29 Disember 2009


Semalam, saya menghadiri satu ceramah, anjuran PERMATA dengan membawakan penceramah khusus dari Malaysia ( dalam rangka ziarah kerja ke Mesir, mungkin singgah di Mu'tah untuk bertemu mata dengan anakandanya yang tersayang ).

Isunya?

Berkaitan dengan makanan..
Yang kita makan sehari-hari?
Sedarkah kita mungkin telah memakan suatu benda yang syubhah..
Yang akhirnya menjadi darah daging kita.. akhirnya membuahkan hasil yang sungguh 'baik' dan mengagumkan antaranya, keruntuhan akhlak, terhijabnya doa kita, dan kesan yang lebih buruk iaitu kejatuhan khalifah dan tamadun Islam.

Benar, mencari yang baik itu sebenarnya susah.. Kerna bukan senang mahu mendapat syurga bahkan dilingkari ia dengan jalan yang penuh duri.. Hanya yang berusaha, berhati-hati akan berjaya..

Fakta yang sempat dikutip

1) Kanak-kanak Yahudi tidak diberi makan ikan ketika proses awal pertumbuhan mereka. Mereka hanya diberi makan kekacang

2) Antara punca kejatuhan tamadun Abbasiyyah ialah di mana strategi Yahudi mengotorkan makanan pemerintah dengan menjadikan orang Yahudi sebagai tukang masak istana.. Bayangkan, sebuah tamadun yang mencapai tahap kelimuan yang tinggi, boleh dijatuhkan oleh satu golongan( Tentera Monggol) yang buta huruf sepuluh tahun kemudian!

3) 80% sumber makanan kita di Malaysia banyak dihasilkan oleh orang bukan Islam. Jadi sejauh manakah tahap 'halalnya' mengikut piawaian Islam

Sahabat, marilah kita sama-sama berusaha untuk mengislahkan kembali nilai diri. Andai bukan kita sebagai pemula, bagaimana pula nasib kita, keluarga, masyarakat islam serta generasi akan datang, andai darah daging kita sudah rosak.

Kesedaran harus dengan tindakan, kalau hanya dipendam di hati manakan mungkin ummat Islam akan bangun, mendaulatkan kembali keizzahan Islam di muka bumi ini.. Sejarah perlu dihayati untuk kembali bangkit.

* Maaf, agak berterabur isinya.. untuk rujukan lanjut boleh lawati laman web IMP

0 ulasan: