid dengan qasidah Burdah yang sebenar.. Nak cari kat bahagian mana la diorang petik syair buat nasyid.. :) 


5 Rabiul Awal 1433


Andainya kematian kau tangisi
Pusara kau siram dengan air matamu
Maka di atas tulang belulangku yang dah luluh
Nyalakanlah obor untuk umat ini dan
Lanjutkanlah gerak merebut kemenangan

Kematianku hanyalah suatu perjalanan
Memenuhi panggilan kekasih yang merindu
Taman-taman indah di syurga Tuhan
Terhampar menanti
Burung-burungnya berpesta menyambutku
Dan berbahagialah hidupku di sana

Puaka kegelapan pastikan lebur
Fajarkan menyingsing
Dan alam ini kan disinari cahaya lagi
Relakanlah rohku terbang menjelang rindunya
Jangan gentar berkelana ke alam abadi
Di sana cahaya fajar memancar.


- As-Syahid Syed Qutb


Ikhwan Muslimin terajui kerajaan baru Mesir

Selepas 46 tahun pujangga dan sasterawan ulung as-syahid Syed Qutb melakarkan syairnya di sebalik jeriji besi penjara, kini gerakan Islam di Mesir yang diterajui Ikhwan Muslimin sedang bergerak merebut kemenangan bagi seluruh rakyat Mesir.

Kemenangan besar Ikhwan di bawah kepimpinan Mursyidul Am, Dr Mohamed Badie, menerusi Parti al-Hurriyah wal 'Adalah (parti Kebebasan dan Keadilan atau Freedom and Justice Party - FJP) dan parti-parti gabungannya dalam Pilihan Raya Umum Mesir minggu lepas, iaitu hampir setahun selepas Presiden Hosni Mubarak digulingkan, merupakan suatu perubahan besar kepada landskap politik di negara-negara Arab.

Walaupun Syed Qutb dan beberapa orang pimpinan Ikhwan dizalimi sehingga mati syahid di tali gantung pada pagi Isnin 29 Ogos 1966, tidak dapat merasai nikmat kemenangan perjuangan Islam, sekurang-kurangnya roh mereka berbahagia disisi Allah, kerana pengorbanan mereka sudah ditebus Ikhwan.

Selepas tiga pusingan pilihan raya yang dianjurkan secara bebas dengan pemantauan dunia, keputusan muktamad pilihan raya umum Mesir mencatatkan FJP menang 232 kerusi Parlimen (lebih 45 peratus kerusi), Parti Nur Salafi meraih 113 kerusi, Parti Wafdu (Sekular) dengan 47 kerusi, Parti Kutlah (Sekular) mendapat 39 kerusi, Parti Fulul (bekas penyokong Hosni) memperolehi 17 kerusi, Parti Wasot Islami 10 kerusi, Parti Thaurah Mustamirah dengan 8 kerusi dan parti bebas mendapat 14 kerusi.

Sementara 18 lagi kerusi Parlimen sedang menanti untuk diadakan pilihan raya dalam masa terdekat.

Secara keseluruhannya FJP mendapat 13 juta undi, Parti Nur Salafi dengan 7 juta undi dan golongan sekular mendapat 5 juta undi. Gabungan golongan Islam FJP dan Salafi mencatatkan undi keseluruhan 20 juta undi.

Dengan kemenangan besar ini, sudah pasti FJP iaitu parti tajaan Ikhwan akan menerajui Kerajaan Mesir. Sementara dalam tempoh peralihan ini (selepas Mubarak dijatuhkan) sehingga kerajaan baru mengangkat sumpah, khususnya tugas-tugas mentadbir masih lagi di bawah tugasan tentera.

Ikhwan menerusi FJP akan menjadi peneraju utama untuk menggubal Perlembagaan baru Mesir. Dalam perlembagaan baru yang bakal digubal nanti, akan ditetapkan sama ada kuasa pemerintahan akan diserahkan kepada Parlimen, atau kepada Presiden.

Penggubalan Perlembagaan sudah dipersetujui untuk diserahkan kepada Parlimen yang dipilih secara demokratik oleh rakyat Mesir menerusi pilihan raya yang adil dan bebas.

Perlembagan ini digubal kerana, sebelum ini Mesir diperintah secara diktator oleh Mubarak. Pada zamannya Parlimen hanya diberi kuasa sebagai legislatif, tetapi hak mutlak administratif dan eksekutif di bawah kuasa penuh Presiden.

Pengubalan Perlembagaan ini juga akan menentukan terma-terma pembahagian kuasa antara Parlimen dan Presiden. Apa pun Perlembagaan baru Mesir akan disiapkan sebelum Pilihan Raya Presiden Mesir yang dijangka akan diadakan awal Jun depan.

Sebagai langkah peralihan kuasa, Perdana Menteri (sementara), Dr Kamal Ganzouri mengadakan perbincangan dengan Presiden FJP Dr Mohamed Morsi dan Setiausaha Agung FJP, Dr Mohamed Sa'du Katatni.

Dalam pertemuan itu Dr Morsi menegaskan bahawa agenda utama yang menjadi fokus FJP untuk digubal Perlembagaan Mesir adalah, mengutamakan kepentingan rakyat termiskin.

Pada pertemuan itu Dr Morsi menegaskan,"Keutamaan kami (FJP) adalah untuk mencapai kestabilan dan harmoni untuk kepentingan seluruh rakyat Mesir.

"Untuk itu, saya menekankan peri pentingnya kerjasama semua golongan dalam masyarakat, terutamanya golongan pasca revolusi yang menguasai Parlimen yang bakal dibentuk. Buat pertama kalinya dalam dekad ini (Parlimen) akan mewakili kepentingan seluruh rakyat Mesir."

Dalam langkahnya bertahaluf siyasi dengan pelbagai golongan untuk mencapai kestabilan politik dan keharmonian rakyat, FJP mencalonkan Setiausaha Agungnya sebagai calon Speaker Parlimen, yang merupakan jawatan yang mempunyai kuasa besar di dalam sistem demokrasi berpresiden.

Gambar Hiasan

Selain Dr Sa'du Katatni, FJP juga mengumumkan akan menyokong seorang wakil Parti Nur Salafi (golongan Islam) dan wakil Parti Wafdu yang berhaluan sekular sebagai Timbalan Speaker.

Dr Katatni bukannya calang-calang orang. Beliau merupakan antara seorang pejuang Ikhwan yang ulung. Di zaman diktator Mubarak, beliau dipenjarakan dan diseksa bersama dengan Dr Mohamed Morsi dan Essam El-Erian.

Dr Katatni merupakan sarjana Phd dalam jurusan sains yang pernah bertugas sebagai Profesor, mengajar subjek mikro biologi dalam bidang botani di Universiti Minia. Kemudiannya dilantik sebagai dekan fakulti pada tahun 1994-1998.

Beliau juga memperolehi ijazah dalam bidang Pengajian Islam di bawah Fakulti Sastera pada tahun 2000. Selain itu beliau merupakan Setiausaha Agung Jawatankuasa Pengajar Universiti berkenaan.

Selain pengalaman politik, pengamalan Dr Katatni dalam bidang akademik sangat hebat. Sepanjang kariernya, beliau mengawasi lebih 21 kajian untuk pemegang Master dan Phd dalam hal ehwal botani selain menulis 36 kajian, di mana beliau menjadi Pengerusi Persatuan Saintis di Minia.

Katatni menceburi bidang politik selepas menyertai Ikhwan Muslimin. Beliau bertanding dalam pilihan raya umum Mesir pada tahun 2005 dan menang mewakili daerah Minia.

Di dalam Parlimen (pada zaman Mubarak) Dr Katatni merupakan Ketua Whip Parlimen Ikhwan sebelum disumbat ke dalam penjara oleh rejim Mubarak.

Justeru pelantikan Dr Katatni sebagai calon Speaker dari FJP berdasarkan pengalaman yang luas serta sumbangan besar beliau dalam bidang akademik dan politik di Mesir.

Tidak dinafikan bahawa perhatian dunia khususnya golongan Barat tertumpu ke Mesir pada waktu ini. Wakil-wakil Barat saban hari mengunjungi Ibu Pejabat Ikhwan di Jabal Muqattam dan pejabat FJP di Manial al-Roda.

Bekas Presiden Amerika Syarikat, Jimmy Carter turut berkunjung. Beliau menemui Mursyidul Am, Dr Badie. Manakala Timbalan Setiausaha Luar Amerika, William Branze menemui Presiden FJP, Dr Morsi.

Malah dalam pertemuan berasingan Duta Besar British ke Mesir, James Watt menegaskan pihaknya bersedia untuk memberikan sokongan bagi memulihkan ekonomi Mesir.

Kemenangan Ikhwan menerusi FJP turut menarik perhatian diplomat German. Dalam satu artikelnya dalam akhbar Frankfurter Allgemeine Zeitung, Menteri Luar German, Guido Westerwelle membicarakan tentang peranan parti-parti politik Islam yang sedang membuat perubahan kepada landskap politik di negara Benua Afrika Utara dan dunia Arab yang disifatkan sebagai Arab Spring.

Westerwelle berpendapat, perubahan besar yang melanda negara-negara seperti Tunisia, Maghribi, Libya dan Mesir terutamanya, masih berhadapan dengan beberapa ancaman, antaranya pada saat kritikal peralihan kuasa dari rejim lama kepada kerajaan baru. Selain itu, Arab Spring menghadapi cabaran besar untuk memulihkan ekonomi kerana rakyat di kebanyakan negara terbabit berada dalam belengu kemiskinan.

"Kita harus membantu proses transisi di utara Afrika dan dunia Arab dalam bentuk politik dan ekonomi. Menerusi pelaburan, kerjasama pendidikan dan pasaran terbuka. Kita boleh bantu menaiktarafkan prospek ekonomi rakyat dengan memberikan peluang yang lebih kepada mereka untuk mendapat kehidupan yang selesa," ujar Westerwelle.


* Sumber : HarakahDaily

2 Rabi'ul Awal 1433







Abu Bakar Ash-shidiq r.a berkata: Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda,
"Barangsiapa yang berbuat dosa, (maksudnya; siapa yang berbuat dosa, baik kecil mahupun besar) lalu dia berwudhu' dan meletakkan solat dua rakaat, kemudian dia meminta ampun kepada Allah daripada dosa tersebut, nescaya Allah subhanahu wa Taala akan mengampuninya."

Biar dalam hati ada taman, tapi jangan sampai rosak iman.

* Sumber : Perubatan.org

1 Rabiul Awal 1433

 DOSA MAKSIAT WAJIB DIJAUHI




1. Tiada siapa boleh mendakwa bahawa dia tidak pernah melakukan maksiat melainkan para nabi dan rasul yang ma’sum (terpelihara daripada dosa). Namun ia bukan alasan untuk melakukan maksiat dan berterusan dengannya. Kerana dosa yang kita dapat daripada maksiat yang dilakukan sangat berbahaya kepada diri kita dan masyarakat. Ia menjauhkan kita daripada Allah Azza wa Jalla dan rahmatNya. Pada masa yang sama ia mendekatkan kita dengan kemurkaanNya dan azabNya, wal ‘iya zubillah.


2. Sekiranya seseorang berterusan melakukan maksiat dan kesilapan, maka semakin jauh dia daripada Allah SWT. Sebab itu, terdapat banyak ayat al-Qur’an yang memberi amaran agar menjauhi dosa, disamping menjelaskan balasan yang bakal diterima oleh pelaku dosa. Allah SWT mendedahkan apa yang menimpa umat terdahulu kerana dosa yang mereka lakukan menerusi firmanNya dalam surah al-Maidah ayat 49 bermaksud:

Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah, hanyasanya Allah mahu menyeksa mereka dengan sebab setengah dari dosa-dosa mereka; dan sesungguhnya kebanyakan dari umat manusia itu adalah orang-orang yang fasik.


3. Begitu juga dengan fiman Allah Azza wa Jalla dalam surah al-A’raf ayat 100 yang bermaksud:

Adakah (yang demikian itu tersembunyi dan) tidak jelas kepada orang-orang yang mewarisi negeri itu sesudah penduduknya (hilang lenyap kerana ditimpa bencana), bahawa kalau Kami kehendaki tentulah Kami akan menimpakan mereka pula dengan azab disebabkan dosa-dosa mereka.


4. Demikianlah bahaya dan kesan maksiat yang dilakukan yang menyebabkan dosa lantas mengundang azab Allah SWT. Kebanyakan para ulama’ telah membahagikan dosa kepada dua jenis iaitu dosa kecil dan dosa besar. Antaranya sebagaimana yang disebut oleh Imam al-Qarafi (684H), katanya:

Dosa-dosa itu terbahagi kepada dosa kecil dan dosa besar. (al-Qarafi, al-Furuq)


5. Pembahagian para ulama’ tersebut berdasarkan istiqra’ (penelitian) terhadap teks ayat-ayat al-Qur’an dan Hadith nabi SAW yang menyebut secara jelas perkataan al-kabair (dosa besar), lalu yang selain daripadanya adalah bukan al-kabair, dan yang bukan al-kabair inilah yang dinamakan oleh para ulama’ dengan al-saghair (dosa kecil).

6. Di antara ayat al-Quran yang menyebut secara tepat dan jelas perkataan al-kabair ialah firmanNya dalam surah al-Najm ayat 32 yang bemaksud:

(Iaitu) orang-orang yang menjauhi kabair (dosa-dosa besar) serta perbuatan-perbuatan yang keji, kecuali salah silap yang kecil-kecil (yang mereka terlanjur melakukannya, maka itu dimaafkan). Sesungguhnya Tuhanmu Maha Luas keampunanNya. Dia lebih mengetahui akan keadaan kamu semenjak Dia mencipta kamu (berasal) dari tanah, dan semasa kamu berupa anak yang sedang melalui berbagai peringkat kejadian dalam perut ibu kamu; maka janganlah kamu memuji-muji diri kamu. Dia sahaja lah yang lebih mengetahui akan orang-orang yang bertaqwa.


7. Dalam hadith pula, sebagaimana yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA bahawa nabi SAW bersabda yang bermaksud:

Solat lima waktu, dan Jumaat hingga Jumaat berikutnya, menghapuskan dosa di antara kedua-duanya selagi mana tidak melakukan dosa besar. (Riwayat Muslim)


Dosa besar

8. Dosa besar adalah semua maksiat yang disebut secara jelas pengharamannya dalam al-Qur’an atau hadith nabi SAW sama ada dengan menggunakan perkataan laknat atau kemurkaan, hukumannya juga dinyatakan dengan jelas seperti azab atau api neraka.


9. Contoh-contoh dosa besar adalah syirik menyengutukan Allah SWT, membunuh orang lain tanpa kebenaran syara’ dan sihir. Firman Allah SWT tentang dosa membunuh sebagaimana dalam surah al-Nisaa’ ayat 93 bermaksud:

Dan sesiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah neraka jahanam, kekal ia di dalamnya, dan Allah murka kepadanya, dan melaknatnya serta menyediakan baginya azab seksa yang besar.


10. Nabi SAW pula meminta kita semua menjauhkan tujuh perkara yang boleh membinasakan. Ia dikategorikan sebagai senarai dosa-dosa besar. Diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA bahawa nabi SAW bersabda yang bermaksud:

Jauhkanlah diri kamu dari tujuh yang membinasakan, ditanyakan kepada nabi SAW: Apakah perkara-perkara itu wahai Rasulullah?, nabi menjawab: Syirik kepada Allah, sihir, membunuh orang tanpa hak, memakan riba, memakan harta anak yatim, lari dari medan perang, menuduh zina kepada wanita mukminat yang baik. (Riwayat al-Bukhari).

11. Dengan senarai yang disebutkan dengan jelas, maka maksiat dan dosa tersebut adalah dalam kategori dosa-dosa besar. Ia disifatkan sebagai membinasakan kerana balasan yang bakal menimpa pada hari akhirat kelak. Kita perlu bersungguh-sungguh menjauhkan diri kita daripadanya agar tidak mendapat kebinasaan.


Dosa kecil

12. Selepas mengetahui dosa-dosa besar, maka selainnya adalah dalam kategori dosa kecil. Walaupun tidak disebut secara jelas akan hukumannya yang tertentu dengan kadar balasan yang tertentu, ia tetap maksiat yang mengundang dosa. Kerana ia termasuk dalam perbincangan akhlak yang buruk yang perlu dielakkan dan tabiat yang tidak baik.

13. Contoh-contoh dosa kecil ini seperti tidak menjawab salam, tidak memenuhi jemputan tanpa sebarang keuzuran, memukul dan mencederakan orang lain dan mengumpat. Namun kita perlu ambil perhatian, kerana jika dosa-dosa kecil ini berterusan maka ia boleh menjadi dosa besar.Maka dosa kecil tidak boleh dipandang ringan, dan ia tidak boleh berterusan. Imam al-Tabari (310H) menaqalkan kata-kata Ibn Abbas dalam tafsirnya:

Tiada dosa besar dengan istighfar, dan tiada dosa kecil dengan berterusan. 
(al-Tabari, Jami’ al-Bayan an Ta’wil Aiy al-Qur’an)

14. Dosa kecil juga boleh bertukar kepada yang lebih besar jika pelakunya berbangga dan bergembira dengan maksiat yang dilakukan. Diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA bahawa nabi SAW bersabda yang bermaksud:

Semua umatku akan dimaafkan kecuali mujahir (mereka yang berterus terang). Mereka yang mujahir adalah seseorang yang melakukan sesuatu perbuatan pada malam hari sedangkan Allah telah menutupnya, lalu berkata pada keesokan harinya: wahai fulan, aku telah melakukan itu dan ini semalam, pada malamnya Allah sembunyikannya, apabila pagi dia mendedahkan apa yang telah Allah sembunyikan. (Riwayat al-Bukhari)

15. Apabila mengetahui dua kategori dosa ini, maka kewajipan kita ialah menjauhkan dan meninggalkan semua dosa maksiat ini sebagaimana yang dilarang oleh Allah SWT dan rasulNya SAW. Tidak ada bezanya di antara dosa besar dan dosa kecil dari aspek perlu meninggalkannya, kerana ini yang diperintahkan oleh nabi SAW sebagaimana sabdanya bermaksud:
Dan semua yang aku larang daripadanya, maka jauhkan lah diri kamu daripadanya. (Riwayat al-Bukhari)

16. Meninggalkan maksiat ini tidak memerlukan kepada niat, berbeza dengan melaksanakan ibadat yang disyaratkan niat padanya seperti solat dan puasa. Menjauhkan maksiat akan tercapai maksudnya hanya dengan meninggalkan maksiat tersebut, ia tidak berhajat kepada niat. Namun, syeikhuna Dr. Mustafa al-Bugha mencadangkan kepada kami ketika pengajian bersamanya agar tetap berniat pada setiap awal pagi iaitu meninggalkan maksiat kerana menjunjung perintah Allah Azza wa Jalla agar beroleh ganjaran pahala daripadaNya. Ia adalah kefahaman yang diambil daripada kata-kata Imam al-Qarafi (684H):

Adapun perkara yang dilarang, ia tidak memerlukan niat secara syara’, bahkan seorang insan boleh terlepas daripada sesuatu larangan hanya dengan meninggalkannya sahaja walaupun tanpa dia sedari, apatah lagi untuk berniat kepadanya. Ya, jika seseorang berniat meninggalkan suatu larangan, semata-mata kerana Allah maka dia akan memperolehi pahala, dan jadilah perbuatan meninggalkan (larangan) tersebut sebagai mendekatkan diri (ibadah kepada Allah). (al-Qarafi, al-Furuq) 

17. Kesimpulannya, semua maksiat yang dilarang wajib kita tinggalkan, kerana dosa yang terhasil bakal membahayakan dan membinasakan kita. Berniatlah setiap hari, kita meninggalkan larangan semata-mata kerana Allah Azza wa Jalla, agar setiap detik masa yang kita lalui adalah ganjaran pahala yang tidak putus-putus. 

27 Safar 1432



Suria memancar cerah,
Indahnya merentas,
Fisabilillah rintis sudah.

 Sirah Nabawiyah itu banyak ibrah,
Mencanai, mengersik iman,
Biar teguh tak mudah rebah.

Janji telah sama kita tekad,
Kita insan,
Ada masa tingkat,
Seiring kita bina,
Ada masa terhempap,
Bangunlah!

Masih banyak tugas buat kita!



26 Safar 1433

Pagi Jumaat Barakah. Penghulu segala hari. Moga ketenangan akan berhembus seiring dengan bayu yang bertiup.

Jom sama-sama tilawah, tadabbur Surah al-Kahfi. 

Rasa lebih 'jeliro' tatkala menatapi baris-baris ayat, muka demi helai. Terima kasih yang tidak terhingga buat Dr. Talib Surairah yang memberi inspirasi, mempertajamkan fikiran supaya dengan lebih teliti menekuni kata-kata indah Kalamullah.

Tatkala mencari-cari, saya terjumpa satu slide yang sangat mengujakan minda.Tak reti nak hurai sendiri, kalian tatapilah dengan mata hati.



Juga tulisan dari Us Hasrizal

.......................


FUNGSI SURAH AL-KAHF



Menurut Sahib Tafseer fee Dhilaal al-Quran, Surah al-Kahf berfungsi melindungi orang-orang yang beriman daripada fitnah Dajjal kerana ia menyediakan ‘tools’ untuk menghasilkan tiga perkara:

(تصحيح العقيدة) Membetulkan sistem kepercayaan (Aqidah)
(تصحيح منهج الفكر و النظر) Membetulkan metod berfikir dan memerhati (Pandangan Hidup)
(تصحيح القيم بميزان العقيدة) Membetulkan sistem nilai dengan pertimbangan kepercayaan (Nilai)

CHECK LIST

Justeru, usai membaca Surah al-Kahf, jawab soalan-soalan berikut sebagai menilai keberkesanan isi kandungan Surah itu kepada kehidupan kita:

Apabila mempercayai sesuatu dalam hidup ini, atas asas apakah ia dipercayai? Aqidah, Ibadah, urusan jual beli dan kepenggunaan, bagaimanakah kita menetapkan pendirian tentang keputusan ‘buy-in’ kita terhadap sesuatu yang datang ke dalam hidup?
Bagaimanakah kejadian-kejadian di dalam hidup ini diberikan makna? Kerjaya, keluarga, perancangan hidup, adakah ia sekadar makna kulit bagi setiap perkataan itu atau ada makna yang lebih besar? Jika sistem ganjaran terhadap kerjaya dan keluarga gagal memenuhi jangkaan diri, bagaimanakah ia diatasi dan di sisi manakah kita mendapatkan kepuasan mengenainya?
Apakah yang baik, berguna, penting dan utama dalam hidup ini? Bagaimana pertembungan di antara pelbagai komitmen ke atas diri yang satu, disusun atur antara yang perlu disusun atur, atau dibuang dan diabaikan seandainya tidak perlu? Bagaimanakah keputusan untuk hal-hal ini dibuat? Atas pertimbangan apakah keputusan itu dibuat?

Ini adalah soalan kehidupan yang boleh digunakan untuk menilai, sama ada ‘tools’ yang terdapat di dalam Surah al-Kahf berjaya digarap atau sebaliknya.

Fitnah Dajjal tidak datang dalam bentuk ancaman fizikal. Ia muncul dalam keadaan kita pun mungkin tidak sedar dengan kemunculannya. Ia menyelinap masuk mengganggu gugat kepercayaan, merosakkan sistem fikir dan sistem nilai.

MUHASABAH

Muhasabah KEPERCAYAAN anda (cetusan kisah Ashaab al-kahf).

Muhasabah HARTA anda (cetusan kisah lelaki kafir pemilik dua kebun).

Muhasabah ILMU anda (cetusan kisah Musa dan Khaidir).

Muhasabah KUASA anda (cetusan kisah Zulqarnain).

Adakah setiap satunya itu ASET atau LIABILITI?

Jika setiap satunya membawa kita kepada Allah, maka ia adalah aset yang penting bagi pelaburan hidup dunia dan Akhirat.

Jika setiap satunya gagal membawa kita kepada Allah, maka ia adalah liabiliti yang mengundang musibah dunia dan Akhirat.

Ia mesti berhubung dengan Allah.

Terputus hubungan dengan Allah, semua kepercayaan, harta, ilmu dan kuasa akan melekat di dinding Materialisma.

Mazhab Dajjal.

................................

Terima kasih juga buat semua teman-teman yang memberi pencerahan kepada saya. Almaklumlah, ilmu syariat tidak saya dalami secara serius, perlulah kita rujuk kepada yang lebih alim. [ kalau nak tanya syair ke qawaid ke, boleh la kot menjawab setakat termampu].

Eh tidak, ini adalah cabaran buat kita walaupun tidak mengambil jurusan pengajian Ilmu Syariah Islam, namun bukan alasannye untuk tidak mahu faqih dalam bidang agama. 

Wajib belajar, wajib amalkan, wajib sebarkan pada orang lain. 

Jadi, yang mana pilihan kita itulah yang akan membawa kita ke destinasi seterusnya..

........................

* Tengok video Ashabul Kahfi, kemudian jelajah Jerash, Kota a-Rabad, Ajloun dan juga Umm Qais memang memberi seribu satu rasa.

Terawang bagai kembali ke zaman Rom, melihat kota-kota kemegahan tersergam. 

Sekilas, batu batu buruk terhampar bertaburan. Tapi bukan batu itu dicari makna, tersiratnya perlu menerus fikir dan zikir.

Makhluk tiada ada apa hebatnya jika enggan mengaku bahawa yang sebenar punya Kuasa, punyai kekayaan itu hanya Allah yang Maha Esa.

* Jom manfaatkan cuti sebaiknya. Nikmat masa lapang sebelum tiba masa sibuk. Ingat-ingat ye teman. Berjaulah dengan iman Insyaallah ada barakah menghujani.

15 Safar 1433

Bulan senyum,
Nurnya tembus sanubari,
Biar diri ceria jua.

Nah jawapannya,
Setahun disimpan aksara,
Diam sepi.

Bagai mengerti,
Siapa lebih tahu,
Merisik khabar alam.

Kalam ini,
Ada mizannya,
Andai yang berlalu,
Tak seperti kata.

Mudahan sentiasa ingat,
Pedoman langkah,
Menuju bahagia akhirnya.


...............................
*  Bermain nota, mengerlip rasa, mencerna faham, moga tercanai ilmu bukan semata untuk mengadap kertas jawapan bahkan ada perlu keringat misi untuk ummah.

*   Allah sebaik-baik tempat sandaran, walau apa jua langkah dan badai yang datang.

 12 Safar 1432

Salam Bayu Jumaat Barakah..

Anda sedang melalui kawasan pembinaan. Mohon berhati-hati ya. 

Blog ini mungkin seminggu dua akan dicat baru, ditambah ilutrasi mana yang perlu. 

Yang mana hilang tu, bukan selamanya cuma andai ada kesempatan akan segera ditampal semula

Maaf sangat.

Moga tetap mendapat manfaat walau terpaksa melihat-lihat takut ada serpihan bahan binaan yang masih bertaburan..

................

* Nasiblah, tukar template musim imtihan kena beransur-ansur lah nampaknya ya.

10 Safar 1433 / 4 Januari 2011

Jom, sama-sama kita fahami hadis ke 20 dari Matan Arbain an-Nawawiyah ini.
عَنْ أَِبي مَسْعُوْدٍ عُقْبَةَ بِنْ عَمْرٍو الأَنْصَارِيِّ البَدْرِيِّ رَضِىَ الله عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم : إِنَّ مِمَّا أَدْرَكَ النَّاسُ مِنْ آَلاَمِ النُّبُوَّةِ الأُوْلَى: إِذَا لَمْ تَسْتَحِ فَاصْنَعْ مَا شِئْت : رواه البخاري.

Terjemahan hadis :

Daripada Abu Mas'uud 'Uqbah ibn 'Amru al-Ansarie al-Badrie r.a. beliau berkata: Rasulullah S.A.W telah bersabda: Sesungguhnya antara kata-kata ungkapan Nabi - Nabi terdahulu yang dapat diketahui dan dipetik oleh manusia ialah: Jika engkau tidak malu, maka lakukanlah apa sahaja yang engkau mahu. 
( Hadith yang diriwayatkan oleh al-lmam al-Bukhari ).

Sifat malu merupakan sebahagian daripada akhlak para nabi Allah & malaikat. Dan juga tinggalan warisan para Anbiya’.

Makna suruhan dalam hadith ini :

1. Suruhan sebagai tahdid (kecaman) – telah dibayangkan balasan dunia mahupun akhirat.
2. Suruhan terhadap perkara yang harus - pilihan samada ingin melakukan ataupun tidak melakukan.
3. Suruhan sebagai pilihan -sifat malu sebagai bentengnya. Contohnya di dalam perkara maksiat.


Malu itu terbahagi kepada dua :

  o Perkara yang boleh diusahakan dengan mengenal Allah Sang pencipta seterusnya merasai muraqabah Allah.

 o Perkara yang tak boleh diusahakan sebagai contoh fitrah yang diberikan Allah kepada sesiapa yang dikehendaki – Nya ( kebaikan).

Terdapat sifat malu yang dicela iaitu yang tidak menepati syarak. Contohnya : malu bertanya tentang agama yang akhirnya beribadat dalam keadaan jahil.

Perihal dari sifat malu yang boleh dipelajari adalah :

Indentiti malu adalah salah satu sifat utama seorang mukmin kerana ia adalah sebahagian dari lman. Malu tidak menghasilkan sesuatu kecuali kebaikan. la menjadi perisai daripada melakukan banyak perkara jahat.

Sejarah membuktikan bahawa nafsu manusia tidak terbatas dan tidak pernah puas. Hanya dengan sifat malu, mereka mampu membendung dan menjurusnya ke arah kemuliaan.

Malu yang bersifat sejati ialah malu yang didorong oleh perasaan lman kepada Allah.

Malu melakukan kebaikan adalah malu yang tercela dan dilarang seperti malu menutup aurat, malu mengerjakan ketaatan kepada Allah atau malu bertanya perkara yang tidak diketahui.

Jom, pakat amalkan dan hafal ye.. Mudahan jadi benteng dan pedoman kita. Tak kisahlah muslim atau muslimah ke, jejaka ke dara ke, pakcik ke makcik ke, semuanya!
.....................

* Berita-berita yang diterima awal tahun ini, aduh memang sesak dan sakit. Sayang seribu kali sayang, latar dan cerita sama, pelakonnya sahaja berbeza..

* Sayangilah keluarga anda, mahupun keluarga yang bakal dibina. Tarbiah generasi kita bermula dari kita. Salah niat, salah caturan besar akibatnya nanti melanda. Cerdik tapi tidak bijaksana bukan itu matlamat kita. 

*Teringat ulasan Dr Ibrahim Ba'ul dalam kelas Manahij mengenai firman Allah,  

"Sesungguhnya serapuh-rapuh dan selemah-lemah rumah/bangunan ialah Sarang Labah-labah.' 
 Insyaallah ada masa ketika, akan dicernakan bersama. Peringatan Allah dari Sang Lelabah. Mengapa dan kenapa <

* Mudah-mudahan hidayah itu akan kembali kepada mereka. 

Ya Allah, janganlah Kau bolak-balikkan hati dan diri kami setelah Kau memberi hidayah kepada Kami. 

7 Safar 1433 / 1 Januari 2011

Hari berganti hari, Muharam telah menginjak Safar, manakala Disember pun telah meninggalkan kita. Masa silih menghilang, malam dituruti siang pantas sekali.

Mencari semula nota-nota yang telah hilang dek lemahnya ketahanan bahan ciptaan insan yang takkan terbanding dengan ciptaan Allah yang Maha Kuasa. Sayang, manusia lupa bagaimana untuk memanfatkan sepenuhnya. Akal fikiran, hanya untuk kepentingan diri dan memusnahkan manusia lain, alangkah bodoh, jahil dan ruginya.
Akhirnya jumpa juga. 

Info-info ini, saya petik dari hasil tulisan sifu wa murabbi falak yang tak putus memberi inpirasi. Ustaz, moga-moga keredaan Allah mengiringi setiap langkah ustaz.


Al-kisah..

Apa yang kalian tahu mengenai takwim @ kalender @ tahun. Pernah tak terfikir mengapa harus ada sistem tarikh, hari, bulan, tahun, abad kurun dan apa-apalah yang sewaktu dengannya.

Apa itu takwim?

Perubahan kecerahan dan kegelapan bumi sepanjang hari dan perubahan musim merupakan fenomena alam yang menarik perhatian manusia, kerana fenomena ini berlaku secara berkala dan berulang-ulang dalam tempoh masa tertentu. 
( Kalau tidak, tidaklah bidang fotografi menjadi kegilaan generasi hari ini kan! )


Perubahan siang dan malam serta perubahan musim yang silih berganti ini dijadikan satu kaedah pengukuran julat masa. Dengan ini terciptalah penciptaan takwim.


Penciptaan takwim merupakan salah satu kegiatan manusia sejak zaman dahulu lagi dalam bidang astronomi. Takwim merupakan satu cara pengurusan masa untuk memudahkan mereka merancang aktiviti kehidupan, seperti pertanian, pemburuan, beribadat dan lain-lain lagi bagi memenuhi keperluan kehidupan mereka.


Pada peringkat awal, manusia purba menggunakan apa sahaja bentuk perubahan alam untuk menentukan julat masa atau petanda masa. Dalam era yang lebih maju, mereka mula merujuk kepada fenomena fizikal yang lebih baik. Misalnya, mereka menggunakan kedudukan matahari, iaitu panjang bayang sesuatu objek untuk membuat rujukan tentang masa. Pada peringkat ini jam matahari telah dicipta bagi memenuhi keperluan pengukuran masa.

Takwim atau kalendar adalah satu kaedah purba yang membahagikan masa kepada tarikh-tarikh tertentu bagi sesuatu kaum atau agama.

Tarikh-tarikh itu berdasarkan sesuatu kejadian yang dianggap penting, dipandang suci atau dianggap malapetaka oleh manusia purba. Dengan masa kejadian itulah takwim-takwim sesuatu bangsa atau agama mula dicipta oleh mereka dan terus digunakan sehingga ke suatu masa tanpa had.

Misalnya Takwim Hijrah diasaskan pada tahun hijrah Rasulullah s.a.w. berangkat dari Kota Mekah ke Bandar Madinah. Begitu juga Takwim Masihi (Miladi) diasaskan pada tahun kelahiran Nabi Isa a.s., manakala Takwim China didasarkan pada tarikh lahir agama Buddha oleh Komposius. Tarikh Julian bermula pada zaman pemerintahan Kaisar Roman yang bernama Julius Ceaser dan Tarikh Gregorian bermula pada zaman pemerintahan Pope Gregory dan lain-lain lagi.


Manakala Takwim yang digunakan di seluruh dunia sekarang ini ialah Takwim Masihi. Di samping itu, terdapat juga Negara-negara Islam atau penduduknya yang beragama Islam menggunakan Takwim Hijrah untuk menentukan tarikh dan waktu-waktu ibadahnya.

Sela masa sehari, selama mana? 


Pada permulaan tamadun primitif, hari ditentukan dari Subuh ke Subuh berikutnya, manakala Babylon dan Yunani menggunakan terbit matahari ke terbit matahari hari berikutnya sebagai sela hari.

Masyarakat Islam pula menggunakan masa terbenam matahari dari hari ke hari berikutnya sebagai sela hari. Manakala dalam sistem pengukuran waktu antarabangsa, hari baru dikira bermula tengah malam. Al-Battani (858M-929M) telah memperkenalkan sistem jam yang membahagikan hari kepada 12 jam siang dan 12 jam malam.

Dari mana asalnya nama-nama hari dan bulan tahun Masihi ini?

Dari pecahan hari dikumpulkan menjadi minggu, iaitu jumlah tujuh hari.
Masyarakat Babylon menamakan nama-nama hari dalam seminggu mengikut nama cakerawala yang mereka ketahui, iaitu Sunday (Sun), Monday (Moon), Tuesday (Mars), Wednesday (Mercury), Thursday (Jupiter) dan Friday (Venus).

Dengan kedatangan Islam, unit minggu dikekalkan, tetapi nama hari ditukar menjadi Jumaat, Sabtu, Ahad, Isnin, Selasa, Rabu dan Khamis.
Dari minggu, unit takwim seterusnya ialah Bulan. Nama-nama bulan dalam Takwim Masihi sekarang merupakan warisan kepada warisan Yunani. 

Semasa itu bulan yang pertama adalah Mac, yang kedua ialah April, yang ketiga adalah Mei dan sehinggalah bulan yang terakhir ialah bulan Februari. Perkiraan ini adalah selaras dengan bilangan angka Roman pada ketika itu. Kemudian perkiraan dan nama-nama bulan telah diubahsuai dalam satu persidangan yang telah diadakan. Akhirnya persetujuan telah dibuat dengan menjadikan Januari sebagai bulan pertama, bulan yang kedua ialah Februari dan seterusnya hingga ke bulan yang terakhir, iaitu Disember. Penentuan bilangan nama bulan ini digunakan sehingga sekarang.

Skala satu tahun pula bersamaan dengan 12 bulan dan kekal digunakan sebagai asas pengiraan tahunan dalam Takwim Masihi. Begitu juga dengan bilangan bulan dalam takwim Hijriyah orang Islam. Ini telah dijelaskan oleh firman Allah s.w.t.:


إنَّ عِدَّةَ الشُّـهُوْرِ عِنْدَ اللهِ اثْنَا عَشَـرَ شَـهْرًا فِى كِتَابِ اللهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّـمَوَاتِ وَالأَرْضَ ، مِنْـهَا أرْبَعَـةٌ حُرُمٌ....

Ertinya: Sesungguhnya bilangan bulan-bulan di sisi Allah ialah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah semasa Dia menciptakan langit dan bumi, antaranya empat bulan yang dihormati. (surah al-Taubah, ayat 36)

Nama bulan-bulan Islam berasal dari zaman Jahiliyah lagi dan dikekalkan oleh Rasulullah s.a.w. dengan beberapa perubahan kecil. Turutan nama bulan mengikut takwim Islam ialah Muharram, Safar, Rabiul Awal, Rabiul Akhir, Jamadil Awal, Jamadil Akhir, Rejab, Sya’ban, Ramadhan, Syawal, Zulkaedah dan Zulhijjah.

 Tahun demi tahun.

Bagi rujukan tahun pula, tamadun Rom memulakan susunan berdasarkan permulaan era Kristian. Tahun pertama diambil selepas tahun kelahiran Nabi Isa a.s. Masyarakat Arab pula lebih cenderung menamakan tahun berdasarkan sesuatu perisriwa besar yang dinamakan tahun banjir besar atau peristiwa serangan tentera bergajah Abrahah ke atas Kota Mekah yang dinamakan Tahun Gajah.

Setelah kedatangan Islam, ketiadaan asas tahun yang tetap dalam empayar Islam yang berkembang luas merumitkan segala urusan, khususnya urusan pentadbiran kerajaan. Oleh itu, peristiwa hijrah Rasulullah s.a.w. telah ditetapkan sebagai asas pengiraan tahun dalam takwim Islam yang dikenali sebagai Takwim Hijriyyah. Penetapan ini telah dibuat semasa pemerintahan Khalifah Umar al-Khattab selepas 17 tahun berlakunya peristiwa hijrah Rasulullah s.a.w.

Dalam al-Quran terdapat banyak ayat yang menjelaskan secara umum pergerakan bulan, bumi dan matahari untuk mengukur masa bagi manusia. Antaranya ialah:



إنَّ عِدَّةَ الشُّـهُوْرِ عِنْدَ اللهِ اثْنَا عَشَـرَ شَـهْرًا فِى كِتَابِ اللهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّـمَوَاتِ وَالأَرْضَ ، مِنْـهَا أرْبَعَـةٌ حُرُمٌ....

"Ertinya: Sesungguhnya bilangan bulan-bulan di sisi Allah ialah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah semasa Dia menciptakan langit dan bumi, antaranya empat bulan yang dihormati..." (Surah al-Taubah, ayat 36)



هُوَ الَّذِىْ جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمْرَ نُوْرًا وَقَدَّرَهُ مَنَـازِلَ لِتَعْلَمُـوْا عَدَدَ السِّـنِيْنَ وَالْحِسَـابَ.

"Ertinya: Dialah Allah yang menjadikan matahari bersinar-sinar dan bulan bercahaya, dan Dialah yang menentukan perjalanan tiap-tiap satu itu pada tempat peredaran masing-masing, supaya kamu dapat mengetahui bilangan tahun dan kiraan masa"
(Surah Yunus, ayat 5)


يَسْـئَلُوْنَكَ عَنِ الأَهِـلَّةِ ، قُـلْ هِيَ مَـوَاقِيْتُ لِلنَّـاسِ وَالْحَـجِّ ...

"Ertinya : Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad) mengenai peredaran anak bulan. Katakanlah peredaran anak bulan itu menandakan waktu-maktu untuk manusia, khususnya ibadah haji"
(Surah al-Baqarah, ayat 189)


وَلَبِـثُوْا فِى كَـهْفِهِمْ ثَلاَثَ مِائَـةٍ سِـنِيْنَ وَازْدَادُوا تِـسْعًا.

Ertinya: Dan mereka (Ashabul Kahfi) telah tidur dalam gua selama 300 tahun (mengikut kiraan suria) dan ditambah 9 tahun lagi (mengikut kiraan qamari).  
(Surah al-Kahfi, ayat 25)

Ilmu itu harus digali sedalam-dalamnya. Bila sudah beroleh asas, teguhkan usaha biar menjadi faqih dan alim. Insyaallah.

Rujukan : Kertas Kerja MIASAT 2008, Us. Mohd Nor. Bin Husain.
                  Sumber gambar : Google, Wikipedia
............................

* Yang pergi COSMIK 11, masih ingat lagi tak cara kita tukar tarikh? 
Sambil-sambil lepaskan tegang bahang imtihan jom main kira-kira, bagi cekap dan kemas serta segar minda.

Jangan pening-pening sudahla ye..

Selamat Meneruskan Perjuangan !!!

7 Safar 1433 / 1 Januari 2012

Tahun baru Masihi telah pun tiba.

Penuh cerita darah. Merah yang basah memercik ke segenap ruang. 

Mereka ingat darah itu hanya air sirap. Jahitan di kulit hanya seperti menjahit cebisan kain yang koyak.

Oh, mudahnya dan kecilnya memandang dunia.

Ada yang ternoda nafsu,
Ada bersimbah darah,
Ada yang pilu,
Ada yang terbuka jiwa menangkap kebenaran..



Ini cerita membuka tirai tahun baru.

Bila mata, dan jiwa sudah dikelabui nafsu dan durjana perasaan ingin kekal ada, tiada apa yang boleh meleburkan melainkan hidayah Tuhan.

Imprealisma, nasionalisma, dan apa-apalah 'isma' itu hanyalah alat untuk terus berkuasa. Bagaimana lagi mahu dibentuk insan sebegini.

Yang diri ini tahu, hanya insan yang jauh dari tuhan akan membuat semua ini. Yang gelap mata memukul atau membunuh insan atas nama yang mereka cipta. 

Oh, mempertahankan keamanankah namanya ini??!!!

Yang menzalimi sememangnya dia suda lupa, bahawa antara doa yang dimakbulkan Allah ialah doa orang yang dizalimi.. Barangkali masih belum rasa, dek nikmat menggunung yang sebenarnya semakin memesongkan diri.

Tidak akan ada yang akan merelakan kezaliman.. Tidak sesekali, SELAMANYA!!

Ya Allah, berikanlah kami Nusrah membalikkan kezaliman ini!!! 




Pemimpin yang adil sangat dikehendaki
Memakmurkan umat dunia dan akhirat
Tiada keadilan negara huru-hara
Pemimpin membela nasib rakyatnya

Pemimpin yang adil sifatnya amanah
Mampu rasa resah susah rakyat-rakyatnya
Keadilannya tanpa pilih kasih pada siapa
Kepentingan rakyat lebih utama

Didengari rintihan dari rakyat-rakyatnya
Kasih sayang terserlah di wajahnya
Sombong dan takbur tidak ada pada dirinya
Rakyat hormat bukan takut padanya

Pemimpin yang adil mengutamakan amanah
Wang rakyat dan negara tidak disalah guna
Rasuah dan kemungkaran sangat dijauhinya
Rakyat diseru mentaati Allah


Terdapat pemimpin di dunia kini
Seringkali mencetus huru-hara
Demi melindungi kepentingan dirinya
Rela membiar rakyatnya derita


Pemimpin yang adil mengutamakan rakyatnya
Melepaskan mereka dari sengsara
Akhlak yang mulia pakaian dirinya
Rakyat taat dan sayang padanya


Tuhan, kurniakanlah pemimpin yang sejati
Tuhan, kurniakanlah pemimpin yang begini


......................

* Ada garis pedih setiap kali pendokong keselamatan dikeji. Oh, kasihannya mereka berajakan manusia yang berkiblatkan nafsu. Sedang benar-benar ikhlas makan dalam terpaksa menerima durja atas apa yang tidak diperbuat.

*  Ada baiknya juga, kita doakan mereka yang terpaksa, terus kukuh untuk mengislah, walau tak nampak, sekurang ada kesan untuk di sekeliling mereka.

* Abah dan Ma, sentiasa mendoakan kalian, selain tak putus doa kalian dipinta untuk kami berdua..