25 Rabi'ul Awal 1433

Alhamdulillah di atas segala nikmat kurniaan Allah. Masih memberi sepicing nafas untuk bermukim di atas dunia.

Hari ini, salju turun lagi. Membeku. Dari malam tadi, bumi Urdun dihujani fros yang akhirnya menata salju yang membeku sampai ke hari ini.

Allah, Allah, Allah.

Maha Suci dan Agung KuasaMU.

Maka, jika tiada hati yang bergetar memikirkan segala-gala yang terpampang di depan mata, ayuh bersama koreksi semula. Rugilah nikmat akal fikiran, iman, hati dan jiwa sebagai muslim. Tiada yang mustahil kan bagi Nya.

Dalam keseronokan menadah salji, usah putus dan jemu menitipkan doa buat mereka. Saudara kita di bumi Suriah. Tak jauh, hanya di sebelah kita sahaja.

Bumi adik beradik yang terpisah dek semangat nasionalisme ciptaan musuh, lemahnya umat Islam yang telah hanyut.


Tanah Syam ini, tanah yang pernah didoakan Nabi s.a.w. Tanah jejak para Anbiya'. Debu-debu yang disapu oleh derap kaki mujahidin fisabilillah .

..................

Minggu pertama kembali belajar. Menoroti sejarah-sejarah ummah. 

Sejarah pahit Andalus. 

Sejarah hitam terpisahnya 4 beradik Tanah Syam. [ Palestin, Syiria, Lubnan dan Jordan ]


Tidakkan boleh terbayar dengan darah, mahupun emas. Kerna daulah yang sudah tenat, menunggu masa rebah ditambah suntikan berbisa jahiliyah, itulah saat kehancuran yang pahit sedang menanti.

Tika menatapi teks dan perenggan muqarrar, perit hati. Dihiris-hiris.

Lihatlah apa yang telah terjadi. Ummah disembelih, dibunuh, ditembak sesuka hati. Bagaikan tiada nilai. Apa yang berlaku hari ini adalah sejarah yang berulang. Sejarah kekuasaan yang dibina dengan darah. Bukan baiah yang diterima dengan penuh reda oleh semua muslimin. 

Sungguh, ujian yang paling besar bagi manusia adalah ujian kuasa, kepimpinan, pengaruh, pangkat dan harta jua zuriat.

Khilaf itu rahmat, namun salah meniti khilaf itu juga yang menghancurkan manusia.

Menghapuskan khilaf dengan mata pedang, mungkin dianggap senjata ampuh. Buta melihat insan-insan di sekeliling. Hingga tidak sedikit khalifah yang menyesal dengan tindakan bodoh mereka di akhir hembusan nafas.


Wahai pembesar kerajaan taghut, ingatlah jika dunia kau yang pilih, pangkat dan nama yang kau kejar, tak kemana jangkaanmu, kau tetap akan kembali menjadi debu juga.

Doa rakyat yang dizalimi tetap ada dalam perhatian Tuhan.

Mati mu nanti sia-sia. Ratapan konco-koncomu itu akan jadi azab padamu.

0 ulasan: