4 Mei 2010

Alhamdulillah fasa pertama imtihan thani dapat dilalui dengan baik.

Mengukur sejauh mana yang telah dapat dihadam setakat ini.. Natijahnya? Doa-doakanlah semoga semuanya najah.. ( tak dapat bayangkan perasaan sahabat-sahabat seperjuangan Maahad Qiraat Al-Azhar.. Ujian diri ini tidak sehebat mereka).

Dalam masa sebulan ini, pelbagai peristiwa yang menitip sejuta ibrah yang dilalui mengenalkan diri apa sebenar tujuan bermusafir di bumi Syam yang penuh rahsia ini..

Menguji niat dan ilmu yang ada.. Adakah masih melekat untuk diamal.. Masih segar untuk dikongsi bersama..

Tak lupa tahniah buat teman-teman atlet Mu'tah. Memecah tradisi. Bawa pulang kejuaraan bermakna dari Mafraq..
( kiranya berbaloilah ye, sakit-sakit urat, terseliuh, melecet ataupun sakit-sakit yang sewaktu dengannya. Harapnya tak melarat. Syafakumullah ! )

Nak cerita apa sebenarnya ni?

Jaulah kecil ke bayt Sofa' ( kalaulah dia pandai BM.. )

Jumaat di musim rabi' ini memang mendamaikan. Akhirnya Allah memberi keizinan kepada kami untuk menziarahi Sofa' dan keluarga di teratak mereka yang berhampiran laut Mati..

Sofa..
Gadis berdarah Palestin yang ku kenali seawal kelas Bahasa Inggeris pertama.. Menemani tatkala diri ini masih takut-takut mengenali dunia Mu'tah..

Perjalanan hampir mengambil masa sejam dari Karak tidak menjemukan. Menghayati pemandangan musim bunga dari dalam coaster sambil mendengar celoteh ammah dan ammu arab. Pohon-pohon anggur mula merimbun. (Terpesona melihat sepohon anggur yang tingginya setinggi rumah dua tingkat ( menghijau di atas sutuh (loteng) Pelik melihat kami bersemangat menuju ke Ghar..

"Kalau melancong, pergilah ke Karak"

Disangka kami ini datang dari Jepun.. Mungkin tak biasa melihat Malayzi kot?

Ghar, tempatnya berhampiran laut Mati.. Kawasan yang lebih rendah dari Mu'tah menyebabkan perbezaan suhu yang agak ketara ( terutama waktu malam)..

Cuma 10 minit untuk ke Laut Mati.. (namun di hujungnya terdapat projek kerjasama dengan Israel = pengestrakan garam ).. Menurut Sofa', sebab itu juga air laut Mati semakin surut.. Tidak sedalam dulu.. Israel yang tamak..

Coaster yang kami naiki berhenti di tepi jalan. Sambil menunggu abangnya mengambil kami, angin hangat menampar-nampar pipi. Sedikit menggigit..

"Lihat sana"

Kami memandang ke arah yang ditunjukkan Sofa.

"Ma za?" ( Nampak macam khemah-khemah.. Eh ada himar.. (teruja melihat himar)

"Perkampungan Badwi"

Berbumbungkan khemah-khemah lusuh.. Ditemani himar di samping gusar hadirnya sang dubuk dan anjing-anjing liar di malam hari..

Senafas itu, semua terdiam.. Terbayang kehidupan kami.. Jauh sekali bezanya..

Cuma sekadar khemah.. Tanpa ada perlindungan.. Berpindah randah tatkala bertukarnya musim. Soifi nanti mereka akan berhijrah ke Karak dan akan kembali menjelang musim sejuk..

Bagaimana kehidupan mereka?

Sangat miskin.. Tiada tanah.. Menjadi buruh untuk sesuap nasi..

Tiadakah kerajaan yang bertanggungjawab? Nada kesal Sofa' menjawab.. Ada, tapi seolah tiada..

Akhirnya, van yang dinanti tiba.. Kemanakah pula kami selepas ini??? Hati ini terasa kurang enak.. Di depan sana seolah-seolah ada pondok pengawal. Van meluncur laju menuju ke arah sebuah kawasan yang berpagar.

Apa ini? Penjara? Kem Palestin??

(bersambung....)

0 ulasan: