Mataku sedang ralit menatap skrin laptop sambil tangan pantas menekan papan kekunci. Suhu udara terasa sedikit berbahang. Maklumlah, hari baru mencecah tengah hari. Sambil perut mula menyanyi minta diisi. Mujur juga makanan tengah hari sudah ditempah dengan seorang adik sijil 09 yang keluar pagi tadi. Keadaan asrama agak sunyi bermula semalam. Maklumlah, cuti pertengahan sem diploma sudah pun bermula. Ada yang tidak pulang terus kerana menyertai program Bakti Huffaz di Kedah. Anjang pula dari tadi entah ke mana menghilangnya.

Sambil menulis dan mencari maklumat, fikiranku mula menerawang. Ahli SMUTEM banat sudah mula berkurang. Masih terngiang-ngiang suara Lina dan Hana' ketika kami berempat berkampung di sini. Tapi apakan daya, mereka punya tanggungjawab yang lebih besar yang harus ditunaikan. Mengingatkan itu, aku menjadi bertambah sedih. Anjang pun telah mendapat tawaran ijazah USIM-DQ. Nampaknya, akan berkurang lagi ahli. Tinggallah aku seorang diri menjaga bilik SMUTEM yang penuh kenangan itu.

Tiba-tiba..
Pintu bilik dibuka. Anjang menerpa masuk dengan wajah cemas.
"Yang, ada bawak anak kunci SMUTEM ke sini tak?
"Mana ada. Bukan ke ore letak kat tempat biasa"
"Alamak!"
"Kenapa anjang"
"Anjang tertekan kunci tombol. Ingatkan yang ambil"
Aku menelan air liur. Habislah. Apa yang mahu dibuat. Memang aku tidak mengambil kunci bilik sewaktu ke sini tadi.
"Habislah. Anjang, semua barang ada dalam tu,"aku menjawab.
"Gano kita ni?"
"Mm, tak polah dulu. Rileks anjang. Mudah-mudahan ada cara untuk kita buka balik pintu tu"

Aku mengalihkan pandangan kembali ke arah laptop sambil menarik nafas. Gusar, apa yang harus kami buat. Baru pagi tadi kami bercadang hendak ke UIA Gombak melawat Lina, Hana', Zuraida dan Fatimah. Nampaknya, keadaan tak mengizinkan. Apa ikhtiar yang perlu dibuat sekarang. Anjang pun nampaknya tengah berfikir juga. Aku teringat telefonku. Ku cari di sekitar bilik, tidak ada.

"Anjang, telepon yang pun kat dalam bilik SMUTEM"
"Lost contact la demo untuk dua hari ini nampaknya. Mujur anjang bawa telefon anjang ke sini tadi."
"Risau juga kalau family telefon atau panggilan penting masuk"
"Dah nak buat gane. Doa-doalah tak ada apa-apa"
"Mujur juga urusan Kak Syabitah selesai awal pagi tadi."

Aku teringat seorang pemohon SMUTEM datang menyelesaikan urusan visa beliau pagi tadi. Mujurlah. Kalau tidak, sia-sia sahajalah dia datang dari jauh dari Melaka bersama keluarganya.

Hari ini baru hari Sabtu. Kalau nak kunci, kena tunggu hari bekerja. Menunggu hari itu, mampukah kami bertahan untuk dua hari ini tanpa sebarang keperluan..

(bersambung...)