6 Ogos 2010

Manusia itu,
Terkadang lupa,
Dia hidup untuk apa,
Dia perlu buat apa..

Seringkali,
Dia tersadung nafsu sendiri,
Pedih, luka semuanya perit menggigit sanubari..

Andai,
Tidak dimuhasabah selalu,
Manakan mampu diri mengubat,
Mengelus hati naluri keinsafan..

Kita sememangnya tahu,
Kenal kan diri sendiri,
Kerna fitrah itu halus,
Sama sedar ditidakkan atau dibiar,
Ia tetap datang,
Mengetuk pintu-pintu iman,
Agar terus kukuh dalam percambahan amal..

Ya Allah,
Terimalah hamba-hambaMu yang tulus doanya,
Walau kecil sekali dalam pandanganMu,
Biarlah mereka tidak sehebat para Auliya' Mu,
Namun,
Tika hampirnya rintihan nurani berbisik,
Memohon maghfirah dan rahmat,
Tika bayu dinihari mengelus lembut,
Terimalah kami, Ya Rabb
Untuk terus mengembalikan segalanya,
Hanya untukMu.

0 ulasan: