9 Oktober 2010

Semuanya bermula dari kita. Baik niat, perbuatan atau sebagainya.

"What you give you get back!"

Begitu juga hati.

Hati yang iklas untuk memberi akan menatijahkan suatu hasil yang ikhlas. Tiada kekusutan walau ada masalah melanda.

Tenang, walau badai ribut datang menyerang.

Hati-hati kita.

Kalau ditamsilkan ianya suatu gelas jernih yang kosong. Isilah apa jua air ke dalamnya. Air kosong, air jus, air berwarna.

Warna gelas pasti akan mengikut apa yang kita isikan ke dalamnya.

Jua ia ibarat cermin.

Imam Ibnu Qayyim pernah menulis:

Hati itu, ibarat cermin yang memantulkan apa sahaja yang ada di dalamnya. Pandangannya tembus melihatkan apa sahaja.

Andai baik, baiklah apa yang ia jelmakan.

Jua perlu sentiasa digilap. Biar tetap terang memantul imej yang ada. Jika tidak berdebu, hasil yang diimpikan pun tidak secantik yang asal.



Kamu mahu memantulkan kekotoran, hasil yang suram?

Sudah tentu tidak kan!

Jagalah hati jangan kau kotori, jagalah hati cahaya ilahi.

Hati yang bersih, akan begitu mudah memantulkan, membuahkan hasil akhlak dan amal yang indah. Begitulah juga sebaliknya.

Dalam bermuamalah, takkan jua terlepas dari masalah hati.

Cemburu dengan teman, bangga dengan kelebihan sendiri, dan sebagainya ibarat parasit-parasit halus yang hinggap yang akhirnya mampu merosakkan sel yang akhirnya akan membunuh jika tidak di atasi.

Apatah lagi kalau berlainan gender kan.
Apapun pantang mengalah sebelum berjuang, berusaha.

Moga kita sama-sama dan terus berusaha menjaganya, takkan membiarkan hati yang satu ini dari terus teruji yang akhirnya membawa kepada kebinasaan sendiri.

Ya Allah, Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui, hati-hati kami ini telah bersatu di atas jalan MahabbahMu, jalan menuju Ketaatan kepadaMu.. Ya Allah, Kau kuatkanlah ikatan ini ya Allah. Ya Allah, thabatkan qulubuna atas jalanMu, memikul dakwah dan amanah hanya untuk KeredaanMu, jangan Kau pesongkan hati , janganlah Engkau membolak-balikkan hati kami setelah memberi Hidayah kepada Kami.

0 ulasan: