5 Januari 2009.

Imtihan Nihai akan menjelma beberapa hari sahaja lagi. Bagaimana ya persediaanya? Terpulanglah. Mengikut kemampuan masing-masing. Berusaha selagi terdaya. Sekian lama bercuti dari imtihan besar( kali terakhir adalah semasa peperiksaan Akhir Diploma di Darul Quran, bulan dua tahun lepas (jangan kira la imtihan awal dan thani :)).. Merasai suasana imtihan, buat saya terkenang. .

Bagaimana pula untuk kali ini. Semoga kita semua mendapat natijah yang terbaik. Yang penting setelah berusaha sedaya upaya, berdoalah dengan seluruh pengharapan kepadanya. Apa sahaja keputusannya, kita serahkan segalanya kepada Allah serta berusahalah untuk redha atas apa juan ketentuanNya.

Insyaallah, kita mampu untuk berjaya.

Perjuangan.

(Telaga Biru)

Perjuangan itu gerun dan mengerikan,
Hebat dan dahsyat menggerunkan hati,
Bagimu ini di sini harga dan nilai,
Bagimu ini di sini harga dan nilainya.

Perjuangan itu bagai sampan di laut,
Di atas, lapang tiada perlindungan,
Di bawah, air lambung menggulung,
Menongkah gelombang yang datang melanda.

Kiri kanan depan dan belakang,
Angin yang menderu tidak tahu bila datang,
Hujan badai yang datang menyerang,
Bak singa lapar yang garang.

Kadang-kadang terdampar di batu karang,
Penumpang menerima nasib berlainan,
Ada yang jatuh ada yang tenggelam,
Yang pandai berenang berpaut ke sampan.
Ya Allah, bantulah kami hidup di dunia dan akhirat.
Ada yang berjaya berenang ke tepian,
Sekali lagi ia melayar sampan,
Walau perlayaran mungkin tidak berjaya,
Namun harapnya hanya pada yang Esa.

* Hayati maksud yang tersirat di sebalik nasyid ini.. Salam Imtihan. Bittaufiq wan Najah.
Ini baru Imtihan di Dunia.. Di akhirat, kalau tak cukup persediaan, usah difikir ada jalan pintas untuk ke syurga.. Buat renungan bersama.

1 ulasan:

salam juang,
moga terus riang,
hadapilah ujian dengan tenang,
orang juang,
bukan mudah melepaskan peluang,
kerna syurga itu untuk org2 yang menang.