"Bagaimana kalau kita cuba guna tangga"

Terbayang satu idea. Aku sudah tidak sabar menunggu.

"Boleh juga. Jom, kita jumpa maintaner minta tangga"

Kami bersiap. Semoga usaha ini akan membuahkan kejayaan. Setelah mendapatkan sebuah tangga, kami dengan gembiranya pulang ke asrama.

Di belakang bilik (yakni di halaman asrama) kami meletakkan tangga. Aku mulai memanjat tangga. Anjang memegang tangga kemas-kemas.

"Alamak, tak sampai pulak"
Teringat pula pada ketinggian aku yang tidaklah setinggi mana. Tanganku hanya mampu mencapai benteng di bawah tingkap. Macam mana nak panjat ni..Anjang sedari awal tidak mahu naik.

"Tunggu K.Ika la esok,"ujarnya.Aku menggelengkan kepala tidak meyetujui cadangannya. Alang-alang sudah berusaha, biar sampai pintu bilik terbuka.

Anjang cuba menghubungi Izan. Dia agak tinggi berbanding kami. Namun, apabila memanjat tangga, hampa kerana tangannya juga tidak sampai ke tingkap.

"Esok je la. Tunggu K.Ika," ujar anjang lagi.
Aku memandang Izan dengan wajah kecewa. Aduh, apa lagi yang harus dibuat. Sebenarnya aku ada satu lagi idea. Tapi, benar-benar memerlukan keberanian. Rasanya diri ini belum cukup berani. Tapi aku sedar, kemahuan akan mengatasi segalanya, walaupun rasanya ia agak mustahil.

Aku nekad. Mempertaruhkan keberanian untuk sebuah misi. Apa misi itu? Aku meninggalkan anjang dan Izan di bawah.

Seketika kemudian, kepalaku terjengul di tingkap. Anjang sudah dapat mengagak apa yang bakal aku lakukan. Tapi tidak berani untuk mendongakkan kepala melihat aksi 'stunt' aku.

Perlahan-lahan aku dengan bantuan beberapa adik berjalan meniti benteng tingkap. Aku lihat ke bawah.. Apa akan terjadi jikalau aku jatuh.. Tangan yang memegang dinding pula semakin licin..

Adakah misi ini akan berjaya?

Demi bilik SMUTEM yang penuh kenangan itu...

(bersambung...)

0 ulasan: