Tarbiah, kita lalui nya dengan bermacam cara, ada kesenangan ada juga kesusahan, ada kegembiraan, ada kesedihan, itu semua tarbiah.. 

Semuanya wasilah, bergantung kepada kita mahu mengambil berat soal tarbiah atau tidak. Adakah rasa ego, atau mungkin harga diri yang tinggi akan menyebabkan sukar menerima tarbiah yang berwasilahkan orang lain. Adakah dengan kelemahan yang ada pada sesorang itu akan menyebabkan kita merasakan dia tidak layak untuk mentarbiah kita.

Alangkah kolotnya dan egonya manusia begitu. Bangga dengan nikmat yang mungkin bila-bila masa sahaja ditarik...

Berkata begini, bukan bermakna saya sudah cukup faham dengan tarbiah, tapi sekadar beberapa pendapat dari secebis pengalaman ditarbiah(lebih banyak) dan mentarbiah. 

Bagi yang merasakan dia ditarbiah, positifkan diri dengan apa jua wasilah tarbiah yang  datang kepadanya, dan bagi yang diamanahkan wasilah mentarbiyah, itu amanah, bukan tempat anda melepas dendam @ yang sewaktu dengannya. Jalankah amanah itu dengan sebaiknya, apa guna kepercayaan dan kethiqahan orang pada kita dikaburi dengan kata manis semata. Tapi praktikalnya tiada.

Kita takkan lepas dari silap. Kita bukan ma'sum sahabat, Kita cuba menjadi terbaik, harus akur kita mesti pernah berbuat silap. Samaada sedar atau tidak. 

Apapun, saya juga mengerti penerimaan setiap orang berbeza untuk setiap tarbiah yang dilaluinya. Tepuk dada tanya iman saudara, sama ada kejadian masa lalu akan membuat kita lari dari tarbiah ataupun kalau ada kekekurangan, apa salahnya kita cuba membaiki. Sedih juga mendengar @ melihat keadaan sahabat kadang-kadang merasakan cukuplah tarbiah yang diterima, dia tak mahu lagi ditarbiah begini. Tak sanggup. Aduh sahabat, awas kata-katamu.. Bukankah semuanya dari Allah, tidakkah kau tidak redha atas segala ketentuannya. 

APA YANG KITA LALUI DAN TEMPUHI SEMUANYA WASILAH SAHABAT. 

Insan yang berkata, lebih dekat untuk diuji kata-katanya.

0 ulasan: