24 Rejab 1432 H / 26 Jun 2011

Soifi ini, tak ramai yang bermukim di dataran ini. Barangkali kerinduan, juga bermacam-macam misi dan tujuan, makin surut wajah-wajah anak musafir di perantauan.

Terkadang, rasa lemah datang menyapa. Sedih mahu mengalirkan air mata, tiada yang mahu berada di sisi. Namun, usah terasa lemah.

Kerana jika kita meletakkan Allah sebagai tempat sandaran yang terutama, Insyaallah pasti ada yang Dia bakal titipkan.


Mudah-mudahan madah-madah yang bakal saya sertakan di bawah mampu menyuntik sedikit tasyji kepada kita semua.

KATA - KATA HIKMAH KHULAFA' UR RASYIDIN

1) Abu Bakar r.a.

Orang yang bakhil itu tidak akan terlepas daripada salah satu daripada 4 sifat yang membinasakan, iaitu:
Ia akan mati dan hartanya akan diambil oleh warisnya, lalu
dibelanjakan bukan pada tempatnya.
Hartanya akan diambil secara paksa oleh penguasa yang zalim.
Hartanya menjadi rebutan orang-orang jahat dan akan dipergunakan untuk kejahatan pula.
Adakalanya harta itu akan dicuri dan dipergunakan secara berfoya-foya pada jalan yang tidak berguna.

2)Umar Al Khattab R.a.

Orang yang banyak ketawa itu kurang wibawanya.
Orang yang suka menghina orang lain, dia juga akan dihina.
Orang yang menyintai akhirat, dunia pasti menyertainya.
Barangsiapa menjaga kehormatan orang lain,
pasti kehormatan dirinya akan terjaga.

3)Othman Ibnu Affan R.a.

Antara tanda-tanda orang yang bijaksana itu ialah:

Hatinya selalu berniat suci
Lidahnya selalu basah dengan zikrullah
Kedua matanya menangis kerana penyesalan (terhadap dosa)
Segala perkara dihadapainya dengan sabar dan tabah
Mengutamakan kehidupan akhirat daripada kehidupan dunia.


4)Ali Karramallahu Wajhah R.a.

Tiada solat yang sempurna tanpa jiwa yang khusyu'.
Tiada puasa yang sempurna tanpa mencegah diri daripada perbuatan yang sia-sia.
Tiada kebaikan bagi pembaca al-Qur'an tanpa mengambil pengajaran daripadanya.
Tiada kebaikan bagi orang yang berilmu tanpa memiliki sifat warak
(memelihara diri dan hati- hati dari dosa).
Tiada kebaikan mengambil teman tanpa saling sayang-menyayangi.

Nikmat yang paling baik ialah nikmat yang kekal dimiliki.

Doa yang paling sempurna ialah doa yang dilandasi keikhlasan.

Barangsiapa yang banyak bicara, maka banyak pula salahnya,
siapa yang banyak salahnya, maka hilanglah harga dirinya,
siapa yang hilang harga dirinya, bererti dia tidak warak.
Sedang orang yang tidak warak itu bererti hatinya mati.

0 ulasan: