21 Muharram 1433 / 5 Disember 2012


Mentari segan menyinar,
biarkan titis  membasahi, 
sedang awan melebar seri.

Lihat dalam kabur,
hati-hati melangkah,
hati, jangan mengalah.

Lewati kabus menebal,
kaburi pandangan,
juang jangan lelah,
andai rebah, usah terus tertiarap.

Hujan masih basah,
Lecak boleh mengelak,
sekali tempuh,
basah tak apa,
asal merasa.

Mungkin tak semua,
sekadar termampu,
usah memaksa,
kita dan mereka takkan sama.


Fi amanillah ^^,


23 Zulhijjah 1433 H

Hampir 5 bulan dibiarkan sahaja laman ini bersawang. Buat pertama kalinya sejak mula berjinak dengan dunia penulisan maya.

Ke mana menghilang terlalu lama.

Pulang ke tanah air, keputusan bekalan internet [ manusia hanya mencari kesenangan sementara dengan meragut keselesaan manusia lain ] menyukarkan komunikasi dengan dunia luar. Nasib baik masih ada telefon. 

Lantas, hanya sekali sekala keluar ke bandar, singgah di cybercafe, mengirim berita, meneliti cerita di samping menguruskan persiapan untuk lepas raya Aidilfitri nanti .. [ apa tu ? ]

.......

Sungguh, Allah sahaja tempat disandarkan kesyukuran di atas segala nikmatNya. Yang menitipkan ketenangan dan keyakinan tatkala menerima sebuah lamaran  dari dia yang kini sudah sah menjadi teman hidup semati. Yang menitipkan sebuah kepercayaan dan restu buat ayahanda dan ibundaku untuk menyerahkan anak gadisnya kepada naungan seorang lelaki asing yang langsung tidak pernah dijangka akan menjadi menantu mereka.


Pejam celik, detik-detik yang berlalu amatlah pantas. Sehingga tatkala detik lafaz sakinah itu ku dengar mesra dalam debaran, masih tidak percaya apa yang sedang dilalui. ^^, [ percayalah wahai diri ]

Terima kasih buatmu imamku, suamiku, teman hidup sematiku, kerna menerima diri ini sebagaimana dirinya. Alam rumahtangga yang seribu warna ini sudah kita jejaki.


Terima kasih kepada semua, ayahanda dan ibundaku, ayahanda dan ibunda mertua ku, ahli  keluarga ku dan dia, kaum kerabat, sahabat handai di atas segala-gala pertolongan kalian, 'support' dan doa yang tidak pernah putus. 


Doakan kami, teguh tabah dan sabar dalam melayari sebuah bahtera kehidupan moga-moga Allah meredai ikatan ini hingga ke JannahNya sana juga dikurniakan kemurahan rezeki, serta diserikan dengan zuriat yang soleh dan solehah penyambung mata rantai sebuah perjuangan agama dan kehidupan.

Seketika, sebelum bersambung kisah ingin kami kongsikan :

" Jodoh itu rahsia Tuhan, mencari teraba-raba, tatkala tiba tak terasa " 



............

* Semester baru sudah lama bermula. Perjuangan tahun akhir perlu diteruskan, walau jarak memisahkan kami berdua dua semester terakhir ini. 

* Ramai juga sahabat-sahabat yang bakal khirij semester ini. Maaf andainya masih banyak hak-hak kalian tak terlunas. Saya masih berusaha !

Hingga ketemu lagi . Insyaallah biiznillah.



24 Rejab 1433 H


Bayu malam sepi,
Sayu mengiringi,
Perginya seorang pejuang.

Usah lupa,
Ini malam barakah,
Dia pulang, tenang bertemu Tuhan.

Diri masih termangu,
Entah mengapa resah,
Sedang tiada jauh antara kita,
Yang ada,
Hanya jarak.

Kau dan aku,
Mahu menyoroti sama,
Jalan juang sang murabbi yang telah ditinggalkan.
Kadang teraba,
Selak kembali lembaran wahyu,
Jua tinggalan agung baginda.

Sungguh,
Ia Bukan senang,
Namun tidak susah.

Di bawah naungan al-Kahfi,
Kembali dikoreksi,
Sudahkah rijal bertujuh itu,
Disemai titipanya dalam jiwa.

...........

Masih ada kisah,
Belum dicerna.

Ya Allah, teguhkan kaki kami melangkah,
Menyambung mata rantai,
Biar tak putus hingga Jannah..

................

* Dari Allah kita datang, kepadanya jua kita akan kembali.. Perginya seorang murabbi yang sukar dicari ganti..

MOga Roh Allahyarham dicucuri rahmat dan ditempatkan di kalangan hamba-hambaNya yang soleh..

23 Rejab 1433

Hari-hari di tanah air. 

Harus menjadi cakna, bukan semata menunaikan hak diri dan keluarga. Moga kita semua terus istiqamah berusaha menjadi hambaNya yang benar-benar ikhlas..

Pengalaman pulang, hanya berempat akhwat seterusnya berpisah di lapangan terbang memang menjanjikan satu kenangan .. Bertemu dengan Mak cik Ana dan suami, sekurang tak buat kami berempat resah di sana.

.........

Ramadan yang bakal menjengah, Syaaban yang bakal dilalui, manfaatkan sebaiknya bagi menjana transformasi.

* Sekalung tahniah buat semua sahabat yang bakal dan telah mendirikan baitul muslim. Juga tak dilupa buat yang dianugerahkan cahaya mata, semoga permata itu dididik sebaiknya menurut lunas Islam. 

4 Rejab 1433 H

APA YANG RASULULLAH AJAR MENGENAI SIFAT DIAM
 
Bicara dan diam laksana dua sisi dari sekeping mata wang, yang tidak mungkin dipisahkan. Kedua-duanya adalah nikmat Allah yang amat besar yang diberikan kepada umat manusia. Dengan berbicara, manusia boleh berinteraksi sesama mereka dan menjadi makhluk yang termulia di antara makhluk-makhluk Allah yang lainnya.

Oleh kerana itu, secara jelas Allah Taala berfirman di dalam al Quran :

"(Allah) Mengajarkannnya (kepada manusia) pandai menerangkan (berbicara)" - Surah ar Rahman:4

Dari Abu Hurairah R.A, sesungguhnya Rasulullah S.A.W telah bersabda, "Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam, barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetangga dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetamunya". [Sahih Bukhari]

Kalimah, "...Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat", maksudnya adalah sesiapa beriman dengan keimanan yang sempurna, yang (keimanannya itu) menyelamatkannya dari azab Allah dan membawanya mendapatkan redha Allah, "...Maka hendaklah ia berkata baik atau diam" kerana orang yang beriman kepada Allah dengan sebenar-benarnya tentu takut kepada ancamanNya, mengharapkan pahalaNya, bersungguh-sungguh melaksanakan perintah dan meninggalkan laranganNya. Dan yang terpenting dari semuanya itu ialah mengendalikan gerak-geri seluruh anggota badannya kerana kelak dia akan dipertanggungjawabkan atas perbuatan semua anggota badannya, sebagaimana tersebut pada firman Allah :

"Dan janganlah kamu menurut sesuatu yang tiada dalam pengetahuan (ilmu). Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati semuanya kelak pasti akan dimintai tanggung jawabnya" - Surah al Isra':36

Dan firmanNya lagi :

"Apapun kata yang terucap pasti disaksikan oleh Raqib dan ‘Atid". Surah Qaff:18

Bahaya lisan itu sangat banyak. Rasulullah S.A.W bersabda, "Bukankah manusia terjerumus ke dalam neraka karena tidak dapat mengendalikan lidahnya" [Sunan Abi Daud].

Baginda turut bersabda, "Tiap-tiap ucapan anak Adam menjadi tanggung jawabnya, kecuali menyebut nama Allah, menyuruh berbuat makruf dan mencegah kemungkaran" [Sunan Ibnu Majah].

Apabila Nabi S.A.W bersabda, "...Maka hendaklah ia berkata baik atau diam", ia menunjukkan bahawa perkatan yang baik itu lebih utama daripada diam, dan diam itu lebih utama daripada berkata buruk. Berkata baik dalam hadis ini mencakup menyampaikan ajaran Allah dan RasulNya dan memberikan pengajaran kepada kaum Muslimin, amar makruf dan nahi mungkar berdasarkan ilmu, mendamaikan orang yang berselisih pendapat, berkata yang baik kepada orang lain. Dan yang terbaik dari semuanya itu adalah menyampaikan perkataan yang benar di hadapan orang yang ditakuti kekejamannya atau diharapkan pemberiannya.

Islam menjelaskan bagaimana seharusnya memanfaatkan kedua nikmat yang amat besar itu, iaitu bercakap dan diam, agar manusia benar-benar mampu memanfaatkan untuk berbicara sehari-hari sehingga ia menjadi jalan kebaikan bagi penuturnya. Dan kalau tidak mampu, maka lebih baik diam. Dan bagi yang mampu untuk diam pula, tetapi menolak untuk mengucapkan kebenaran, ia adalah "syaitan" yang bisu - as saakitu anil haq syaitonul akhras. Kerana itu, diam juga boleh memberikan kesan sampingan yang bermacam-macam dan nilai impaknya. Ada yang dengan diam ia menjadi emas, tetapi ada pula dengan diam ia menjadi masalah. Semua bergantung kepada niat cara situasi juga kondisi pada diri dan lingkungannya.

Untuk mencapai kebaikan Islam, seseorang tidak cukup dengan diamnya lisan, dan anggota tubuh yang lain dari hal-hal yang dilarang oleh Allah Taala. Namun, ia harus juga diam dan meninggalkan hal-hal yang tidak bermanfaat baginya. Dan juga bagi agamanya Islam. Rasulullah S.A.W bersabda, "Di antara kebaikan Islam seseorang itu iaitu meninggalkan hal-hal yang tidak bermanfaat baginya". [Sunan Tirmizi]

Kalau seseorang sudah mampu untuk memilih hanya yang bermanfaat baginya, bagi keluarga, agama, dan masyarakatnya, dan mampu juga untuk diam meninggalkan ucapan yang tidak bermanfaat, ia sudah selamat dari kejahatan dan bala` yang besar. Dan keselamatan dari kejahatan itu bererti prestasi besar dalam meraih kebaikan yang sangat besar. Ini kerana manusia berbicara setiap masa. Bicara yang baik akan membawa keselamatan dan kebaikan kepada manusia. Jika bicara tidak mengikut adabnya, manusia akan merana di dunia dan di akhirat. Di dunia akan dibenci oleh manusia lain manakala di akhirat bicara yang menyakiti hati orang lain akan menyebabkan kita terseksa kekal abadi di dalam neraka.

Bagi mereka yang beriman, lidah yang dikurniakan oleh Allah itu tidak digunakan untuk berbicara sesuka hati dan sia-sia. Sebaliknya digunakan untuk mengeluarkan mutiara-mutiara yang berhikmah. Oleh itu, diam adalah benteng bagi lidah manusia daripada mengucapkan perkataan yang sia-sia. Misalnya, berkata-kata dan kemampuan berbicara di depan khalayak umum menjadi sebuah keperluan kerana kita memiliki fungsi sebagai makhluk sosial dengan kebiasaan berinteraksi antara mereka. Untuk kepentingan itu, berkata-kata adalah sebuah jalan sikap yang harus diambil. Lalu bagaimana dengan diam?

Sama halnya, diam memiliki faedah dan syarat kondisionalnya tersendiri. Yang penting adalah kita mengetahui waktu-waktu yang tepat untuk mengambil diam sebagai sikap ketika berinteraksi dengan orang lain. Diam bahkan boleh menjadi kebiasaan efektif yang bila diterapkan dalam diri, ia akan membuat kita menjadi lebih produktif. Iaitu dengan membiasakan diam dan mendengar daripada berbicara dengan memperbanyakkan kerja.

Hikmah Yang Terkandung Pada Perbuatan Diam
  • Sebagai ibadah tanpa bersusah payah.
  • Menjadi perhiasan tanpa berhias.
  • Memiliki kehebatan tanpa kerajaan.
  • Membina benteng tanpa pagar.
  • Mempunyai kekayaan budi tanpa meminta maaf kepada orang.
  • Memberi istirehat bagi kedua Malaikat pencatat amal.
  • Menutupi segala aib dan masalah.

Antara hadis mengenai kelebihan diam bermaksud, "Barangsiapa yang banyak perkataannya, nescaya banyaklah silapnya. Barangsiapa yang banyak silapnya, nescaya banyaklah dosanya. Dan barangsiapa yang banyak dosanya, nescaya neraka lebih utama baginya". [Riwayat Abu Nuaim dalam Hilyatul Auliya']

Bersikap diam juga suatu kebijaksanaan dan keadilan, ilmu dan pengetahuan bahkan ada yang menyebutnya merupakan media pendidikan yang sangat bagus dan telah teruji. Rasulullah S.A.W pernah menasihati Abu Zar R.A, "Hendaknya engkau lebih baik diam, sebab diam itu menyingkirkan syaitan dan penolong bagimu dalam urusan agamamu". [Musnad Imam Ahmad]

Manakala nasihat Amirul Mukminin Umar bin Khattab berbunyi :
  • "Barangsiapa yang banyak ketawa, maka akan sedikit sekali wibawanya"
  • "Barangsiapa yang suka senda gurau, maka dia akan dianggap remeh"
  • "Barangsiapa yang bersikap melampau (berlebih-lebih), maka akan jatuh jatidirinya"
  • "Barangsiapa yang banyak cakap, maka dia akan banyak salah"
  • "Barangsiapa yang banyak salah, maka akan hilang rasa malunya"
  • "Barangsiapa yang hilang rasa malunya, maka kurang sikap wara'-nya (sikap berhati-hati dari perkara dosa)"
"Barangsiapa yang sedikit rasa berhati-hati dari perkara dosa, maka akan mati hatinya" [Hilyatul Auliya']

Semoga Allah merahmati Khalifah Umar bin Abdul Aziz, ketika beliau berkata, "Sesungguhnya orang-orang yang terdahulu (Salafus Soleh) itu berhenti (tidak bersikap melampau) di atas dasar ilmu dengan penelitian yang tajam (menembus), lalu adakalanya mereka menahan dirinya (dari meneruskan sesuatu perbahasan) sekalipun mereka lebih mampu dalam membahas sesuatu perkara jika mereka ingin membahasnya" [Bayan Fadhli Ilmi Salaf]

Diam Juga Boleh Mengundang Fasad
Tedapat dalam sebuah hadis yang masyhur berbunyi, "Barangsiapa melihat kemungkaran, maka hendaklah ia mengubahnya dan mencegahnya dengan menggunakan tangannya (kuasa), sekiranya ia tidak mampu maka hendaklah ia menggunakan mulutnya, sekiranya ia tidak mampu juga maka hendaklah ia menggubah dengan menggunakan hatinya. Sesungguhnya mengubah dan mencegah perbuatan mungkar dengan menggunakan hati itu adalah tanda selemah-lemah iman". [Sahih Muslim]

Justeru, tidak mengubah dan mencegah sesuatu kemungkaran adalah tanda tiada iman atau hampir kepada kekufuran. Jika dilihat daripada hadis yang disebut di atas, Nabi Muhammad S.A.W menggunakan pendekatan yang sangat berhemah dalam mengkategorikan seseorang Muslim itu kepada tiga peringkat. Bagaimanapun, selalu sangat disalah-tafsirkan kategori yang terakhir itu sebagai diam. Maka mengatakan kategori yang terakhir dalam melunaskan kerja untuk mencegah kemungkaran sebagai diam adalah suatu kesilapan, kerana diam bukan tanda beriman dan bukan pula tanda kekufuran. Dalam bahasa lain diam tidak boleh dijadikan ukuran salah atau betul, beriman atau kafirnya seseorang.

Semua bentuk pendakwaan atau tuduhan pada asasnya mestilah disaksikan, yakni dibuktikan melalui penyaksian, melihat, mendengar atau merasa. Ini sesuai dengan asas undang-undang bahawa beban pembuktian itu berada di atas bahu yang mendakwa atau yang membuat tuduhan dengan saksi-saksi dan penyaksian serta bukti yang sah sebelum ia berpindah kepada pihak yang dituduh.

Dalam satu hadis yang turut dijadikan kaedah feqah dalam hal pembuktian, berbunyi, "(Beban pembuktian dengan) penyaksian (dan lain-lainnya) adalah di atas mereka yang mendakwa (yakni orang yang membuat tuduhan). (Hanya selepas ia dibuktikan maka dikehendaki memberikan) penjelasan (dan bukti-bukti sebagai jawapan) adalah di atas mereka yang mengingkarinya (sama ada yang tertuduh atau selainnya)".

Dalam kes-kes berkaitan zina dan liwat yang menjadi isu semasa pada hari ini, perlulah diingat bahawa undang-undang Islam jelas menekankan bahawa beban pembuktian adalah di atas mereka yang membuat tuduhan dan dakwaan mengenainya yakni mereka mesti mendatangkan empat (4) orang saksi. Sekiranya mereka gagal mendatangkan dengan bilangan saksi tersebut, maka wajiblah mereka dikenakan hukuman qazaf sesuai dengan ketetapan Islam dalam undang-undang hudud.

Dalam hal ini tertuduh tidak perlu menjawab apatah lagi membuktikan apa-apa sehinggalah empat orang saksi dikemukakan oleh yang membuat dakwaan atau tuduhan. Adalah menjadi prinsip bahawa Islam mengiktiraf bahawa yang tertuduh adalah suci dan bersih daripada sebarang dakwaan dan tuduhan melainkan setelah dakwaan dan tuduhan berjaya dibuktikan tanpa ada keraguan yang munasabah. Bahkan ini juga adalah prinsip undang-undang lazim (common law) yang sedia terpakai di negara kita.

Tiada satu peruntukan baik dalam Islam mahupun undang-undang lazim yang memberikan satu dalil mahupun isyarat membolehkan orang yang tertuduh dianiayai atau dizalimi dengan sebarang bentuk prasangka atau layanan buruk hanya dengan sebab dia diam atau enggan memberikan kerjasama menjawab sebarang pertuduhan dan dakwaan sebelum penuduh atau pendakwa membuktikan kesnya terlebih dahulu. Bahkan mereka yang menyebarkan pertuduhan dan dakwaan sebegitu yakni tanpa ia dibuktikan, boleh dikenakan tindakan undang-undang baik tindakan secara tangkapan polis, injunksi mahupun tindakan defamasi sesuai dengan ketetapan undang-undang lazim.

Mendengar & Melaksanakan Apa Yang Baik Itu Lebih Utama


Pada umumnya, orang yang banyak berbicara (berkata-kata) adalah orang yang lemah keperibadiannya. Ciri orang intelek menurut Islam yang disebutkan al Quran adalah orang yang mendengarkan perkataan orang lain, "allaziina yastami’unal qaul..." dan mengikuti yang baik dari perkataan itu, "fa yattabi'una ahsanah...".
Pada umumnya juga, orang pandai yang suka mendengarkan orang lain akan disukai. Sebahagian manusia lebih gemar untuk perkataannya didengar, diambil peduli daripada dia mendengar bicara orang lain. Ada orang yang mempunyai kebiasaan berbicara dahulu, baru berfikir. Kerana itu, diam menunjukkan kekuatan keperibadian seseorang. Kemampuan mendengarkan adalah kekuatan keperibadian yang luar biasa besarnya.

Jika ingin berbicara, sebaiknya kita harus benar-benar yakin bahawa apa yang akan disampaikan adalah sesuatu yang sudah difikirkan. Kurangilah perkataan-perkataan yang muncul secara refleks. Biasakanlah diam atau merenung, maka kita akan menjadi produktif dalam hidup. Diam bukan dalam erti kita sama sekali tidak berbicara, melainkan diam dalam erti hanya berbicara jika ada keperluan untuk itu. Ada mekanisme lain juga yang telah ditunjukkan di dalam al Quran :

"Dan apabila sewaktu pembahagian (hak) itu hadir beberapa kerabat, anak-anak yatim dan orang miskin, maka berilah mereka dari harta itu (sekadarnya) dan ucapkanlah perkataan yang baik" - Surah an Nisa':8

"Mereka itu adalah orang-orang yang (sesungguhnya) Allah mengetahui apa yang ada di dalam hatinya. Kerana itu berpalinglah dari mereka, dan berilah mereka nasihat, dan katakanlah kepada mereka perkataan yang membekas pada jiwanya" - Surah an Nisa':63

Al Quran menunjukkan kepada kita tentang pilihan dalam berbicara, qaulan ma'rufan dan qaulan balighan, yakni pembicaraan yang disertakan perkataan yang baik. Dan mekanisme mana lagi yang lebih baik dibandingkan dengan anjuran yang difirmankan olehNya?
 
...............
 
* Jom, sama-sama beramal!..
 
* Sumber : Tarbawi.my

2 Rejab 1433 H

Sungguh cepat masa berlalu. Terasa masih baru di tanah ini. Pejam celik, diri sudah semakin bertambah dewasa .. ^^,

Sudah empat kertas ditekuni, moga-moga Allah memberi natijah yang terbaik untuk subjek-subjek yang telah dilalui mahupun yang bakal mendatang. Semoga Allah memberikan nusrah kemudahan buat semua teman-teman juga. Insyaallah.

Esok, Insyaallah khatimah bagi subjek syair yang terakhir yang bakal saya hadami.

Syair Arab Zaman Moden. 

Sebenarnya ada dua lagi subjek Sastera Arab yang perlu dihabiskan. Prosa Arab Zaman Moden dan Sastera Perbandingan.

Insyaallah jika ada rezeki akan ditekuni pada semester 1, akhir tahun ini [ super senior la pulaknye ]

................

Berbalik kepada subjek syair tadi, seperti mana telah dimaklumi, subjek sastera [ prosa @ syair ] Arab yang wajib diuliti dan difahami di sepanjang pengajian saya dalam pengkhusan Bahasa Arab lebih kurang dalam 60%. Jadi tak hairan lah, jikalau graduan Universiti Mu'tah ini lebih seni dan halus orangnya @ dalam erti kata bahasa moden ni, jiwang la kot . Tapi mungkin bukan semua juga begitu .. [ betul tak along ]

Lega rasanya bila sudah menghabiskan subjek syair. Almaklumlah, sebagai ajanib mahunya nak menangis setiap kali pensyarah mensyarahkan syair. Selalu saja cemburu dengan teman-teman Arab, seronoknya kalau dapat faham syair Arab , seronoknya dapat zuq dengan bahasa Arab. Alah, macam kita faham syair Melayu, sajak , gurindam dan pantun.. Kan seronok tu... Tak apalah dalam bahasa mereka, tapi itu bukan alasan kan?

Sesekali bila diperli oleh pensyarah, luruh juga jantung ni.. Iya lah, dah tahun tiga, bahasa Arab masih lagi tergagap-gagap. [ macam mana nak balik Malaysia sebagai graduan B.Arab ni! ]. Uslub masih salah, masih tertukar dhomir, dan macam-macam lagi lah.

Lari tajuk lagi. 

Sebenarnya mahu bercerita sedikit tentang pengalaman menghadapi subjek-subjek syair ini. Bagi saya, walaupun susah nak score markah yang tinggi dalam subjek syair ni [ kebiasaannye hanya mampu paling tinggi dapat Jayyid Jiddan je ] , namun ada sesuatu kepuasan yang tak mampu dizahirkan setiap kali menekuni setiap syair yang diajar oleh doktor. 

Di sini kami belajar syair mengikut zaman Khilafah Islam. Sebelum belajar syair, doktor akan menceritakan sedikit latar belakang @ sejarah yang berkaitan dengan setiap zaman tersebut. Ini kerana, jika anda memahami sejarah setiap zaman dengan baik, Insyaallah ini akan membantu pemahaman kalian terhadap kebanyakan syair @ prosa yag dihasilkan pada zaman-zaman tersebut.

Kenangan belajar syair, dari zaman Jahiliah, Zaman Khilafah Rasyidin, hinggalah ke zaman moden ini terlalu banyak. Seringkali hati dirobek-robek, pilu, bertambah sedih dengan membaca nas-nas yang kadangkala mungkin terkeluar dari lunas Islam sendiri. 

Tambah pula jika dibandingkan kisah-kisah yang terjadi, di setiap zaman, serasa diulang tayang ceritanya walaupun dengan lakon layar berbeza.

Apa cerita hari ini. Perebutan kuasa, korupsi, taasub, sekularisme, Syiah, Khawarij, Mu'tazilah, Irsyad Manji? Semuanya sudah diwarnai dengan cerita lampau.

Mudah-mudahan kita yang telah belajar ini tidak lupa mengambil peringatan.

................

Hari ini juga berakhirnya subjek terakhir dan kelas terakhir bersama along kesayangan.

Pulang berdua, erat digenggam tangan. Apakah saat ini akan bisa berulang ukhti. Dirimu akan pulang ke tanah air soifi nanti, pasti takkan sempat ku lambai tanganmu.. Masih basah kenangan perpisahan yang tak diduga dengan angah [ tu lah, sape suruh main-main masa wida' dulu ]

Moga Allah menautkan dan mengeratkan segala ikatan kasih sayang kita, mencambahkan kerinduan tika sudah berpisah jasad nanti. Pulangmu pasti membawa inspirasi menceriakan keluarga dan ummat yang sudah bertahun menanti anakanda tercinta yang tak jemu bermujahadah di tanah syuhada' ini.

Cerita kita, cerita suka, cerita cinta, cerita rindu, semua pasti akan tetap kemas di ingatan.. 

Angah dan along.. 

Saat perpisahan itu sudah semakin hampir, namun aku yakin ukhuwwah fillah ini pasti akan bersemi selamanya, Insyaallah sampai ke syurgaNya nanti.

...................

* Nantikan saja kepulanganku ya!

28 Jamadil Akhir 1433

Tika zaitun berputik bunga,
Mengindah di balik kuntuman mawar,
Aduhai rama-rama berterbangan dia,
Jangan teman dilupa biar.

Lebah, kumbang pun mahu berawangan..

................

Hari terang panas memancar,
Sebalang air memberi sinar,
Terasa haus mencari penawar,
Teruskan langkah sekalipun sasar.

 Wardah sudah lama memekar,
Sakura masih ingin bertunas,
Sedang tin terus segar,
Moga tiada yang mencantas.

......................

Helaian warkah masih diselak,
 Masih ada belum lunas,
Maju insan jangan elak,
Ini bukan jalan pintas.


__________

* Dunia hanya jambatan ke akhirat, andai jambatan itu ada compang ada lubang, mampukah sampai ke seberang dengan aman?

Terus mujahadah mencari sinar terang menggapai hanya reda DIA, Tuhan yana Satu. Allah .. ^_^

5 Jamadil Akhir 1433



Aku Rela

Album : Yang Benar Tetap Benar
Munsyid : Algebra
http://liriknasyid.com

Telah ku rela nama dan diri menjadi sasaran
Kerana cinta, aku berkorban
Telah ku rela segala tohmahan bermaharajalela
Kerana cinta, aku terpaksa

Kerana cinta jua aku berbicara
Dengan nada insan terluka
Meluah rasa, meluah fakta, mencedera jiwa
Semuanya kerana cinta…

Biarku tanggung rasa derita..
Asalkan agama, selamat akhirnya..
Yang membantah, hanya berfalsafah..
Kerana bimbang suapan harian

Dengan menjual nama Tuhan..
Lalu kebenaran disingkirkan,
Demi hidangan belian pendustaan
Namun aku yang sengsara zahirnya

Redha telah pun penuhi jiwa
Dalam keletihan ini.. aku bahagia

Kerana..
Pada kebenaran itulah terasa nikmat syurga.

Dalam maknanya nasyid ni. Kalam pusi dr.MAZA . JOm sama-sama hayatinya.. ^^,

Sumber : Minda Tajdid
              : Kalau nak dengar di sini ya

               Aku Rela  @ Algebra : Aku Rela

24 Jamadil Awal 1433

Sudah lama yang tidak mencoret di ruangan ini. Mahu menulis, tapi saat dipetik papan kekunci, selalu saja mati. Tak terdaya menyambung.

Hanya mampu membaca entri-entri lama yang banyak menggamit memori.

...........


Alhamdulillah, selesai juga tugasan pertama dari lambakan tugasan yang diberikan oleh para pensyarah.

Rasanya semester inilah paling banyak tugasannya. ^^,

Tapi, betul dah. Sudah tahun tiga. 

T.A.H.U.N  T.I.G.A.

Subhanallah! Sekejap sungguh masa yang telah berlalu. Insyaallah masih berbaki 2/3 semester lagi sebelum terjun ke medan amal yang sebenar.

Mohon doanya dari kalian semua.

Namun, sedar tak sedar juga umur juga telah meningkat dengan banyaknya. Adakah amal telah meningkat seiring dengan bilangan angka yang saban waktu makin bertambah?

Ya Allah, jadikanlah penghujung kehidupan kami ini HUSNUL KHATIMAH.
.........

Imtihan awal yang sudah berlalu hampir dua minggu sedikit memberi kerehatan. Namun tidaklah terlalu kosong kerna masih banyak taklifat kuliah yang masih tidak diselesaikan. Sebelum kesemputan dengan angin musim imtihan thani yang sudah melambai-lambai, ditambah juga dengan bahang pilihanraya yang mula memanas seiring kuntuman bunga di tengah hari yang menyilau pandangan, alangkah eloknya saya memulakan langkah.

Selalu, masih tidak mampu membaca kehendak pensyarah ketika menjawab soalan yang kesudahannya membuat saya terkebil-kebil kaku apabila dihulurkan kertas jawapan yang sudah bertanda.

Hingga akhirnya, kesal menyelubungi. Pedih menggigit.

Allahuakbar. Mengapa saya harus terima ini.

Adakah jangkaan dan keyakinan saya sudah pudar ? 

Malu. Subjek-subjek itulah yang didiskusikan bersama adik-adik dan teman, lantas kenapa saya pula yang harus corot?

 Ada juga merintih hiba. Allah, bagaimana harus ditenangkan hatinya, sedang diri ini juga sama?

Bercampur gaul, bak nasi kerabu yang siap untuk dinikmati.

Bisu, tak mampu diterjemah dengan kata-kata.

..........

Hinggalah satu saat, tatkala di satu petang yang hening sambil menunggu kelas petang yang terakhir. Disapa seorang adik CUPCAKES yang kebetulan masih belum pulang.

Barangkali inilah wasilah mengembalikan saya ke alam normal. Berbicara soal rasa, amanah dan tanggungjawab. Mengapa berada di sini, kembali mengimbau semula apa rasa, apa cita, apa harapan tatkala dibulatkan tekad untuk menjejak tanah ini.

Lantas, diskusi itu membuat kami terfikir. 

Adakah, selama ini cita-cita itu, harapan itu, rasa itu sudah hilang dibawa angin bayu atau masih lekatkah baki-bakinya?

Ia terbawa terus dalam diri. Dalam, meresap.

Saat bertungkus lumus belajar, apa hadafku?

Saat jerih menjawab soalan imtihan, apa yang ku inginkan? Sekadar markah yang tinggi?

Tika tungkus lumus mencari bahan dan menyiapkan tugasan, tarikh akhir yang selalu membuat aku resah itukah matlamat hingga tiada langsung kefahaman darinya? 

Saat aku memahami sesuatu, atau diberi sedikit kelebihan, banggakah tika itu kerna berjaya mengatasi yang lain?
Di manakah kepuasan dan kenikmatan menadah ilmu dari para muallim ku?

Cukupkah jika mampu mencapai muaddal jayyid jiddan  @ mumtaz, sedang tika disuakan tawaran berkongsi, pantas sahaja menolak?

..........

Terima Kasih ya Allah.

Mengembalikan diri untuk terus menjadi hamba. Mengetuk, memberi sinar harapan dan ketenangan bagi langkah ini diteruskan.


Terima kasih ibu bapaku, keluargaku, kalian sahabat-sahabatku, adik-adikku kerna menjadi sebahagian wasilah tarbiyah. Diri ini tak mampu menjadi insan kamil jika hanya hidup seorang.


...................

* Salam ceria dan ukhuwwah !


12 Jamadil Awal 1433

KARISMA V tinggal berapa jam sahaja lagi akan membuka tirai.

Jom layari web KARISMA V untuk sebarang info dan maklumat terbaru..

Tidak dilupakan, bahang pilihanraya semakin mula membara. Pilihan yang tepat perlu dipandu dengan ilmu yang jelas.

MANUSIA BERHAJAT KEPADA PEMIMPIN BERTANGGUNGJAWAB

1. Manusia yang hidup dalam satu komuniti tidak akan menolak kepentingan wujudnya pemimpin yang mengurus dan mentadbir hal ehwal mereka. Pemimpin ini akan menjadi tempat rujukan mereka untuk segala kepentingan yang berkaitan dengan kehidupan mereka. Terutamanya jika ada isu-isu berbangkit yang boleh menyebabkan perselisihan sesama mereka. Dengan perkembangan dan pertambahan jumlah manusia pula, pemimpin memerlukan pembantu yang boleh melicinkan dan meringankan lagi tanggungjawab kepimpinannnya.


gambar hiasan


2. Hajat manusia kepada pemimpin ini bukan khusus untuk satu kaum tertentu sahaja, atau satu umat tertentu sahaja, tetapi ia menjangkau keperluan dan hajat seluruh manusia di mana-mana sahaja dan pada bila-bila masa selagi manusia masih bernyawa. Kita boleh dapati pelbagai nama jawatan pemimpin dan sistem, seperti presiden, perdana menteri, khalifah, amir dan sultan, begitu juga sistem demokrasi, monarki dan raja berperlembagaan, tetapi semuanya merujuk kepada wujudnya kepimpinan. Ia adalah amalan yang diterima pakai untuk menjaga kepentingan kehidupan bani insan.


3. Kedatangan Islam memberi nilai tambah terhadap hajat manusia ini. Islam menunjukkan kepada kita rupa-rupanya dalam jumlah yang sekecil tiga orang pun, keperluan terhadap pemimpin bukan satu perkara yang ringan, apatah lagi jika satu kampung, negeri dan negara. Diriwayatkan daripada nabi SAW bersabda yang bermaksud:

Jika kamu keluar tiga orang ke satu tempat maka lantiklah salah seorang daripada kamu menjadi ketua. (Riwayat Muslim)


4. Pada hari Rasulullah SAW wafat, para sahabat berbincang di Saqifah Bani Sa’idah untuk memilih pemimpin dalam kalangan mereka untuk menggantikan nabi SAW. Hanya sebahagian sahabat sahaja termasuk Ali bin Abi Talib RA yang menguruskan jenazah nabi SAW. Perkara ini menunjukkan kepentingan pemimpin dalam kehidupan manusia. Manusia tidak boleh hidup dengan baik tanpa pemimpin. Tindakan para sahabat tadi menggambarkan mesej ini.


5. Mungkin ada yang menyatakan, sepatutnya mereka boleh menangguhkan dahulu perbincangan melantik pengganti nabi SAW dan menumpukan kepada urusan jenazah dan pengebumian Rasulullah SAW. Kerana nabi SAW adalah utusan Allah SWT, maka ia lebih penting daripada segala-galanya. Namun, jika kita memahami urusan jenazah yang hukumnya adalah fardhu kifayah, dan hukum wajib serta kepentingan melantik pemimpin, maka tindakan para sahabat adalah tidak salah, bahkan menepati konsep feqh al-awlawiyat (feqh keutamaan). Kerana fardhu ain perlu diutamakan daripada fardhu kifayah.


Tanggungjawab pemimpin

6. Pemimpin yang diperlukan oleh manusia untuk menguruskan kepentingan hidup mereka boleh terdiri daripada sesiapa sahaja, asalkan mempunyai kelayakan. Cara perlantikan juga tidak ditentukan secara pasti dalam Islam. Bahkan nabi SAW wafat tanpa menentukan siapakah penggantinya? Yang pastinya ialah Islam menggariskan tanggungjawab dan peranan seorang pemimpin.


7. Teks-teks ayat al-Qur’an dan al-Hadith secara umum yang menyebut perlunya berlaku adil, amanah, amar ma’ruf nahi munkar dan sebagainya, memberi isyarat kepada tanggungjawab ini. Ibn Khaldun (meninggal 808H) menggambarkan tanggungjawab pemimpin, katanya:
Al-Khilafah (kepimpinan negara) adalah pengganti kepada pemilik syari’at dalam menjaga agama dan mengurustadbir dunia. (Ibn Khaldun, al-Muqaddimah)


8. Tanggungjawab yang dinyatakan ini ada persamaan sebagaimana yang dinyatakan oleh sarjana yang lebih awal seperti al-Juwaini (478H) dan al-Mawardi (450H) yang telah saya nyatakan dalam artikel yang lepas dalam tajuk Politik Mesti Menjaga Agama. Perkataan yang mereka gunakan adalah ‘pengganti pemilik syara’ sama ada Allah SWT atau Rasulullah SAW. Maknanya ia terikat dengan syari’at, dan terikat dengan syari’at bermaksud perlu mengikut agama. Jadi tidak tepat jika dikatakan pemimpin adalah pengganti dan mewakili rakyat secara mutlak dan tidak terikat dengan syari’at.


9. Melihat kepada hajat manusia kepada pemimpin, maka ia menyebabkan pemimpin sebagai satu yang menjadi rebutan. Lebih malang lagi ia telah bertukar menjadi satu tasyrif (kemuliaan) dan bukan lagi taklif (tanggungjawab) sebagaimana konsep asal. Manusia sanggup mengeluarkan modal yang besar dan bermati-matian, tidak kurang yang sangggup menyinsing lengan baju untuk menjadi pemimpin atau mempertahankan jawatannya. Sedangkan tanggungjawabnya bukan sedikit dan kecil, ia bakal ditanya oleh Allah SWT di akhirat kelak. Diriwayatkan daripada nabi SAW bersabda yang bermaksud:

Setiap daripada kamu adalah pemimpin, dan setiap daripada kamu akan dipertanggungjawabkan terhadap yang dipimpinnya. (Riwayat al-Bukhari)


10. Syari’at Islam telah mewajibkan ke atas pemimpin dengan dua tanggungjawab utama iaitu menjaga agama dan mengurustadbir dunia. Dua tanggungjawab utama ini cukup besar dan sangat berat sebenarnya. Daripada dua tanggungjawab besar ini, lahir beberapa perincian tanggungjawab yang lebih khusus yang perlu diambil perhatian oleh seorang pemimpin. Al-Mawardi (450H) dalam karyanya al-Ahkam al-Sultaniyah menyenaraikan sepuluh tanggungjawab, antaranya; menjaga agama dengan penerangan dan hujjah, melaksanakan undang-undang, meredakan pertelingkahan, menjaga keamanan nyawa dan harta, melaksanakan hudud, menjaga sempadan daripada musuh, serta mengurus kewangan tanpa boros dan tidak kedekut. Kemudian ditegaskan dengan peringatan daripada Allah SWT dalam surah Sod ayat 26 bermaksud:

Wahai Daud, sesungguhnya Kami telah menjadikanmu khalifah di bumi, maka jalankanlah hukuman di antara manusia dengan yang benar (syariat); dan janganlah engkau menurut hawa nafsu, kerana yang demikian itu akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah, akan beroleh azab yang berat pada hari pengiraan amal, disebabkan mereka melupakan (jalan Allah) itu.


11. Maka seorang pemimpin wajib melaksanakan tanggungjawabnya dengan bersungguh-sungguh. Tangungjawab ini adalah amanah yang besar. Selagi mana mampu, maka dia layak menjadi pemimpin, tetapi jika sudah tidak mampu memikul amanah ini, maka hilanglah kelayakannya. Hatta jika seorang pemimpin memerlukan pembantu sekalipun, sama ada timbalan, naib, dan menteri, tetapi pemimpin utama bertanggungjawab untuk memantau dan menyelia terhadap setiap tindakan pembantunya ini. Nah ini Umar al-Khattab RA yang penah menukar beberapa orang pembantunya setelah mendapat aduan daripada orang ramai, seperti yang diriwayatkan:

Umar menggugurkan jawatan ‘Ammar bin Yasir daripada kawasan Kufah dan al-Mughirah bin Syu’bah daripada kawasan Basrah kerana aduan orang ramai daripada kedua-dua kawasan tersebut. (Dr. Wahbah al-Zuhaili, al-Fiqhu al-Islami wa Adillatuh)


12. Pemantauan dan penyeliaan seumpama ini sangat penting agar tanggungjawab menjaga agama dan mengurustadbir negara berjalan dengan baik sesuai dengan syari’at yang diredhaiNya untuk merealisasikan kepentingan umum. Ia akan dianggap satu ibadah yang bakal mendapat ganjaran yang besar daripada Allah SWT.

13. Apabila kita teliti perincian senarai tanggungjawab tadi, maka ia menyentuh banyak aspek dalam kehidupan seharian kita. Antaranya termasuklah hal ehwal agama, keselamatan, politik, ekonomi, pentadbiran, dan sosial. Jika seorang pemimpin melaksanakan amanah tanggungjawab ini, baharulah dia berhak untuk mendapat hak-haknya yang wajib ditunaikan oleh orang ramai yang dipimpinnya, iaitu ketaatan dan pertolongan yang bakal mempertahankan kepimpinannya. Namun jika dia gagal melaksanakan tanggungjawab ini, maka sukarlah untuk mendapat ketataan dan pertolongan.

14. Kesimpulannya, sebagaimana manusia berhajat kepada pemimpin yang amanah menunaikan tanggungjawabnya, pemimpin juga berhajat untuk mendapat ketaatan dan pertolongan. Ia seumpama penjual dan pembeli yang masing-masing akan memberi dan menerima. Cukup signifikan perkataan bai’ah dalam kedua-duanya.
Tinta bernas oleh : al-Fadhil Ustaz Haji Anhar bin Opir, Calon PhD,  UWISE.


11 Jamadil Awal 1433

APRIL 2012

Bulan pilihanraya seJORDAN.

Bermula dengan MPPMJ sebagai pembuka tirai. 


....................

Walau tidak mencalon @ mengundi tuk PR MPPMJ, tapi sebagai ahli , saya harus cakna siapa yang bakal memacu kepimpinan tertinggi ini..

* Yang boleh mengundi, undi anda mewakili suara kami. Pilihlah calon yang terbaik.

1 Jamadil Awal 1433


Berurus niaga (muamalat) dengan individu Yahudi atau mana-mana pihak Yahudi yang terhad pada individu atau syarikat Sdn Bhd mereka, seperti Yahudi dari negara Eropah dan lainnya, maka pada hukum asalnya adalah harus justeru Rasulullah saw pernah berurus niaga dgn bangsa Yahudi. Namun, urus niaga dengan Yahudi Israel hari ini, Yahudi yang membunuh Ummat Islam Palestine lalu merampas tanah Palestine dan menubuhkan negara haram Israel atas penderitaan dan kesengsaraan ummat Islam Palestine, Yahudi yang mencari dan mengaut keuntungan lalu membina kekayaan mengukuhkan kuasa dan penjajahan mereka keatas ummat Islam Palestine malah membunuh sewenangnya Ummat Islam Palestine, maka haram berurus niaga dengan mereka walau apa fahaman yang mereka anut termasuk zionis.

Ulama' telah banyak memberikan fatwa haram berkait urusniaga semasa dengan Yahudi Israel secara umumnya seperti Dr Yusuf al Qaradhawi, kerana asasnya keseluruhan Yahudi Israel telah melakukan satu jenayah besar ke atas Ummat Islam dan ianya masih berlarutan sehingga hari ini.

Fatwa haram urus niaga dengan Yahudi Israel Zionis ini dibina oleh para alim ulama' berasaskan kesan dan perkembangan politik dan ekonomi ummat Islam antarabangsa apabila setiap ringgit atau dollar yang mengalir ke Israel melalui apa jua bentuk urusniaga dengan mereka menghasil sebutir peluru yang telah dan bakal menembusi jantung ummat Islam Palestine yang sedang berjuang mempertahan aqidah dan membebaskan tanahair mereka.

Fatwa itu dibina bukan kerana mereka dilahirkan berbangsa Yahudi tetapi disebabkan mereka melakukan satu jenayah besar ke atas ummat Islam dan jenayah itu masih berlarutan hingga ke hari ini. Demikian adalah hukum yang berkait dengan muamalah atau urusniaga.

Sementara kedudukan Yahudi secara umumnya di mata ummat Islam telah disebut secara jelas di dalam Al Quranil Karim. Bagaimana dendam dan semangat permusuhan mereka terhadap Islam yang didedahkan oleh Allah Taala (bermaksud), "Kamu akan dapati golongan yang sangat tinggi kadar permusuhan mereka terhadap orang-orang beriman ialah Yahudi dan mereka yang mempersekutukan Allah Taala...".

"Dan sekali-kali tidaklah Yahudi dan Nasara Redha terhadap kamu sehingga kamu mengikut cara hidup mereka...".

Banyak ayat seperti ini di dalam Al Quran dan ia adalah pendedahan serta peringatan Allah Taala kepada umat manusia, khasnya kepada umat Islam terhadap sikap dan bahaya yang dicetuskan oleh Yahudi berasaskan latar belakang dan sejarah mereka yang sering menipu, khianat, mungkir janji dan berdendam, biar apa pun fahaman yang dianut oleh mereka di sepanjang zaman termasuklah faham zionisme yang sememangnya telah mengisytiharkan protokol mereka yang jelas dan nyata memusuhi serta memerangi ummat Islam. Justeru, tiada pengiktirafan dan persekongkolan dengan Yahudi di atas peta politik dunia hari ini.

Umat Islam tidak perlu panik dan usah resah dalam mengikuti perkembangan semasa berkait isu Yahudi, lantaran perbahasan mengenai hukum muamalah adalah suatu yang berbeza dengan siasah. Keduanya mesti diteliti dengan cermat dan jelas.

Walau bagaimanapun terlebih aula (utama) dan wajar kita terus berfikir dan merancang untuk terus meningkatkan sokongan moral, politik dan ekonomi kita kepada ummat Islam di Palestin khasnya HAMAS untuk mereka terus membina masa depan mereka yang kebih baik berdepan kekejaman Yahudi Israel Alaihi Laknatullah berbanding kita berbincang dan berpolemik mengenai urus niaga kita dengan Yahudi.
..............
Sumber : Tarbawi.my

21 Rabi'ul Akhir 1433

Sembang iman,
Mahu bagaimana dirimu.
Pantas dibiar sajakah,
Terumbang ambing di pukul badai?

Kau mahu teguh berdiri,
Sedang jasad kosong,
Tiada apa mampu menongkah.

Sekali air bah,
Kau pasti basah,
Namun, pastikan pasak kemas,
Walau tersungkur,
Pasti akan ada kuatnya.

Sisipkanlah jiwa,
Isi semula,
Imanmu hanya menerka,
Mohonlah semoga tetap,
Rela dibangun kembali.

Walau jalan telah sempit,
Usahakan berlari,
Semampu cekal,
Moga Tuhan tetap ada,
Mengiringi langkah.


...............

* Sakura mula memekar. Ada gerimis bayu. Sudahkah kembali pada empunya?

1 Rabi'ul Awal 1433

Tatkala atmosfera beku,
Keliru dalam kaku,
Diam bisu.

Tangan yang menghulur,
Senyum mawar merekah,
Mata, sama berbahasa.

Tiada yang mahu bergolak rasa,
Ceria mahunya sentiasa,
Namun bolehkah diterka,
Tika kalam bertutur selesa?

................


Moga tenang itu sentiasa tiba,
Biar insan tak mudah lupa,
Mendung ceria atmosfera,
Titipan berharga.

Bukan semata nilaian ia,
Pada salju menyelaputi bata,
Namun, tatkala mencair rata,
Hanya selut, buat kenangan alpa.

20 Rabi'ul Akhir 1433

Jom, terus mengakaji dan mengamalkan hadis-hadis Rasulullah s.a.w



عن أبي عبد الله جابر بن عبد الله الأنصاري رضي الله عنهما : أن رجلا سأل رسول الله صلي الله عليه وسلم ، فقال : أرأيت إذا صليت المكتوبات ، وصمت رمضان ، وأحللت الحلال ، وحرمت الحرام ، ولم أزد علي ذلك شيئًا ؛ أأدخل الجنة ؟
 قال : ( نعم)

Maksudnya: “Bagaimana pendapatmu jika saya melakukan solat fardhu,berpuasa pada bulan Ramadhan, menghalalkan yang halal, dan mengharamkan yang haram,serta tidak menambahkan selain itu sedikit pun, adakah saya masuk syurga?” Nabi s.a.w menjawab: “Ya!”

(Riwayat Ahmad dan Muslim,no.15)


Huraian hadis

Makna “mengharamkan yag haram” adalah “menjauhinya.”

Makna “menghalalkan yang halal” adalah “melaksanakannya dengan penuh keyakinan dan kehalalannya.”

Sahabat yang bertanya kepada Rasulullah s.a.w. ini bernama Nukman bin Qauqal.

Pengarang kitab al-Mufhim mengatakan secara umum bahawa Nabi s.a.w. tidak mengatakan dalam hadis ini sesuatu yang bersifat tathawwu’ (sunah).

Orang Islam hendaklah bersungguh-sungguh mengamalkan ajaran asas agama Islam seperti solat, berpuasa, membayar zakat dan menunaikan haji. Melakukan yang sunat akan menambahkan kesempurnaan Islam dan menghampiri diri dengan Allah.



Tiga Kategori Orang Yang Meninggalkan Sunah


1. Orang yang meninggalkan yang sunah dan tidak mahu melakukan sedikit pun. Maka dia tidak memperoleh keuntungan yang besar dan pahala yang banyak.

2. Orang yang terus-menerus meninggalkan hal-hal yang sunnah. Maka dia telah berkurang agamanya dan berkurang pula nilai kesungguhan dalam beragama

3. Orang yang meninggalkan yang sunnah kerana sikap meremehkannya. Maka dia merupakan orang yang fasiq dan patut dicela.

......................


* Salin dan tampal dari artikel.
* Imtihan awal sudah bermula. Bittaufiq wan najah ye semua teman-teman!


9 Rabi'ul Akhir 1433


 
PERTAMA VI akhirnya melabuhkan tirainya pada 25 Februari lalu. Medan yang bukan semata tempat kita bertemu menyatu ukhuwwah, bertukar pandangan, bahkan di sinilah juga kita para mahasiswa mengumpul dan membina momentum kekuatan. Dalaman dan luaran.

Segarang warna merah, tona warna yang dipilih sebagai tema persidangan tahun ini, sehangat itulah semangat para peserta, lebih-lebih lagi para AJK pelaksana, tidak terkecuali para pembentang yang dijemput khas. Dua dari mereka diterbangkan dari tanah air tercinta, iaitu Prof Madya Dr Abu Hassan Hasbullah dan Ustaz Nazrey Johani. Penampilan ini tambah sempurna apabila digandingkan dengan seorang ilmuan yang tidak asing lagi di bumi Jordan ini, al-Fadhil Us Anhar Opir,calon PhD dari UWISE.

Tahun ke tahun, penganjuran PERTAMA semakin mencerminkan kematangan. Namun, kematangan yang ada itu perlu terpandu dan terpimpin dengan baik. Apabila disoroti tema PERTAMA dari awal penganjuran semulanya, sememangnya dapat dikesan satu demi satu anjakan kematangan mahasiswa yang sama-sama menghuni dataran Syam. Tanah yang sentiasa dikelilingi gelora ini, kita bercanda mengawasi dari jauh kelam kelibut tanah air.

“Membina Kekuatan Mahasiswa”. ( 2008 )

“Ke Arah Kematangan Mahasiswa Muslim” ( 2009 )

“Dakwah Dan Realiti Mahasiswa Timur Tengah” ( 2010 )

“Ke Arah Memahami Fiqh Interaksi Bersama Non- Muslim” ( 2011 )

“Media Dan Hiburan, Urgensi Dan Cabaran Semasa” ( 2012 )

Sedari empat tahun membuka minda kesedaran , mengenalkan siapa diri, dan mencetuskan perubahan pemikiran dalam setiap minda mahasiswa, kiranya amatlah tepat pemilihan tema persidangan pada tahun ini kerna ia menitipkan kita satu pencerahan wasilah yang amat jarang dicernakan mengikut disiplin ilmu yang tersusun.

Kita tahu ramai mahu berubah, namun sayangnya kembali ke tahap asal kerna tiada jalan, tiada lorong yang diketahui untuk dilalui. Justeru kini, apabila kesedaran sebagai seorang ilmuan itu harus menjadi daei dan khalifah kecil sudah didapati, lalu ke mana perlu dilorongkan segala kefahaman itu biar ia tersebar luas? Agar indahnya Islam ini dapat dirasai sama oleh segenap umat manusia.

Kita Dan Media

Apabila memperkatakan soal M.E.D.I.A, apakah yang bakal terbit dari minda kita ?

Televisyen? Internet ? Radio ? Surat Khabar? Majalah ? Buku ?

Apakah itu ?

Bagaimana pula dengan H.I.B.U.R.A.N ?

Adakah hanya terfikirkan konsert-konsert hiburan, sinema yang sesak di kala meletupnya filem-filem dan selebriti ?

..................

Media dan hiburan dari sisi negarawan yang budayawan, dari sudut pandang agamawan dan juga cita dari seorang karyawan.

Sungguh cantik dan kemas percaturan manusia yang tentunya berlaku dengan izin Allah.

Barangkali, ada yang menganggap media dan hiburan adalah candu yang sangat berbahaya yang sewajibnya dijauhi. Walhal, ia perlu diambil sekadarnya hingga bukan ditangkap sebagai ideologi. Dengan bahasa mudahnya, terserahlah kepada kita bagaimana untuk menjadikannya sesuai dengan keperluan.

Kiranya wajarlah falsafah Media sebagai medium ar-Risalah yang dicetuskan oleh Prof Madya Dr.Abu Hassan boleh dijadikan pegangan kepada mana-mana pengamal media Islam.

“Media Islam adalah media ar-Risalah ; iaitu suatu proses mengkomunikasikan informasi melalui medium-medium media sama ada medium tradisi seperti akhbar, radio dan televisyen atau medium baru misalnya blog dan media sosial seperti Facebook dan Twitter dengan pelbagai hal kandungan yang sarat dengan muatan dan sosialisasi nilai-nilai Islam. Media islam sebagai ar-Risalah boleh dikatakan sebagai “crusade media” yakni media yang memperjuangkan nilai-nilai tertentu, yakni nilai-nilai islam. Media islam islam akan mengembangkan teras pemikiran dan perasaan islam iaitu amar ma’ruf nahi munkar”

Menurut professor juga, media Islam hendaklah menjadi pencetus dan pembentuk dalam menjayakan gerakan Islamiah, menjadi perkembangan syiar, berfungsi sebagai sumber pengetahuan dalam membangunkan pemikiran dan kebijakan-kebijakan ekoposial Islam dalam menjadikan sistem penghidupan terbaik buat semua masyarakat dunia. Firman Allah ada menyebutkan :



 
 

 

Medium ini bukan sahaja fungsinya sebagai cerminan kehidupan masyarakat realiti tetapi ia adalah prototaip kepada penghidupan dan kehidupan manusia nyata yang memiliki potensi. Serta bagaimana juga kita mampu memainkan sepenuhnya peranan media serta hiburan hingga mampu menjadi wasilah Pendidik (muaddib), Penegak informasi (musaddid), Pembaharu (mujaddid), Penyatu (muwahhid) dan Pejuang (mujahid).

......................

Justeru TAQWA merupakan nilai asas yang perlu ada pada diri setiap insan dalam menzahirkan media dan memilih hiburan yang bersesuaian kerana medium yang disandarkan kepada nilai inilah sahaja yang menciptakan dan menemukan kebenaran. Dari pentas PERTAMA VI, pertandingan video pendek dan Pementasan teater Si Amanu, menyimpulkan kesemua aspek ini dalam laras falsafah dan penyampaian yang sangat mengesankan.

Kita sedar medium ini perlulah diselarikan dengan tuntutan agama agar setiap jalur yang ditempuh oleh para karyawan, mediawan tidak tersasar dari lunas Islam. Satu hal yang perlu dipandang berat di mana ia memerlukan kepada gabung jalin yang sangat erat di antara golongan ini dengan agamawan. Setidaknya ilmuan agama menjadi penilai dan rujukan dari seenaknya sembrono melontarkan kritikan yang mengakibatkan luka parah karyawan hingga lari sejauhnya dari medan amal Islami. Alangkah ruginya kita jika hal itu yang terjadi.

Sahabat-sahabiah mahasiswa Urdun,

Insan yang mendiami kurun ke 21, diuji merenangi kurun informasi dengan kebangkitan arus teknologi tanpa sempadan. Bersamalah kita bergandingan mengevolusikan diri dan masyarakat dalam mencipta peradaban sempurna yang berteras nilai Islami.

Moga-moga harapan yang dinyatakan Prof Madya Dr Abu Hassan Hasbullah, Ustaz Nazrey Johani dan Ustaz Anhar Opir mampu kita realisasikan, sekurang tak mampu menjadi budayawan, mediawan, karyawan, mahupun agamawan ternama, namun ada tetap sumbangannya buat ummah biar tersedar celik dari leka.

Dari sinilah kita harus bermula!

"Bersekutu Membuat PERUBAHAN"




* Sedikit makalah kecil buat perkongsian di web PERMATAJORDAN.

* Moga ada nilai dan manfaat.