24 Jamadil Awal 1433

Sudah lama yang tidak mencoret di ruangan ini. Mahu menulis, tapi saat dipetik papan kekunci, selalu saja mati. Tak terdaya menyambung.

Hanya mampu membaca entri-entri lama yang banyak menggamit memori.

...........


Alhamdulillah, selesai juga tugasan pertama dari lambakan tugasan yang diberikan oleh para pensyarah.

Rasanya semester inilah paling banyak tugasannya. ^^,

Tapi, betul dah. Sudah tahun tiga. 

T.A.H.U.N  T.I.G.A.

Subhanallah! Sekejap sungguh masa yang telah berlalu. Insyaallah masih berbaki 2/3 semester lagi sebelum terjun ke medan amal yang sebenar.

Mohon doanya dari kalian semua.

Namun, sedar tak sedar juga umur juga telah meningkat dengan banyaknya. Adakah amal telah meningkat seiring dengan bilangan angka yang saban waktu makin bertambah?

Ya Allah, jadikanlah penghujung kehidupan kami ini HUSNUL KHATIMAH.
.........

Imtihan awal yang sudah berlalu hampir dua minggu sedikit memberi kerehatan. Namun tidaklah terlalu kosong kerna masih banyak taklifat kuliah yang masih tidak diselesaikan. Sebelum kesemputan dengan angin musim imtihan thani yang sudah melambai-lambai, ditambah juga dengan bahang pilihanraya yang mula memanas seiring kuntuman bunga di tengah hari yang menyilau pandangan, alangkah eloknya saya memulakan langkah.

Selalu, masih tidak mampu membaca kehendak pensyarah ketika menjawab soalan yang kesudahannya membuat saya terkebil-kebil kaku apabila dihulurkan kertas jawapan yang sudah bertanda.

Hingga akhirnya, kesal menyelubungi. Pedih menggigit.

Allahuakbar. Mengapa saya harus terima ini.

Adakah jangkaan dan keyakinan saya sudah pudar ? 

Malu. Subjek-subjek itulah yang didiskusikan bersama adik-adik dan teman, lantas kenapa saya pula yang harus corot?

 Ada juga merintih hiba. Allah, bagaimana harus ditenangkan hatinya, sedang diri ini juga sama?

Bercampur gaul, bak nasi kerabu yang siap untuk dinikmati.

Bisu, tak mampu diterjemah dengan kata-kata.

..........

Hinggalah satu saat, tatkala di satu petang yang hening sambil menunggu kelas petang yang terakhir. Disapa seorang adik CUPCAKES yang kebetulan masih belum pulang.

Barangkali inilah wasilah mengembalikan saya ke alam normal. Berbicara soal rasa, amanah dan tanggungjawab. Mengapa berada di sini, kembali mengimbau semula apa rasa, apa cita, apa harapan tatkala dibulatkan tekad untuk menjejak tanah ini.

Lantas, diskusi itu membuat kami terfikir. 

Adakah, selama ini cita-cita itu, harapan itu, rasa itu sudah hilang dibawa angin bayu atau masih lekatkah baki-bakinya?

Ia terbawa terus dalam diri. Dalam, meresap.

Saat bertungkus lumus belajar, apa hadafku?

Saat jerih menjawab soalan imtihan, apa yang ku inginkan? Sekadar markah yang tinggi?

Tika tungkus lumus mencari bahan dan menyiapkan tugasan, tarikh akhir yang selalu membuat aku resah itukah matlamat hingga tiada langsung kefahaman darinya? 

Saat aku memahami sesuatu, atau diberi sedikit kelebihan, banggakah tika itu kerna berjaya mengatasi yang lain?
Di manakah kepuasan dan kenikmatan menadah ilmu dari para muallim ku?

Cukupkah jika mampu mencapai muaddal jayyid jiddan  @ mumtaz, sedang tika disuakan tawaran berkongsi, pantas sahaja menolak?

..........

Terima Kasih ya Allah.

Mengembalikan diri untuk terus menjadi hamba. Mengetuk, memberi sinar harapan dan ketenangan bagi langkah ini diteruskan.


Terima kasih ibu bapaku, keluargaku, kalian sahabat-sahabatku, adik-adikku kerna menjadi sebahagian wasilah tarbiyah. Diri ini tak mampu menjadi insan kamil jika hanya hidup seorang.


...................

* Salam ceria dan ukhuwwah !


0 ulasan: