7 Jun 2010

"Jurucakap Kementerian Luar Israel, Yigal Palmor berkata, pihaknya akan terus mengepung Gaza selagi parti pemerintah Hamas tidak menghentikan kezaliman selain mengiktiraf negara rejim Zionis itu" Utusan Malaysia 7/6/2010

Dunia sepatutnya bukan sekadar membuat kenyataan dan mengutuk tentang kekejaman Israel tetapi bertindak dalam bentuk apa sahaja, asalkan matlamat akhirnya Israel akan tunduk menghormati undang-undang antarabangsa dan membebaskan Palestin.


Mungkin tiba masanya kita perlu memikirkan usaha melatih ahli-ahli badan bukan kerajaan dan sukarelawan Malaysia dalam aspek keselamatan diri dan mengguna senjata. Insiden Mavi Marmara adalah contoh perlunya persediaan mental dan fizikal untuk rakyat kita ketika berhadapan dengan suasana yang cemas dan mengancam nyawa.

Malaysia antara negara yang bersungguh-sungguh membantu rakyat Palestin. Kita berharap, insiden yang terjadi dalam misi bantuan kemanusiaan ke Gaza tidak melemahkan semangat sukarelawan sebaliknya membuak-buakkan lagi semangat sukarelawan lain untuk ke Palestin. Inilah jihad yang perlu ada dalam diri kita. Utusan Malaysia 7/6/2010

Alhamdulillah..Kesedaran yang mula bertapak..

Mengingatkan saya sebuah novel yang selalu diuliti ketika di Malaysia dahulu .

Kombat 1511H (Dua kali beli. Naskhah pertama hilang ( oRang Pinjam ) ) Karya penulis kegemaran saya, Faisal Tehrani.. ( mengagumi uslub penulisan dan prolifiknya dalam berkarya)

Novel yang mengutarakan unsur jihad dan kebangkitan generasi baru melawan diktator dunia.
Perang fantasi masa hadapan, berlatar belakangkan tahun 2087 Masihi.

Sedikit into.

Pada tahun 2087 M, Presiden Amerika Syarikat, Richard Nosirname mengisytiharkan perang ke atas Gabungan Tentera Pemuda Islam pimpinan Jeneral Syarifah Nusaybah. Dalam tempoh yang singkat kemudiannya tentera bersekutu pimpinan Amerika telah menceroboh wilayah paling suci umat Islam dengan alasan memerangi para militan dan teroris. Jeneral Syarifah Nusaybah yang baru sahaja merekrut komander kesebelas dari hadas Nusantara iaitu Komander Muhammad Ameen meminta 11 ahli sidang komandernya bersiap sedia untuk menghadapi kombat paling sengit dalam sejarah kemanusiaan. Perang meletus dengan penggunaan teknologi masa hadapan di luar jangkaan. Tentera cyborg bertempur dengan berani, Sarcos diaktifkan, pesawat Mikraj yang canggih terbang di udara Washington, bio-bots lipas mengepak gagah di ruang udara Moscow, pancaran laser bersimpang siur di langit Amerika Syarikat adalah antara gambaran perang yang tidak terfikirkan. Apakah yang sebenarnya berlaku dalam tahun 2087M bersamaan 1511H itu? Berjayakah sidang komander Gabungan Tentera Pemuda Islam mempertahankan kota-kota suci Islam dari jatuh ke tangan musuh? Apakah nasib yang bakal menimpa pahlawan-pahlawan Islam masa hadapan ini?

Di sini, bukan saya ingin memfokuskan pada susur jalan cerita, cuma pemikiran yang cuba dibawa oleh Encik Faisal dalam novel ini.

Bagaimana persediaan generasi pejuang ini dalam menghadapi kehebatan teknik musuh.

1) Syarifah Nusaibah, Muhammad Amin- mewakili sahabat-sahabat mujahidin, diasuh/dibentuk untuk dijadikan pejuang dan pemimpin,.. Dilatih dan dirancang untuk mendjadi pemimipin. Bagi saya pengisian untuknya banyak menerapkan aspek syariatullah.

2) Zinnera, Isteri kepada Emrullah. Komander sayap kiri. Seorang saintis yang mengetuai barisan saintis mencipta alat-alatan canggih untuk kegunaan mujahidin.

Takkan nak lawan peluru berpandu dengan pedang.. Logik ke. Hukum alam.. maknanya kita hancurlah.


"Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah nescaya akan dibalas dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan). "
(Al-Anfal, ayat 60)


Senjata yang mungkin tidak terfikirkan lagi hari ini.. Mujahidin Cyborg, sang lipas penyerak gelombang radar, sang lebah membawa racun pembunuh kepada musuh yang sukar dijangkau dengan senjata, menggerudi cair besi-besi dan benteng pertahanan..

Semuanya usaha untuk melawan. Menyatukan kedua aspek penting yang membawa kepada keseimbangan dan kejayaan.

Benar, musuh hebat dengan sunnatullah, namun itulah cabaran yang harus kita tempuhi.

Namun, melengkapi sepenuhnya syariatullah bukan asbab penentu kemenangan. Muslim juga perlu hebat dari segi sunnatullah juga. Itulah yang ditakuti oleh Zionis dan musuh-musuh Islam hari ini.

Semoga akan ada di kalangan kita yang merealisasikan imaginasi ini. Pakar perubatan, pakar fizik, pakar kejuruteraan dan saintis muslim harus berusaha ke arah ini. Bukan semata mengharap kemajuan teknologi dari musuh-musuk kita. Sampai bila kita harus bergantung kepada mereka.

Hakikatnya, mereka..

Takut melihat kebangkitan muslim dari sudut persenjataan.
Takut akan tentera bawah tanah Hamas, atau mujahidin di negara-negara muslimin lain.
Takut dengan roket dan senjata kuno yang mereka ada.
Takut dengan ubat-ubatan yang akan merawati mujahidin.
Takut juga dengan pisau-pisau dapur Mavi Marmara

Sebab mereka tahu mujahidin takkan berhenti selagi belum mencapai mati syahid.

Itulah cita-cita kita semua, Insyaallah. Berperanan menyumbang walau di mana-mana posisi.

* Cuba menghayati konsep dan teori Syariatullah dan Sunnatullah yang baru sahaja difahami dengan jelas sewaktu PERTAMA 10 lalu, di bumi syuhada' Mu'tah. Terima kasih ustaz Hasrizal memberi pencerahan yang memang cerah. Ibarat bulan mengambang di malam yang gelap gelita.

0 ulasan: