28 Mei 2010

Semester pertama hampir berakhir dalam dua minggu lagi. Dan sekarang adalah masa untuk menghadamkan kesemua subjek yang telah ditekuni selama hampir 4 bulan ini..

Di antara subjek yang menarik untuk dikongsi tak lain tak bukan ialah... Nusus Jahili..

Mempelajari syair-syair secara khusus, mendalami maksud yang tersirat di sebaliknya.. Rasanya saya telah temui apa yang dicari selama ini. (tak tahulah apa pula pandangan orang lain).

Tambah-tambah pula bila mengkaji nilai-nilai yang ada dalam syair muallaqat, kadang-kadang orang terasa jemu.. Manakan tidak, zaman sebelum Islam. Syair-syairnya banyak berkisarkan soal jati diri, cinta, pujian terhadap arak, pengagungan terhadap kabilah dan perempuan, juga setiap syair tidak boleh lari dari dari menceritakan soal perang sama ada dari segi kudanya, kehebatannya dalam perang dan kelebihannya.

Apakah iman akan bertambah?? ( dengan kata lain, ni je ke faedah belajar syair jahili )

Apapun, saya seronok bila turut sama belayar dalam dunia fantasi syair ni. (sikit-sikit sudah ya). Terima kasih buat Prof Dr Anuar Abu Suwailim yang cukup wadih mensyarahkan setiap bait-bait syair ini.. ( walapun selepas itu saya kena rujuk semula kawan arab untuk mendapat kesatuan kefahaman dan pencerahan :) )

Kalau tanya sahabat sekelas, syair 'Antarah ni cerita pasal apa ye? Semuanya senyum sahaja. Yalah, tentang isu yang cukup orang suka.. Apa lagi kalau bukan soal hati, cinta dan perasaan.

Zahirnya saya tidak menafikan. Memang syair ini menceritakan tentang angan-angan dan impian Antarah terhadap pujaan hatinya. Siapa dia tu...??

Namun, sebenarnya jika kita teliti dengan lebih dalam, sebenarnya syair ini mengungkapkan sebuah sindiran sinis dan tajam yang diolah kemas mengenai perbandingan antara dua kehidupan yang berbeza latar belakang yang menjadi asas dalam masyarakat Arab di zaman Jahiliah. 'Antarah yang berlatarbelakangkan dari golongan hamba dengan cantiknya menyulam bilah-bilah sindiran melalui buaian perasaan cintanya terhadap 'Ablah, seorang perempuan terhormat dari sebuah kabilah Arab.

Mentaliti perkauman, berbeza warna kulit serta cintakan kedudukan yang menyelubungi masyarakat jahiliah ketika itu telah membangkitkan semangat Antarah untuk memperjuangkan penindasan yang dialami oleh kabilah mereka. Revolusi pemikiran ke arah persamaan hak dan taraf.

Ya, 'Antarah bercakap dari hatinya, menzahirkan rasa dari ketidakadilan sekeliling. Dan zaman kemunculan Islam menatijahkan segala impian dan harapan kecil 'Antarah. Merubah hina dina ke semulia insan, meletakkan insan hanya berada di dalam satu ukuran takwa sahaja.

Dr pun puji syair ni. Katanya syair ni adalah antara syair yang paling baik dan cantik dalam kiasannya berbanding syair-syair mu'allaqat lain. ( boleh mengiyakan sahaja lah, nak banding pun, semester ni hanya belajar satu syair mu'allaqat sahaja, ada baki sembilan syair yang melambai-lambai untuk diteliti dan dihayati )

Barangkali isu make up judi bola di Malaysia dihasilkan menggunakan qadiah yang sama. Tapi terbalik. Benda yang sudah dimaklumi akan haram dan buruknya dicantikkan dengan istilah logik dan tambah kemas disulamkan dengan qarar-qarar qanun.. Inilah, ilmu yang baik ikut nafsu, disalahgunakan, merosakkan masyarakat pula.

*Imtihan Nusus Jahili minggu hadapan.. Doakan saya ya!!

Juga tak sabar nak mengulit syair-syair / nusus di zaman era kebangkitan Islam dan Umawiyyah semester depan. Insyaallah.

(Insyaallah, jika ada kesempatan dan ketika saya terjemahkan bait-bait syair ini).

0 ulasan: