27 Ramadhan 1431 H / 6 September 2010

Alhamdulillah, masih bertemu dan dapat bertamu di bulan Ramadhan.

( Cerapan hilal Ramadhan 1431- Rindu Malaysia- Kompleks Falak al-Khawarizmi )

Sedih rasanya, hanya berbaki beberapa hari lagi ia akan pergi. Sudahkah rahmat, keampunan dan pelepasan dari api neraka didapatkan atau Ramadhan ini sama sahaja dengan yang lepas??


Wallahua'alam.

Hampir sebulan rasanya menyepi. Maaflah, imtihan menjengah berganti taklifat yang menanti untuk diselesaikan harus dulu diaulakan.

Esok, genaplah setahun bumi Malaysia ditinggalkan. Kalau dahulu, bertamu di Tanah Syam ini ketika Ramadhan baru bertapak seminggu, hari ini, di sini, terkenang kembali saat itu, tika di bulan barakah ini, berada dalam fatrah minggu terakhir untuk mencari seribu satu rahmat dari Nya. Apapun, bagi saya Ramadhan di Mu'tah ini lebih terasa dzuqnya. Alhamdulillah, 'feeling' nak raya masih belum nak berapa ada.

Itu lebih baikkan. Tenang, dan tidak perlu terkejar-kejar akan raya.

( Iftor bersama orang Arab- Nasi Mandi Jordan-.. sedap sangat )

Yang paling penting, zakat fitrah. Tunaikan sebelum luput waktu.

( first time bayar zakat sendiri. Biasanya abah yang bayarkan. Nak buat macam mana, tahun ini bermastautin di Mu'tah)

Moga-moga hikmah dan ibrah Ramadhan dapat dijadikan pedoman buat penguat diri menempuhi 11 bulan yang mendatang.

* Salam Lebaran dari Tanah Syam. Tetap rindu akan riuhnya rumah tatkala semua adik beradik berkumpul. 7 beradik yang bermacam ragam.

* Mek kata tak dapat nak buat tapai pulut dan ketupat daun palas tahun ini. Ya Allah, sembuhkanlah nenekku.. ( Ketupat Mek yang tetap dalam ingatan)

*Makan ketupat daun palas, biskut raya, ingat-ingatlah kami di sini.

*Tahun pertama beraya, dengan ketiadaan dua orang ahli keluarga.( Bapa Saudara, arwah pakcik Hasyim, dan sepupu, arwah Nazihah)

Ya Allah, Rahmatilah sekalian kaum kerabatku, sahabat handai dan kaum muslimin sama ada yang masih hidup atau yang telah pergi.

Al-Fatihah

0 ulasan: