Subjek Sejarah.. @ Pengajian Tamadun
Seringkali di zaman persekolahan, ia menjadi subjek pembuai mimpi (bukan saya, tapi teman-teman yang berkata).

Tapi sedihnya, kita menghadam sejarah hanya untuk A1 dalam peperiksaan. Lantas ia terbang sebaik sahaja kita melangkah keluar dari dewan peperiksaan. Aduh, bukan saya seorang, tapi lazimnya begitu.

Kenapa harus jadi begitu?
Salah siapa, adakah kesedaran yang ditanam oleh guru-guru tidak cukup ataupun sekadar memenuhi tuntutan silibus pembelajaran.

Dimanakah silapnya sistem pendidikan kita yang mana pelajarnya menghadam ilmu sekadar di pinggiran. Tidak sampai ke hati. Terutamanya subjek agama .

Maka lihatlah umat manusia sekarang yang hanya pandai bercakap tapi hipokrit semata.

Memberi pendidikan kepada anak bangsa, tapi diri sendiri masih keliru dalam berpakaian dan akhlak. Lihatlah saja, berseluar jins, berbaju ketat, bertudung pun sekadar menutup rambut. Yang lelaki apa kurangnya, berseluar koyak rabak, beramput ala punk dan entah lagi sebagainya, payah untuk digambar. Apa guna belajar selama ini. Walhal subjek agama dipelajari saban tahun paling kurang sampai ke peringkat SPM dibuang entah ke mana. Begitulah percatuaran dunia akhi zaman. Mmm, bercakap sedap pun tak guna kalau tiada praktiknya.

"Wahai tuhan kami janganlah kau condongkan hati kami setelah engkau memberikan hidayah kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami rahmat dari sisiMu, sesungguhnya Engkaulah Maha Pemberi (kurnia)"

Sama-samalah kita berusaha mempertahankan iman dan meyebarkan kefahaman Islam kepada orang lain.

0 ulasan: