20@21 Muharam 1433 / 15 Disember 2011

Sekejap sahaja sudah berlalu dua puluh hari di bulan Muharam. Pejam-pejam celik Disember juga bakal berakhir. Imtihan nihai tinggal dua minggu lagi bakal menjengah.

Bersiap sedialah dari awal, supaya tidaklah kegentingan waktu. Ingat kan pesan Rasulullah s.a.w, masa lapang sebelum sempit .

Masa yang agak lapang ini, selain diisi dengan ulangkaji, wajar juga kita tambahkan kefahaman. Membaca buku berkaitan isu-isu kemasyarakatan, sosial, politik, isu semasa, sejarah, sains, agama atau sebagainya boleh juga dijadikan rutin.

Usah disempitkan pada satu-satu maudhu' sahaja.

Kalau pun terasa berat untuk membaca, boleh saja mencari alternatif. Kuliah-kuliah sudah banyak divideokan, tunggu tonton sahaja. Apa yang pasti minda tak boleh dibiarkan beku.. :) Cukuplah hanya air yang dingin serta suhu yang sejuk buat mata turut berat walau sudah beralas hiram dan berpelukan dengan sobah.
Sesekali tinjau juga akhbar maya, mesti tahu di tanah air, apa ribut yang telah melanda. Facebook pun bukan main laju menyampaikan berita. Pergolakan politik, masyarakat, dan negara. Apa sahaja!

Saya tertarik mengikuti sebuah diskusi antara sahabat-sahabat saya. Perbincangan yang agak kritis lah saya kira. Medium tulisan telah dijadikan wasilah untuk melontarkan pandangan masing-masing.

Hanya mampu menjadi 'silent reader' setakat ini. Kerna isu itu bagi saya agaklah berat dengan otak sejarah yang saya lebih tekuni. Saya yang lebih menggemari tulisan dan karya klasik terasa agak tepu deh falsafah dan teori yang mungkin perlu kepada pemahaman yang benar-benar dalam. Tapi tidaklah untuk menutup minda dari mencerna teori-teori dan idea-idea baru. Pening kepala mahu faham, kena dicerahkan dengan mengadap dan mendengar kot!

Apa-apa pun, perbincangan mereka itu tetap membuat saya tersenyum. Itulah kepelbagaian yang ada, cuba diserasikan dengan uslub yang diguna pakai sekarang. Sahabat-sahabat yang memberi pencerahan, terus meyumbang mengikut posisi kepakaran yang semakin digilap dan bersinar. Menjadi rausyanfikir, memberi nafas baru dan segar, lantas ada yang diadaptasi, mahupun diwangikan dengan asas yang lama.

Kerna kita adalah satu, saling melengkapi dengan kebolehan yang ada. Ada satu paksi yang menyatukan pemikiran semua, iaitu Islam yang mulia, Din yang kita bersama perjuangkan pengamalannya. Amanah sebagai tulabul ilmi juga.

Usah rasa lemah, andai ada yang terguris rasa. Kerna bukan senang nak memberi faham kepada minda yang mungkin berbagai asal yang membentuknya. Berikanlah masa untuk menilai. Bagai tukang parang mencanai besi. Perlu diketuk-ketuk, dibakar hingga merah berbara, sampailah hasilnya parang mahupun pedang yang cukup tajam melibas lawan. Bukan sehari kita perlu untuk semua itu.

.............................


Sekadar perkongsian, namun lebih terarah untuk diri sendiri, kerna yang memberi dan menulis ini lebih dekat untuk dituntut untuk beramal.

ADAB BERDEBAT DAN BERDIALOG

Debat dan dialog adalah diskusi antara dua orang atau lebih untuk menyelesaikan permasalahan atau perselisihan yang timbul. Pada umumnya semua perlakuan dan acara dalam hidup ini perlu mempunyai etika untuk dipegang sebagai perkara dasar dalam gerakan kita. Selari dengan itu etika untuk berdebat dan berdialog perlu diketahui dan dipatuhi supaya tidak terjadi perselisihan dalam menyelesaikan masalah yang ada. Etika ini perlu kita hormati agar kita dapat menghormati orang yang kita lawan bicara dan khalayak ramai yang ada. Tidak kurang pentingnya kita perlu mematuhi etika ini agar orang lain akan menghormati kita sebagai insan yang profesional, sabar dan rasional.

1. LURUSKAN NIAT; MENCARI KEREDHAAN ALLAH DAN MEMBELA KEBENARAN.

Inilah adab pertama yang mesti dipegang dalam diskusi dan dialog yang kita lakukan kerana mencari redha Allah dan mendapatkan kebenaran. Perdebatan bukan untuk mencari kemenangan atau ingin dipuji oleh manusia. Hendaklah kita niatkan di dalam lubuk hati bahawa perdebatan atau dialog adalah menyampaikan kebenaran kepada lawan bicara kita dan khalayak yang ada. Mencari dan membela kebenaran serta membasmi segala kebathilan.

Kita juga harus memohon dengan sungguh-sungguh kepada Allah agar diberi taufik terhadap perkara yang diredaiNya.

Asy-Syafi’I berkata, “Aku tidak berbicara kepada seorang pun kecuali aku sangat suka jika ia mendapatkan taufik, berkata benar, dan diberi pertolongan. Ia akan mendapatkan pemeliharaan dan penjagaan dari Allah. Aku tidak berbicara kepada seorang pun selamanya kecuali aku tidak memperhatikan apakah Allah menjelaskan kebenaran melalui lisanku atau lisannya.” Ibnu Aqil berkata, “Setiap perdebatan yang tidak bertujuan untuk membela kebenaran maka itu menjadi bencana bagi pelakunya.”

Harus diniatkan untuk memberikan nasihat kepada Allah, agamaNya, dan kepada lawan debatnya. Kerna agama adalah nasihat.

2. JUJUR DAN JAUHI KEDUSTAAN

Jujur adalah akhlak yang mulia. Hujah yang kita lontarkan mestilah benar-benar nyata dan ada kesahihannya. Apabila kedua belah pihak yang berdialog berpegang dengan landasan yang kuat, maka dialognya akan lebih membuahkan hasil yang diharapkan. Sebaliknya apabila kita berdialog tanpa fakta dan ilmu, tidak menguasai isu pokok yang diperselisihkan, bukan mustahil kebenaran akan dikalahkan oleh kebatilan, karena lemahnya orang yang menyampaikan kebenaran tersebut.

Tidak boleh berdiskusi dengan orang yang meremehkan ilmu dan ahlinya, atau di hadapan orang-orang pandir yang meremehkan diskusi dan orang-orang yang sedang berdiskusi.

Imam Malik berkata,

“Termasuk merendahkan dan meremehkan ilmu jika seseorang membicarakan ilmu di hadapan orang yang tidak mentaati ilmu itu.”


3. BERDEBAT PADA PERMASALAN YANG BERMANFAAT

Hendaklah debat yang kita lakukan pada permasalahan yang penting dan mendesak, bukan pada masalah yang tidak bermanfaat. Sebagai contoh berdebat tentang apakah yang lebih dahulu diciptakan, telur atau ayam? Semua ini harus ditinggalkan karena tidak membawa manfaat.

Harus sepakat dengan lawan debatnya terhadap dasar yang menjadi rujukan keduanya. Dengan orang kafir dasar yang dijadikan sebagai rujukan adalah akal semata-mata. Sedangkan jika berdebat dengan seorang muslim, dasar rujukannya adalah akal dan naql. Akal menjadi rujukan pada perkara-perkara yang bersifat rasional. Sedangkan pada perkara-perkara yang bersifat syar’i, naql-lah yang menjadi dasar rujukannya, sebagaimana Firman Allah:

“Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah kepada Allah dan Rasul. (. an-Nisa [4]: 59)

4. MENAHAN DIRI DARI BEREMOSI

Perkara ini sering diabaikan oleh orang yang berdialog. Bahkan pada umumnya kedua belah pihak saling beremosi, baik yang membawa panji kebenaran mahupun pihak yang satu lagi. Yang benar, hendaklah menampakkan nada kelembutan dalam berdebat. Menggunakan kalimat yang baik sepanjang debat. Seperti memanggil lawan bicara dengan panggilan yang sopan.

Dikisahkan ada seorang lelaki dari Bani Hasyim yang bernama Abd ash-Shamad berbicara di hadapan Khalifah al-Ma’mun dengan mengeraskan suaranya. Kemudian al-Ma’mun berkata, “Wahai Abd ash-Shamad, janganlah engkau mengeraskan suaramu. Karena sesungguhnya kebenaran terdapat pada yang paling tepat, bukan yang paling keras.” (Al-Khatib dalam al-Faqih wa al-Mutafaqqih).

Tidak boleh berdebat dengan orang yang tidak disukai. Baik kebencian ini berasal dari dirinya atau datang dari lawannya.Tidak boleh bermaksud ingin mengalahkan lawan diskusi di dalam forum.

5.TAMPAKKAN RASA CINTA DAN PERSAUDARAAN SEBELUM, KETIKA DAN SETELAH BERDEBAT. LEMBUT DAN SABAR DALAM BERDIALOG

Hal ini perlu diperhatikan. Hendaklah kedua pihak yang berdebat saling berlaku lembut dan sabar dalam berdialog. Tidak tergesa-gesa dalam menyanggah, hingga menjawab tanpa akal dan beremosi belaka. Perlu sedia mendengar pandangan dan luahan bicara orang yang kita lawan bicara. Sedia mendengar hujah lawan bicara atau dialog dengan sabar dan tenang. Jauhi meninggi dan melantangkan suara. Akhiri debat dengan kemesraan dan semangat persaudaran.

Hendaknya menghadapkan wajahnya kepada lawan diskusi, dan tidak berpaling kepada orang-orang yang hadir di forum diskusi karena meremehkan lawan diskusinya. Sama saja apakah orang-orang itu berbeza pendapat atau bersepakat dengannya. Jika lawan diskusi melakukan hal itu, maka harus dinasihati. Apabila ia tidak mau menghentikannya, maka hentikanlah diskusi itu.
Tidak boleh berdebat dengan merasa hebat dan takjub terhadap pendapatnya. Sebab, orang yang ujub tidak akan menerima pendapat dari orang lain.

Apabila berdebat dengan orang yang lebih banyak pengetahuannya maka janganlah mengatakan, “Engkau salah,” atau, “Perkataan anda keliru,” melainkan harus mengatakan,“Bagaimana pendapat anda jika ada orang yang mengatakan,” atau,

“Ada orang yang mendebat, lalu berkata, ‘…’” Atau membantah dengan menggunakan redaksi orang yang meminta petunjuk, seperti berkata, “Bukankah yang benar itu pernyataan demikian?”

6. KEMBALI KEPADA KEBENARAN. AKHIRI DEBAT APABILA LAWAN BICARA TERUS BERKERAS.

Mengalah dan berundurlah dari arena debat apabila lawan bicara terus berkeras kepala. Berundur bukan bererti kalah. Jika berlanjutan debat yang sebegini akan membawa permusuhan, rasa benci, marah, emosi yang tidak terkendali. Hingga tujuan asal debat atau dialog akan menyimpang dan tidak tercapai. Di sinilah perlunya pandangan yang tajam dalam menilai lawan bicara. Apabila kita teruskan debat tidak ada manfaatnya, segara tamatkan pembicaraan dan beri nasihat tentang tujuan asal dialog.

Kita juga tidak boleh merasa rendah untuk menerima kebenaran ketika kebenaran itu tampak pada lisan lawannya. Sesungguhnya kembali kepada kebenaran lebih baik daripada terus menerus dalam kebatilan. Juga supaya termasuk ke dalam golongan orang yang mendengarkan perkataan dan mengikuti yang paling benar.

Inilah adab berdialog yang harus diketahui sebelum seseorang mencari kebenaran melalui jalan perdebatan atau dialog.

Rujukan : adab-berdebat-dan-berdialog 
 Irfan Ramadhan Al-Raaqy

.................

* Mencanai ulul albab perlu bermula dari diri sendiri, baru boleh mencetak generasi pewaris yang benar-benar digariskan Al-Qur'an dan Sunnah.

* Kata Us. Syaari, [ Penulis Buku Kuasa Kepimpinan Sultan Muhammad Al-Fateh - kalau saya tak salah tajuk ], umat Islam perlu mengorak langkah baru.. Mencipta Konspirasi! Bukan hanya menyelongkar konspirasi yang semakin berbelit dasawarsa ini.

Hurm.. memang kena otak berputar 360 darjah nih.. :)

Insyaallah, kita semua mampu untuk Islam!



0 ulasan: