22 September 2010

Hari baru telah bermula. Tahun baru, moga dengan azam dan semangat yang sentiasa diperbaharui.

Sudah setahun bermusafir di sini. Kalau dulu, kehadiran ke tanah Syam ini disambut para senior, kini tibalah masa untuk kami pula melaksanakan tanggungjawab itu.

Alhamdulillah, adik-adik yang dinanti telah selamat tiba di dataran berpasir Jordan. Perbagai rasa dan gaya yang ditemui. Agaknya, inilah juga yang dilihat oleh kakak-kakak dan senior kami ketika langkah kami mula bertapak di sini.

Harapan diri ini, moga kalian akan terus tabah, sekental tiga syuhada' yang bermusafir dari Tanah Madinah yang berjuang di tanah ini namun tidak sesekali pulang. Merekalah yang akan menemani kalian di sini. Semoga roh jihad mereka akan terus mengalir dalam diri-diri kita, tolabul ilmu bagi mencapai redhaNya..

Jangan sedih-sedih ya!!

Rindu sedikit terubat dengan kehadiran dua muallim yang pernah mendidik diri ini sedari sekolah menengah hingga ke alam kampus. Us Muslim dan Us Sya'bani.. Mohon doanya ustaz. ( Jaulah sakan ustaz di bumi Syam ye )

Jua masih rindu dengan titipan kasih sayang dari ibu Syahidah Julai lepas..

Sekejapnya masa berlalu. Bagaimana pengisian yang telah diperoleh dalam tempoh itu.
Perkhabaran dari tanah air selang seli datang. Alhamdulillah, Sultan Kelantan yang baru telah selamat ditabalkan. Moga Islam terus disuburi dengan jayanya di tanah air tercinta.

Perjalanan..

Sudah tentu akan melalui jalan yang berbagai. Ada yang awalnya berduri, ada juga yang bersimpang siur, ada juga yang terjumpa jalan mati. Terpaksa berpatah balik untuk mencari jalan yang betul.

Begitulah hidup kita takkan sunyi dari pelbagai cabaran. Terkadang semasa tempoh itu, kita akan merasai kesakitan yang teramat hingga tak terdaya untuk berdiri sendiri. Tika itu, kalau ada tangan-tangan yang memberi pertolongan, terasa betapa tulusnya mereka memberi.

Kita takkan mampu melaluinya berseorangan. Perlukan peneman dan sahabat yang setia. Yang akan menegur tatkala kita terlalai.

Namun, setakat ini bagaimana kita telah mencuba untuk menjadi teman dan sahabat yang terbaik. Selalu menuding kepada orang lain, begitu dan begini namun diri sendiri tidak sedar dia juga perlu sama-sama menjadi seperti itu.

Hidup dengan nilai saling memberi. Memberi yang terbaik. Tidak kira dalam apa jua urusan, tanggungjawab atau amanah. Sebagai seorang hamba, seorang anak, seorang pemimpin, seorang pekerja, seorang pelajar, seorang sahabat. Semuanya memerlukan tuntutan yang berbeza.

Insyaallah, kita semua mampu untuk Islam.

0 ulasan: