19 April 2010

Kegemparan berlaku.. Setelah sekian lama luka-luka itu disimpan di sebalik tabir senyum warga Mu'tah.

Bagi warganya, mungkin sudah terlambat bagi saya merespon isu ini. Maaflah, kekangan alat teknologi ini (yakni laptop) memustahilkan saya secepat berita maya.

Bukan sekali syabab-syabab diancam.. Jua bukan jua dua kali para akhawat diuji dengan gangguan. )

Begitulah, ujian hidup di perantauan. Baru-baru ini, lebih menikam hati kami.. Syabab dibelasah di depan mata (sahabat akhawat, bukan saya) di malam yang sunyi. Akibatnya sebelah tangan h yang disimen akibat retak menjadi taruhan..Lebih merisaukan, kejadian hanya berlaku beberapa meter dari pintu rumah!

Alhamdulillah. Seminggu telah berlalu. Anak-anak musafir Tanah Melayu kembali meneruskan kehidupan dengan semangat baru walau dibayangi kisah-kisah mungkin agak menggusarkan. Terutama penghuni-penghuni lorong sunyi tempat kejadian ( baca, lorong belakang City Link, Mu'tah) Sesekali berjalan, sambil berdoa semoga Allah melindungi kehidupan kami untuk hari-hari mendatang.

Kelas-kelas pengajian dan tafakuh masih terus berjalan .. Tetap ada peneguk dahaga titisan ilmu yang melingkungi doktor-doktor yang tak penah lelah memberi, mengalirkan sungai ilmu buat pedoman..

Sesekali hati kami calar, kisah duka memungkirkan hasrat untuk duduk bersama. Bukan tak sudi, cuma bimbang andai kisah yang berlalu akan diungkit kembali..


Duka, calar takkan selamanya ada. Pastikan jua sembuh andai penawar dititip menjadi wasilah. Kisah yang ditempuh sebenarnya mahu mengukir calar yang yang lebih besar andai semua tak sama berfikir, hanya mahu menuding jari.

Sahabat..
Kita saling memerlukan.. Tambahan pula jauh di perantauan, kepada siapa lagi untuk kami bergantung harap. Saling berpesan-pesan, menjaga antara satu sama lain, mengambil berat untuk kemaslahatan. Namun, betapa ramaikah yang menyedari hakikat itu.


"Hidupku diriku, senangku jua untuk kehidupanku" ..

Namun, bila susah merintih mahu semua merasa.

Maafkanlah, andai terlalu banyak menyusahkan kalian. Mengganggu di tengah kekalutan mengadap kitab pelajaran dan taklifat. Namun ketahuilah, tetap kami titipkan doa moga kita bersama kan tetap teguh berdiri walau mungkin banyak lagi cabang-cabang kehidupan yang bakal bertunas..


Kita takkan tahu, sama ada tunas itu akan mebesar menjadi dahan yang rendang, atau hanya sekejap kemudian terbantut mati dek tak tahan faktor sekitar..

Wallahua'lam..


(catatan dari penghuni lorong sepi, suram lagi seram dan gersang.. sesekali dilingkungi kambing-kambing yang datang mencari rumput segar., masyhur dek sebuah tragedi..)



0 ulasan: