Aku sudah jemu dan muak,
Mengadap warkah berita dari media,
Semuanya palsu semata,
Hanya mengharap senyum dari penguasa sahaja..

Entahlah,
Bila mahu menjadi penghebah jujur,
Memandu masyarakat ke jalan benar,
Jika tidak,
Pasti kebangkitan Natrah kan kembali meledak bumi.

Bukannya penguasa memuta kata,
Wira bisu berwarkah pena,
Mencerna, menggegar dunia,
Menginformasi marhaen, hamba sahaya,
Telus benar hanya mahu semua merasa.

Apakah pena yang tersalah,
Adakah silap perakam suara,
Mahupun video kamera merubah rencana,
Atau otaknya sudah tak kenal,
Mana satu kebenaran,
Sehingga selalu memutar onar.

Seronokkah merubah dunia,
Dengan khabar palsu dan remah sahaja?
Oh, inikah yang diwariskan,
Dari zaman berzaman,
Padanlah tidak berkembang.
Mahukan bangsa, bukan agama.

Biasalah, kalau agama dituruti,
Habislah bankrup barangkali.
Bila la si penyebar karut mahu insaf menyembah kebenaran.
Kerananya, semua merana jiwa dan raga.

Telus dan jujurlah menghadap dasawarsa!!!!!!!

* Catatan ini lahir hasil dari kemuakan diri mengadap media-media saban hari. Bangkitlah kewartawanan yang adil, telus, yang penting ada jati diri agamanya..

0 ulasan: