22 Julai 2010

Hari ini dan semalam. Alhamdulillah udara dan suhu agak rendah berbanding sebelumnya. Tapi, teriknya panahan matahari masih lagi lagi menikam mata.

Sudah hampir sebulan kelas bermula. Terkadang rasa penat itu datang. Maklumlah, kelas yang sama setiap hari.

Tapi tak apa. Cabaran belajar.

Syukur, tak sia-sia rupanya mengambil subjek Nusus fi Sadr Islam wal Umawi dalam semester soifi. Ditambah pula, statusnya sebagai madah kunci untuk madah syair-syair zaman seterusnya menyebabkan tidak dapat tidak, subjek ini harus diteliti dengan baik.

Sudah 4 syair dipelajari setakat ini. Satu tempoh yang singkat sebenarnya sebulan itu. Bayangkan, setiap satu syair paling kurang ada 50-80 bait. Kami harus bertungkus lumus memahaminya. Bukan apa, kelas setiap hari dan syair yang lepas tidak akan diulang.

Mujurlah doktor menyertakan ringkasan dalam kitab pengajian. Jika tidak, mahu kami bertujuh terkapai-kapai mencari arah dalam memahami tema setiap syair ini. Hari ini pun belajar nasar baru. Khutbah Al-Batraa' ucapan Ziyad bin Abiihi kepada penduduk Iraq.

Agak laju pembelajaran semester ini.

Bermula dengan pengenalan asas mengenai perkembangan syair di zaman permulaan Islam sehingga zaman Khilafah Umawiyyah.

Sebenarnya, syair telah mengalami zaman kemerosotan dalam periwayatan syair dan juga penerapan unsur kesenian yang ada di dalam syair juga dikatakan telah berkurang ketika zaman ini. Puncanya, pada zaman permulaan Islam, kebanyakan penyair atau umat Islam lebih tertumpu kepada usaha penyebaran dakwah Islam, pembelajaran serta penghayatan yang lebih khusus terhadap kitab suci Al-Quran. Ini menyebabkan keutamaan masyarakat Arab kepada syair telah berkurang di samping usaha islah mereka sendiri terhadap kefahaman agama.

Ini bukan bermakna tiada langsung syair diriwayatkan pada zaman permulaan Islam, bahkan Rasulullah sendiri mempunyai sahabat-sahabat yang terdiri dari golongan penyair. Berfungsi melawan kembali syair-syair musyrikin yang menghina Rasulullah, juga sebagai satu wasilah untuk menyebarkan lagi Islam. Tiada dalil pun yang menyebut tentang pengharaman syair. Melainkan jika syair itu digunakan untuk menghina Rasulullah dan Islam.

Syair pertama:
Banat Suad- oleh Kaab bin Zuhair.


Secara umumnya syair ini menceritakan tentang perasaan / keadaan yang dialami oleh Kaab sebelum dan selepas memeluk Islam. ( Kaab dikenali sebagai penyair mukhadramin- iaitu penyair yang melalui dua zaman, iaitu zaman jahiliah (sebelum Islam) dan selepas kebangkitan Islam.

Jika diteliti dengan dengan lebih jelas, unsur seni yang terdapat dalam qasidah ini masih lagi menggunakan sebahagian unsur /uslub syair yang banyak terdapat dalam kebanyakan syair zaman Jahiliah.

Menurut doktor, ada tiga bahagian utama dalam qasidah ini. Pertama, pengenalan qasidah yang berunsurkan uslub luahan perasaan cinta, kemudian pujian terhadap Rasulullah dan akhir sekali pujian terhadap kaum muhajirin.

Bahagian pertama: Mukaddimah berunsurkan cinta.

Jika anda (maksud saya pelajar B.Arab) perasan, kebanyakan penyair zaman Jahiliah menggunakan uslub ini dalam penghasilan syair-syair mereka. Contohnya syair Antarah. Fokusnya cinta bukan?

Namun, dalam qasidah ini, bukanlah tujuan Kaab menggunakan uslub ini sebagai fokus penceritaan, cuma apa yang dijelmakan di dalam sifat-sifat Sua'd merupakan perumpamaan/ syibih terhadap apa yang dialami oleh diri Kaab sama ada sebelum dan selepas keislaman beliau.

Juga perjalanan hidup yang dilalui sebelum menerima cahaya Islam. Hal ini disyibihkan dengan perjalanan/pengembaraan seekor unta yang melalui pelbagai jalan yang susah dan adakalanya melalui jalan yang mudah sebelum sampai ke destinasi pengembaraan.

Bahagian kedua: Pujian terhadap Rasulullah.

Kaab memeluk Islam, agak lewat dari sahabat-sahabat Rasulullah s.aw. yang lain. Di mana, ketika masih belum memeluk Islam, beliau merupakan salah seorang penentang Islam yang kuat. Sehinggalah, ketika pembukaan Kota Mekah, nama beliau disebut sebagai salah seorang musyrikin yang layak untuk dibunuh ketika mana Rasulullah memberi pengampunan kepada seluruh rakyat Kota Mekah.

Bagaimana kemurahan hati rasulullah dan kaum muslimin memaafkan segala kesalahan dan kekejaman beliau dengan syahadah yang dilafazkan. Betapa lapang dan tenang hatinya dirasai, sehingga beliau tidak lagi kisah akan dipinggirkan oleh teman-teman seperjuangan yang masih lagi kufur akan kemurnian Islam.

Indahnya hidup bertuhankan Allah, berasulkan Nabi Muhammad s.a.w dan bersaudarakan seluruh kaum muslimin.

Sebesar-sebesar nikmat dan kebahagiaan yang dianugerahkan kepada Kaab.
Itulah yang tergambar dalam bait-bait syair ini.

Bahagian ketiga : Pujian terhadap kaum Muhajirin


Sebagaimana yang kita sudah ma'ruf, kaum muhajirin merupakan di antara pendokong yang sama-sama berjuang dengan Rasulullah s.a.w sejak dari awal kebangkitan Islam. Sama-sama merasai susah dan senang perjuangan Islam bersama nabi.

Kesanggupan meninggalkan segala kesenangan untuk sama-sama berhijrah ke Madinah sememangnya tidak dapat digambarkan betapa hebatnya pengorbanan mereka terhadap dinul Islam, tambah meninggalkan suatu perasaan kagum Kaab kepada golongan Muhajirin.

Sama-sama berperang dengan Rasulullah, sedia dipersaudarakan dengan Ansar, kemudian bergabung untuk lebih menguatkan Islam.

Semuanya terangkum indah dalam bait-bait puitis qasidah Kaab.

Seronok kan belajar syair.. Kiranya saya boleh menyetujui pendapat Ustazah Hasliza (bakal bergelar Dr.), antara manfaat yang boleh diambil dari belajar syair, menambahkan rasa cinta terhadap pencipta.

Subhanallah, indahnya Bahasa Arab, Lughatul Qur'an dan Jannah.

Ayuh, bagaimana pula qasidah kedua?? Nantikan sambungannya.

*Sedikit tasawwur ringkas dari kefahaman saya mengenai syair ini.. Andai ada tersalah, mohon pembetulan dari sahabat-sahabat.

18 Julai 2010

Dia melangkah ke Jami'ah dengan penuh semangat. Walau hari-hari sebelumnya dibayangi gusar dan kemerosotan pengurusan masa, dia sedar hari yang berlalu mesti jua dilalui.

Sedikit kesal. Tidak berusaha untuk bersedia secukupnya menghadapi peperiksaan pertama bagi semester panas itu bagi subjek Mabadi' Fi An-Nahu wa Sarf sedia menambah gusar. Barangkali menganggap, subjek sarf yang sudah dihadamkan semester lepas akan banyak membantu.

Tapi, itulah situasi yang selalu dia lupakan. Subjek sarf juga yang banyak menjerat. Manakan tidak, dalam beratus perkataan, berpinar juga mata untuk menentukan mana satu masdar, mana satu isim fa'il, juga isim-isim musytaqqaat yang ada. Kalau tidak dihafal formula, manakan boleh semuanya dikenal..

Yang penting, kena rajin buat latihan.. Ya, praktikal itukan lebih berkesan.. Belajar ke, dakwah ke, tak berguna tanpa praktikal. Ayat semangat sahaja tidakkan mencukupi.

"Ilmu tanpa amal seperti pohon yang tidak berbuah"

Dia masih lagi meneliti nota. Kebetulan hari itu keputusan bagi subjek Nusus fi Sadr Islam sudah keluar. Alhamdulillah. Allah masih lagi mahu memberi..

Tiba saat yang dijanjikan.

Dia bersama temannya melangkah masuk ke kelas. Seperti biasa, karenah arab yang pelbagai tidak dihiraukan. Gunakan masa terakhir ini dengan baik..

Akhirnya pensyarah masuk, dan kertas soalan mula beredar dari depan ke belakang.. Dia sebenarnya cuba mengelak dari duduk di belakang. Apakan daya, perlu patuh pada arahan mua'llim.

Imtihan bermula..

Soalan..
Seperti yang dijangkakan.. Namun, terkadang jua dia agak keliru..

Di depan, karenah biasa ketika Imtihan mula menjentik kesabaran.

Sebenarnya, dia amat kasihan kepada mereka. Kepada murabbi mereka.. Yang penting, bagaimana dia, mereka dengan tuhan mereka..

Kenapa dia harus ada perasaan begitu?

1) Kepada murabbi mereka

Kepercayaan doktor bukan senang untuk diperoleh. Tambah-tambah lagi, sebagai ajanib yang setakat ini ( ataupun sudah tercalar ataupun rosak ) , masih lagi membawa imej yang baik. Dia percaya, doktor ini takkan sesekali menzalimi pelajar-pelajarnya. Tapi bagaimana lagi yang harus murabbi ini lakukan, ketika para pelajarnya sudah tidak lagi jujur dalam menuntut ilmu..

2) Mereka sendiri

Sudah beribu ringgit dihabiskan bagi mencapai matlamat sampai ke sini. Adakah mereka menganggap pelaburan keluarga mereka terutama ibu dan ayah itu tiada nilainya?

Sedihnya menghadiahkan sebuah penipuan halus, bertopengkan kejayaan..

3) Tuhan mereka

Adakah sudah hilang rasa bertuhan dalam diri. Dia tidak menyalahkan ilmu alat yang dibelajar, cuma dia tertanya, sudah hilangkah prinsip mereka-mereka itu di bumi titisan darah ini.

Tuhan mereka itu sentiasa melihat, tembus ke dalam hati dan sanubari.

Bumi ini sudah bertuah, sudah ada barakah, tapi kenapa perkara yang dilaknat, dimurkai itu jua harus dijadikan pakaian..

Adakah, barakah ilmu yang mereka cari atau semata-mata melihat sijil cemerlang dengan pangkat mumtaz namun penuh dengan penipuan???

Dia jadi sebak.. Sedih.

Masih terngiang-ngiang, nasihat ustaz B.Arab di sekolah lama yang sangat dirindui..

"Mungkin kita melihat, situasi yang sering berlaku ketika musim peperiksaan itu perkara remeh. Ialah, benda biasa. Kat mana-mana pun ada. Di sekolah rendah, sekolah menengah, tak lepas di universiti.

Namun, si pembuatnya jangan lupa, andai dia berjaya dengan hasil tidak jujur, tentulah dia akan berbekalkan sijil kelulusan palsu itu untuk memohon pekerjaan.

Alhamdulillah jika dia mendapat kerja bersumberkan sijil itu.. Cukup bulan, pendapatan yang setimpal akan diperoleh. Bagaimana pula jika ia dibelanjakan kepada ahli keluarga, anak-anak serta sahabat handai..

Terus meneruslah mereka dalam kemurkaan.. Hasil dari sikap tidak jujur.. Baik dari sekecil-kecil sikap tidak jujur dalam kehidupan akhirnya boleh merebak kepada ahli masyarakat"

Banggakah berjaya tanpa usaha, tapi dengan jalan kerja yang terhina di sisiNya..

Di mata manusia sahaja indah, namun di sisi tuhan tiada harga, tentu sahaja sia-sia sahaja kepenatan dan harga

Noktah.

* Dia juga bimbang, sikap ini akan melarat sampailah remaja-remaja yang baru mengenal dunia sebenar matang, mereka masih lagi bangga memakai pakaian penipuan..

Tidak mustahil, kalau esok-esok menjadi pendidik menipu pentadbir sekolah, anak murid menjadi peniaga tidak jujur pada pembeli, lebih malang jika ada di kalangan mereka menjadi pemimpin masyarakat, semestinya sudah pakar untuk menipu rakyat..

Sesat lagi menyesatkan..

* Jujurlah pada diri sendiri. Berusaha selagi terdaya. Kan lebih manis berjaya atas usaha sendiri..
Masih lagi ada peluang untuk kembali ke pangkal jalan..

Sedarlah wahai sahabat-sahabat dia, juga bagi dia sebagaimana mereka masih lagi dalam jihad juang menuntut ilmu demi mencapai keredaan dan keberkatan yang hanya dari Rabb mereka yang satu..

* Apa yang dia maksudkan dalam entri ini ialah : " meniru"

(Mode penenang hati : Zikrullah.. berselang nasyid Allahi Allah Kiya Karo : Maher Zain feat Irf)


أَلَمْ تَرَ إِلَى رَبِّكَ كَيْفَ مَدَّ الظِّلَّ وَلَوْ شَاءَ لَجَعَلَهُ سَاكِنًا ثُمَّ جَعَلْنَا الشَّمْسَ عَلَيْهِ دَلِيلا
Tidakkah engkau melihat Tuhanmu? Bagaimana Ia menjadikan bayang-bayang itu terbentang, dan jika Ia kehendaki tentulah Ia menjadikannya tetap (tidak bergerak dan tidak berubah)! Kemudian Kami jadikan matahari sebagai tanda yang menunjukkan perubahan bayang-bayang itu.
Al-Qur'an, 025.045 (Al-Furqan


Satu cara yang menjadi kelaziman rakyat negara ini terutamanya jabatan-jabatan mufti negeri melakukan semakan arah kiblat adalah berdasarkan bayang matahari ketika berlaku peristiwa istiwa’ adzam, iaitu kaedah tradisional yang begitu mudah digunakan dan tepat arah kiblat yang ditunjukinya.

Istiwa’ adalah fenomena apabila matahari berada tepat di tepat di titik zenith (tepat di atas) sesuatu tempat ketika pelintasannya di meridian tempat berkenaan. Peristiwa ini akan berlaku dua kali dalam setahun, apabila nilai sudut istiwa matahari bersamaan dengan nilai latitud tempatan. Fenomena ini hanya berlaku bagi negeri-negeri yang latitudnya kurang dari nilai sudut istiwa maksimum matahari iaitu sebanyak 23.5°. Nilai sudut istiwa matahari bersamaan dengan 0° pada 25 Mac setiap tahun, ketika ini pelintasan matahari di meridian bagi negeri-negeri yang terletak di garisan khatulistiwa berlaku tepat di kedudukan zenith.

Berdasarkan keadaan yang sama matahari juga akan mengalami istiwa dengan Kaabah, ketika sudut istiwa matahari sama dengan latitud Kaabah. Ketika ini bayang objek tegak di seluruh dunia akan menunjukkan ke arah Kaabah. Fenomena ini boleh dimanfaatkan untuk menentukan dan menyemak arah kiblat.

Menurut hisab, istiwa matahari di atas Kaabah akan berlaku setiap tahun pada 28 Mei pukul 5.16 petang waktu Malaysia dan sekali lagi pada 16 Julai pukul 5.28 petang.Berdasarkan fenomena ini, umat Islam di Malaysia berpeluang untuk menentukan arah kiblat tempat masing-masing pada masa tersebut. Oleh kerana peristiwa ini berlaku pada waktu petang di Malaysia, maka bayang objek yang panjang ketika ini memudahkan penentuan arah kiblat yang dilakukan.

Kaedah menggunakan bayang matahari pada tarikh dan waktu tersebut adalah kaedah yang paling mudah, tepat, praktikal dan ekonomi. Hanya dirikan tiang yang lurus dengan tegak di tempat lapang yang tidak terlindung dari mendapat cahaya matahari pada petang tersebut. Tandakan dan gariskan bayang tiang pada waktu yang tersebut. Garisan yang menghadap ke pangkal tiang adalah arah kiblat tempat anda.





Jordan ?

Tolak 5 jam dari waktu Malaysia. Kira-kira pukul 12.28 tengah hari.

Matahari sedang tegak di atas kepala. ( Zohor pun tak masuk lagi )

*Guna cara lain la nampaknya..

SINOPSIS HILAL SYAABAN 1431 H

Tarikh Rukyah : 12 Julai 2010

Waktu Ijtimak : 03:40 pada 12 Julai 2010

Matahari Terbenam : 19:37
Bulan Terbenam : 20:10
Azimut Matahari : 292.131111
Azimut Bulan : 288.272500
Altitud Bulan : 6.815000
Jarak Lengkung : 8.149167

Umur Bulan : 16 jam 30 min

* Sumber : http://mufti.penang.gov.my/pusatfalak.html

Dah lepas. Semalam.

Ini pula hasil cerapan hilal dari Kompleks Falak Al-Khawarizmi


KEPUTUSAN CERAPAN HILAL SYA'ABAN 1431H

Tarikh rukyah : 12 Julai 2010M

Hari Rukyah : Isnin

Matahari Ghurub : 19:25:28

Bulan ghurub : 19:58:44

Tarikh Ijtimak : 12 Julai 2010M

Waktu Ijtimak : 03:41:31

Keadaan Ufuk : Berawan

Hasil Rukyah : Hilal telah memenuhi kriteria Imkanurrukyah


Keadaan ufuk barat pada pukul 7:15 petang

Keadaan ufuk barat pada pukul 7:19 petang

Keadaan ufuk barat pada pukul 7:20 petang

Keadaan ufuk barat selepas matahari ghurub pada pukul 7:41 petang

13 Julai 2010

Pagi di musim soifi.

Memang agas panas. Walaupun angka jam hampir menjejaki angka lapan, bahang terik matahari jelas terasa.

Dia melangkah ke kelas bahasa Arab 101 dengan pantas. Tidak perlu risau, masih ada lima minit lagi. Namun, hati terasa gusar. Entah apa yang melingkari hatinya..

Pensyarah memulakan kelas dengan menanda kehadiran pelajar. Semuanya senyap mendengar nombor yang disebut oleh doktor seraya menjawab.

"Naam"

Halaman buku pembelajaran dibuka. Hari ini belajar tentang hamzah. Ada dua jenis. Satu hamzah wasal dan satu lagi hamzah qata'.

Tiba ke kalimah " Ibrahim ", doktor bertanya.

" Haza hamzah qata' aw la? "

Seisi kelas menjawab,

"Qata' "

Betullah, ini nama khas. Isim alam..

Lantas doktor melanjutkan sebuah cerita, tarbiyah dan ujian yang dihadapi oleh Nabi Ibrahim beserta anaknya. Dia memasang telinga. Mendengar dan cuba memahami setiap butir patah kata yang dituturkan oleh pensyarah Bahasa Arabnya itu.

"Allah memberi sesuatu ujian itu, sesuai dengan kemampuannya. Allah tahu Nabi Ibrahim mampu melalui ujian, juga anaknya Ismail a.s mampu mengharungi satu perintah yang berat. Begitu juga kita"

Dia termenung sejenak.

Benar, takkan sia-sia Allah mengujinya saat itu. Walau di kala itu, terasa berat sekali bahu untuk memikul dan menghadapi satu ujian, pasti di akhirnya akan ada kesudahan.

Allah tahu dia mampu, sebab itu dia diuji dengan cara ini..

Alhamdulillah, Allah memberi peringatan dengan cara yang tidak diduga..


.....................................xxxxx..........................................


Itu cerita minggu lepas..

Hari ini, bahang mentari seperti biasa memanaskan bumi ma'rikah..

Sesekali dia rasa muak dengan karenah remaja-remaja Arab yang baru meningkat matang.. Sedih jua, sedikit sebanyak mencemar suci debu-debu padang pasir yang berterbangan tatkala ditiup angin.

Pelajaran bahasa Arab, masih lagi berkisar tentang hamzah. Bab terakhir, bagaimana menulis hamzah di bahagian hujung kalimah.

Pintu kelas diketuk. Rupanya masih ada yang lambat.

Dengan riak selamba, si lambat berjalan masuk ke dalam kelas..
Doktor memandang langkahnya sampai ke kerusi..

" Anakku, ingatkah kamu suatu hadis nabi ini.

Mafhumnya :
Rasulullah s.a.w bertanya kepada sahabat-sahabatnya r.anhum, "Apakah perkara yang paling cantik bagi seorang perempuan". Masing-masing menjawab, " Pada wajahnya ", ada juga yang menjawab " rambutnya", ada yang menjawab dengan bermacam-macam jawapan..

Kemudian Rasulullah s.a.w mengajukan soalan yang sama kepada anakandanya, Fatimah."Apakah perkara yang paling cantik bagi seorang perempuan". Maka jawab Fatimah, " Malu ".

Soalan itu juga ditanyakan kepada Ali r.a. Maka jawab Ali r.a, " Malu, ya Rasulullah ". Maka jawab Rasulullah, " Telah benarlah kata-kata Fatimah "

Dia menarik nafas. Berfikir, betapa sudah banyak sifat malu yang sudah tercabut dari diri-diri muslimah.

"Ya Allah, janganlah Kau cabut sifat malu ini dari diri ini.."

Dalam diam dia berkali-kali melafazkan doa.

“Sesungguhnya sopan santun dan keimanan adalah saling berkaitan, jika salah satunya dikeluarkan, yang satu lagi juga akan hilang serentak.”
(Hadis Riwayat Baihaqi)


Ilmu alat dan adab serta akhlak, berbeza namun indahnya jika terangkum bersama.

* Sumber hadis tak dapat disahihkan. Andai pembaca ada informasi, sudi-sudikanlah berkongsi dengan penulis. Harap maaf.

12 Julai 2010

Permulaan semester musim panas yang mencabar...

Tahniah dan takziah diucapkan kepada kepimpinan baru AMT dan ALT PERMATA sesi 10/11 yang diketuai oleh Us. Husin dan Ustz. Nur Al-Farhain.

Semoga kalian dapat menjalankan beban taklifat dengan sebaiknya..

Dokongan dari ahli pasti sangat didambakan.. Yang pasti, sebagai ahli juga tergalas amanah kepada kita untuk membantu mereka dalam melaksanakan taklifat.. Bukan undi sahaja kemudian lepas tangan membiarkan pemimpin yang kita sama-sama pilih keseorangan dalam beban yang digalas.

Ingat tu semua..
Bersama-sama kita ke arah kegemilangan mahasiswa Islam..

PERMATA Matang 2010