20 Rabi'ul Akhir 1433

Jom, terus mengakaji dan mengamalkan hadis-hadis Rasulullah s.a.w



عن أبي عبد الله جابر بن عبد الله الأنصاري رضي الله عنهما : أن رجلا سأل رسول الله صلي الله عليه وسلم ، فقال : أرأيت إذا صليت المكتوبات ، وصمت رمضان ، وأحللت الحلال ، وحرمت الحرام ، ولم أزد علي ذلك شيئًا ؛ أأدخل الجنة ؟
 قال : ( نعم)

Maksudnya: “Bagaimana pendapatmu jika saya melakukan solat fardhu,berpuasa pada bulan Ramadhan, menghalalkan yang halal, dan mengharamkan yang haram,serta tidak menambahkan selain itu sedikit pun, adakah saya masuk syurga?” Nabi s.a.w menjawab: “Ya!”

(Riwayat Ahmad dan Muslim,no.15)


Huraian hadis

Makna “mengharamkan yag haram” adalah “menjauhinya.”

Makna “menghalalkan yang halal” adalah “melaksanakannya dengan penuh keyakinan dan kehalalannya.”

Sahabat yang bertanya kepada Rasulullah s.a.w. ini bernama Nukman bin Qauqal.

Pengarang kitab al-Mufhim mengatakan secara umum bahawa Nabi s.a.w. tidak mengatakan dalam hadis ini sesuatu yang bersifat tathawwu’ (sunah).

Orang Islam hendaklah bersungguh-sungguh mengamalkan ajaran asas agama Islam seperti solat, berpuasa, membayar zakat dan menunaikan haji. Melakukan yang sunat akan menambahkan kesempurnaan Islam dan menghampiri diri dengan Allah.



Tiga Kategori Orang Yang Meninggalkan Sunah


1. Orang yang meninggalkan yang sunah dan tidak mahu melakukan sedikit pun. Maka dia tidak memperoleh keuntungan yang besar dan pahala yang banyak.

2. Orang yang terus-menerus meninggalkan hal-hal yang sunnah. Maka dia telah berkurang agamanya dan berkurang pula nilai kesungguhan dalam beragama

3. Orang yang meninggalkan yang sunnah kerana sikap meremehkannya. Maka dia merupakan orang yang fasiq dan patut dicela.

......................


* Salin dan tampal dari artikel.
* Imtihan awal sudah bermula. Bittaufiq wan najah ye semua teman-teman!


0 ulasan: