2 hari lepas ada sedikit kegemparan.

Terjemahan sijil SPM saya entah ke mana. 

Bayangkan, tarikh tutup penghantaran borang tinggal tiga hari lagi.

Takkan nak buat terjemahan baru. Dahla Proses terjemahan paling kurang memakan masa 3 hari. Kejadian pula hanya disedari pada waktu petang. Jika anda berada di tempat saya. Apa yang harus dilakukan. Rasa dunia nak terbalik .

Hanya ini peluang saya. UPU awal-awal lagi tak isi. Takkan nak ke Mesir( mustahil, kerana g.kerja sudah pun hampir 80%). Sambil cuba menenangkan diri, memikirkan plan B. Bukan apa kita harus bersedia menerima sebarang kemungkinan dan jangan lupa harus ada plan "backup'.
Sambil terfikir, kalau betullah tak dapat hantar borang, apa la nak jawab kat ma dan abah.

Jauhnya saya berfikir, sehingga malam itu saya hampir-hampir tidak bersemangat melakukan tugasan saya-check borang KPT Jordan sahabat-sahabat pemohon lain-sambil melawan rasa kesedihan memikirkan apa yang bakal terjadi selepas ini, apa yang akan saya tempuhi selepas ini- aduh, beratnya diuji sebegini. Sambil-sambil menunggu perkhabaran dari banin samaada jumpa@tidak terjemahan itu. Kasihan juga pada mereka terpaksa menyelongkar habis-habisan(mungkin ya.. husnudzan je lah :)) 

Tetamu yang bertandang saya pandang dengan ekor mata sahaja. Mulut membisu .Minta maaflah pada sahabat-sahabat yang ada pada malam tu). Begitulah, bila satu uijan menimpa. 

Esoknya tetap menjelang seperti biasa. Alhamdulillah perkhabaran yang diterima esoknya(semalam) agak melegakan hati. Oleh kerana terjemahan hari tu dibuat secara berkumpulan, berkemungkinan boleh dapat ganti balik lebih awal. (hari tu juga dapat). Mungkin cuai tak check awal, entahlah. Wallahu'alam.(hanya Allah dan mereka yang terlibat mengetahui). Apapun, peristiwa silap teknikal begini harus diambil perhatian. Semoga ianya menjadi iktibar. (KD SMUTEM,jangan marah ye!)

Sebenarnya, ada hikmah tersurat pengajaran di sebalik kegemparan yang berlaku itu. Banyak sangat. Terutamanya pada diri yang lemah ini. Antaranya:

1) Bersikap tenang dan cuba mengawal diri
2) Peka dan berhati-hati dalam setiap tindakan yang dilakukan.
3) Amanah yang dipikul harus ditunaikan sebaiknya.
4) Mengadulah pada Tuhan (apa sahaja!)

Yang paling penting, jangan lupa pergantungan dan sentiasa cuba untuk husnudzan pada Tuhan pada apa jua kejadian@ujian yang menimpa kita. InsyaAllah, semoga kita tidak melatah lagi selepas ini dan dapat menghadapi sebarang cabaran mendatang dengan tabah dan tenang.

Kejadian ini, semakin menginsafkan diri ini untuk semakin memuhasabah kembali apa yang telah dilakukan selama ini. Semoga mendapat iktibar.

* ni baru hantar borang, cane pulak bila dah berangkat dan memulakan hidup kat sana. Wallahua'lam. Doakan semoga urusan selepas ini berjalan lancar. InsyaAllah.



3 ulasan:

salam juang..
smg Allah mudahkan segala urusan ustzh n shbt2 meneruskan jihad ilmu..
ana doakan yg terbaik utk sume..

ingatlah bahawa ada lagi insan yang lebih bernasib malang...
Semoga succes n barakallahu fiik

salam azma,
selamat bergelar urduniyyat atau tetamu Dataran syam.
moga pergi dan balik sebagai mujahidah.