Manusia, banyak ragamnya..
Selalu melilau dalam misteri akan tafsir diri,
terkadang keliru,
masih meraba walau jalan terang sudah.

Kenapa masih buntu,
walau selalu menghisab diri meratib dalam shahdu,
selalu menerawang akal diri,
kenapa jasad begini,
sukar mengakui hakikat,
walau tersurat benar kesudahan.

itulah insan,
selalu disangka diri selalu di jalan lurus,
padahal lupa diri dah terlajak,
masih lagi perasan diri kononnya mulia,
dengan nikmat tuhan yang ada,
sekejap saja ditarik kembali,
baru disitu baru nak menangis,
Lupakanlah...

Catatan ini lahir dari persekitaran yang cuba dicemari indahnya, tenangnya..
Begitulah manusia, mencari publisiti murahan dengan mengadakan sesuatu yang bertentangan norma takkan selalunya dia menang,
Kenapa?
Bukan kah yang haram itu sudah jelas dan yang halal sudah jelas.
Bodohlah insan yang dipandu wahyu tidak menggunakan sebaik nikmat dari pencipta untuk menjana kebaikan dan keluhuran insan sekelilinngya... Renungkanlah, sebelum masa yang ada ditarik pergi..

.

0 ulasan: