22 @ 23 Muharam 1433 / 17 Disember 2011

Saat itu sudah lama berlalu. Cuma sengaja diperamkan beberapa ketika biar masak ranum memori yang terpahat.

Indahnya ukhuwwah itu bukan semata bertemu ketika berhalaqah, bertDi, atau nama ala-ala Korea gitu, ' BULATAN GEMBIRA ', bukan juga tika kelucuan mengenakan Birthday Person, ucapan salam Imtihan, ziarah menziarahi antara satu sama lain.

.............

Bahkan ia lebih dari itu.



Nama-nama sahabat pun sentiasa meniti doa di bibir mereka.

Tapi, benda-benda yang 'simple' macam ini selalu orang lupa nak hargai. Bahkan sering pula melupakannya. Saya sendiri bertatih untuk itu.
>______ <

Bukan semata item-item yang saya sebutkan di atas. 


Hari ini, kita mungkin sukar untuk memberi, sekurang titipkanlah doa yang penuh keikhlasan buat semua insan yang ada di samping.

Hargailah nikmat persaudaraan yang telah bertunas, berusaha untuk memberi walau tak sebesar mana di pandangan mata.

Usia pula, semakin hari semakin bertambah dan bertambah. 
Air yang bah pasti surut, keruh yang bergenang pasti mendap seiring masa yang telah berlalu. Bagaimana dengan pengisian kita selama ini.

Sudahkah menepati kualiti jilul Al-Quran asuhan Rasulullah s.a.w?

Atau hanya seperti buih-buih di lautan. Hanyut dan hancur dihempas ombak. Badai adakalanya besar menggunung, jarang sekali mahu tenang .



Tanyalah sanubari, sudahkah persiapan lengkap segala untuk menempuh pancaroba dunia? Relakah berhadapan dengan Tuhan tanpa sebarang bekal, hanya sesuatu ?

Kerna itu, masa tidak boleh ditangguh untuk beramal.

Hargailah ketika yang anda ada, kerna hanya ada satu masa yang kita miliki. Apakah ia?

............................. Masa SEKARANG ..............................



 
Kasih sayang itu,
Tiada perlu diluah,
Bukan didengar,
Lewat mata dan kata-kata..

Bahkan,
Cukuplah hanya dirasa,
Hangat,
Bisa mencair salju,
Walau dingin membeku..

 
Ya Allah,
Kukuhkan cinta ini, 
Semarakkanlah mahabbahnya.
Biar tertebus segala rasa,
Tiada pernah kecewa,
Walau pernah tercalar luka..

Biarkanlah teguh selamanya,
Menjadi rindu terbawa,
Mekar dan teguh ia,
Mudahan pemberat penentu Firdausi..

--------------------------

* Seuntai kata untuk dirasa.. Terharu meniti cita, ada ceritera, ada warna, bermacam rasa, semua meniti, kemas tersimpan di Qalbu..

* Terima kasih yang tidak terhingga buat ahli Qiblatain atas kejutan ~ Oh, selalu terkena sahaja ~

* Sesungguhnya diri ini sangat bertuah di anugerahkan adik dan teman-teman sebaik kalian. Tiada galang gantinya tiada dua.

* Walau tidak menerima ucapan bertalu, namun ingatan kalian tanpa Reminder FaceBook, sebenarnya cukup mengharukan hati. 

Kerna kalianlah yang menjumpakan diri ini akan hakikat dia takkan mampu hidup seorang!

Syukran jazilan kathiraa semua.

Uhibbukum Fillah !

0 ulasan: