27 Disember 2010

Melangkah hari-hari terakhir di tahun 2010 ini, buat saya berfikir..

Meninjau prestasi, membandingkan keadaan diri setelah sekian kalinya..

Pertama, blog yang saya jadikan tasyji' ini nampak semakin bersawang.. Berbanding tahun lepas, prestasi sedikit menurun. Tidak mencapai target yang diinginkan. Adakah ini kayu ukuran pada mutu diri?

Kedua, mutu ilmu, fikrah dan sikap?

Melewati usia awal 20-an, semestinya banyak peristiwa yang berlaku mencorakkan biah, pemikiran dan sikap.. Alangkah ruginya juga andai dalam tempoh ini, tidak banyak mutiara hikmah yang berjaya dikaut.. Semestinya tahap penguasaan perlu lebih terkehadapan berbanding sebelumnya..

Apa isu yang membelenggu hari ini?

Melilau di sisi masyarakat yang ditinggalkan lewat di balik tabloid konspirasi, picisan juga ilmiah meledakkan rasa gundah dengan mutu ilmu, fikrah dan sikap.

Ketiga, bagaimana pula diri ini mampu memberi untuk orang lain?

Tahun pertama dan kedua bukan tahun bulan madu.. Apatah darah manis remaja, merasakan semua perkara yang menggembirakan harus dikecapi sepenuhnya. Andai diberi kepercayaan, buat membimbing yang lain, perlukah sahaja menolak.. Terasa masih belum dapat memberi seperti yang diharapkan. Amanah mendidik, mencetak jundi Islam bukan sesenang mencetak setem sebelum ditampal disampul surat, tapi perlu disemai sejak dari benih. Dibaja, dibelai, diberi kasih sayang, baru ia kan tumbuh sempurna seperti diharapkan.. Namun perlu sedar, usaha bukan asbab untuk hidayah.

Sayang sekali andai ilmu yang diperoleh tidak dimanfaat sepenuhnya. Sayang juga andai kemantapan intelektual dan pengurusan tidak disalurkan dengan baik mengikut saluran yang sebetulnya.

Sebetulnya saya sedikit kesal andai semua wasilah dan asbab ini telah ditukar fungsinya menjadi tujuan. Tidak dinafikan, usaha ke arah kemantapan, keutuhan ia memerlukan satu energi yang keras, tidak jemu dan bersungguh-sungguh. Namun, wajarkah kita berlumba-lumba menaikkan semua wasilah sampai melupakan tujuan utama sesuatu wasilah itu dititipkan. Sampai sekali menyuntik virus permusuhan yang menjadi duri dalam daging, yang akhirnya membawa kehancuran kepada satu kesepakatan dan kesefahaman antara kita selama ini.

Sudah berapa banyak manusia yang hancur dek ketaksuban pada wasilah..

Terasa risau, andai diri memandang sebelah mata sahaja, apa yang boleh diharap dari kata-kata. Mohon Tuhan jauhkan dari :


Wahai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang kamu tidak perbuat? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tiada kamu kerjakan. ( As-s0ff : 2-3 )


Menilai kembali

Memintal tali menjejaki nilai harga sesuatu perbuatan yang telah dilakukan sememangnya harus kita jadikan rutin. Manusia mana yang tidak belajar dari perkara lepas. Ya, sejarah diri, agama dan bangsa.

Perlu kita nilai kembali segala kejahilan kejadian itu agak kita tidak tega mengulanginya lagi. Namun, dek kerana doktrin belajar hanya mahu untuk lulus, ( atau sememangnya itu la yang diharap ), kurang meneliti tambah mengkaji semula, adakah peristiwa yang tercatit itu benar ada dipahat pada batu-batu artifak, jua ter'resam' pada bahan kitab atau ia semata ciptaan penyedap rasa?

Penyedap rasa, buat mencanai generasi yang taklid semata. Tetaplah kita akan menjadi mahasiswa dungu tiada jati diri seumpama lembu dicucuk hidung.

Moga kita semua bukan dari ini..


* Salam juang buat sahabat seperjuangan yang sentiasa dekat di hati, ukhti Nadhirah atas taklifat di bumi ardul Kinanah sana.. Yakinlah, wasilah yang dititipkanNya bukan hanya semata, pasti ada madu yang Dia mahu kirimkan buat dirimu.. Kuatlah ukhti menghadapinya.. Kami sentiasakan doakan dirimu dan sahabat. Mudahan harapan doa bersulam rindu buat peneguh kalian dan kita dalam mengharungi segala apa jua yang bakal mendatang kelak.

* Doa dari abah dan ma.. Moga bisa ditempuh ujian dunia yang sedikit.. Bittaufiq buat semua dalam mengahadapi wasilah imtihan yang bakal menjenguk.. Mohon doanya Ya!


0 ulasan: