19 April 2010

Kegemparan berlaku.. Setelah sekian lama luka-luka itu disimpan di sebalik tabir senyum warga Mu'tah.

Bagi warganya, mungkin sudah terlambat bagi saya merespon isu ini. Maaflah, kekangan alat teknologi ini (yakni laptop) memustahilkan saya secepat berita maya.

Bukan sekali syabab-syabab diancam.. Jua bukan jua dua kali para akhawat diuji dengan gangguan. )

Begitulah, ujian hidup di perantauan. Baru-baru ini, lebih menikam hati kami.. Syabab dibelasah di depan mata (sahabat akhawat, bukan saya) di malam yang sunyi. Akibatnya sebelah tangan h yang disimen akibat retak menjadi taruhan..Lebih merisaukan, kejadian hanya berlaku beberapa meter dari pintu rumah!

Alhamdulillah. Seminggu telah berlalu. Anak-anak musafir Tanah Melayu kembali meneruskan kehidupan dengan semangat baru walau dibayangi kisah-kisah mungkin agak menggusarkan. Terutama penghuni-penghuni lorong sunyi tempat kejadian ( baca, lorong belakang City Link, Mu'tah) Sesekali berjalan, sambil berdoa semoga Allah melindungi kehidupan kami untuk hari-hari mendatang.

Kelas-kelas pengajian dan tafakuh masih terus berjalan .. Tetap ada peneguk dahaga titisan ilmu yang melingkungi doktor-doktor yang tak penah lelah memberi, mengalirkan sungai ilmu buat pedoman..

Sesekali hati kami calar, kisah duka memungkirkan hasrat untuk duduk bersama. Bukan tak sudi, cuma bimbang andai kisah yang berlalu akan diungkit kembali..


Duka, calar takkan selamanya ada. Pastikan jua sembuh andai penawar dititip menjadi wasilah. Kisah yang ditempuh sebenarnya mahu mengukir calar yang yang lebih besar andai semua tak sama berfikir, hanya mahu menuding jari.

Sahabat..
Kita saling memerlukan.. Tambahan pula jauh di perantauan, kepada siapa lagi untuk kami bergantung harap. Saling berpesan-pesan, menjaga antara satu sama lain, mengambil berat untuk kemaslahatan. Namun, betapa ramaikah yang menyedari hakikat itu.


"Hidupku diriku, senangku jua untuk kehidupanku" ..

Namun, bila susah merintih mahu semua merasa.

Maafkanlah, andai terlalu banyak menyusahkan kalian. Mengganggu di tengah kekalutan mengadap kitab pelajaran dan taklifat. Namun ketahuilah, tetap kami titipkan doa moga kita bersama kan tetap teguh berdiri walau mungkin banyak lagi cabang-cabang kehidupan yang bakal bertunas..


Kita takkan tahu, sama ada tunas itu akan mebesar menjadi dahan yang rendang, atau hanya sekejap kemudian terbantut mati dek tak tahan faktor sekitar..

Wallahua'lam..


(catatan dari penghuni lorong sepi, suram lagi seram dan gersang.. sesekali dilingkungi kambing-kambing yang datang mencari rumput segar., masyhur dek sebuah tragedi..)



18 April 2010

Sudah lama catatan sudah lama tidak terusik.. Terlalu banyak perkara yang melingkungi.. Adakah itu alasan? Wallahua'alam.

Melepasi fatrah imtihan pertama membuat saya terkenang. Nah, inilah cabarannya. Mengambil risiko, mempertaruhkan diri untuk sebuah perjuangan. Tentu sekali tidak semudah apa yang dicitakan.

Allah terlalu luas kuasaNya. Maha mendengar setiap kata dan doa. Jua harapan..

Akhirnya, Dia tetap mengizinkan saya mendalami cita-cita, walaupun keinginan itu hanya terluah tatkala mula menjejakkan kaki ke bumi Mu'tah, mula menghirup udara padang pasir.. Berteman tiga sahabat Junjungan Mulia, berjiran mujahidin Palestin dalam perjalanan para Hujjah dari bumi Syam menuju tanah Haram.

Apa istimewanya B.Arab? Tak susahkah? Susah juga ya nak menjawabnya. Jawapannya?
Mungkin sama sahaja dengan rakan-rakan yang lain.. Tak perlulah dipanjangkan di sini. Cuma sedikit panduan buat adik-adik yang masih lagi dalam proses permohonan kursus (tak kiralah di mana atau ke mana hala tuju. Bagi yang dah buat pemilihan, tak apalah, sekadar perkongsian) Pilihlah kursus yang sesuai dengan minat dan kemampuan.

Berada di Tanah Syam.. suatu yang dahulunya tidak pernah terjangkau dalam impian..

Sudah 3 tahun berlalu.. Terasa bagai sekejap sahaja saat itu berlalu. Hanya secebis catatan ini buat ingatanku bertahun-tahun.

Aku,

Tersandar lesu di pintu duka,

Melayar bahtera ingatan,

Sambil di situ,

Menitis hangat air mata,

Menuruni pipi.


Aku ,

Terjelepok di perdu rasa,

Menguntum ulas senyum,

Saat hibanya aku berperang,

Antara redha dan pilu,

Semuanya berpadu.


Ayah,

Hanya selaksa doa dan Al-Fatihah mampu ku kirim untukmu,

Moga ianya dapat menjadi teman,

Tatkala berseorangan di sana.

Sambil mengharap kau tetap lena bersemadi,

Di bawah lindungan, naungan kasih sayangNya yang tidak pernah putus,

Selagi kita tidak memutuskannya.


Aku,

Hiba menahan luruhnya air mata,

Menggarap rindu yang tak bertepi,

Saat terakhir dirimu menggenggam erat tanganku,

Sambil matamu menusuk mataku,

Bagai tidak rela membiarkan aku pergi sekejap,

Menyambung perjuangan ilmu yang getir ini

Seolah kau telah merasa,

Itulah kesekian kalinya kau dapat menatapku di sisimu.


Di sini,

Kau bertemankan pohonan puding dan kemboja,

Menyambut kepulanganku jauh dari perantauan,

Dalam sendu tangisan yang tidak berkesudahan.

Moga di akhirat sana,

Kita kan bersua kembali, berpimpinan menuju syurga abadiNya,

Insyaallah!


*110407; 4.43 petang – kampung Tapang

Sekuntum rindu buat allahyarham datuk yang tetap kemas dalam ingatan..

Meninggal dunia:1.18 tengahari; 20 Rabiul Awal 1428H/10 April 2007M

Kampung Tapang, Kota Bharu, Kelantan